Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jokowi mencatat peringkat persetujuan tertinggi sepanjang masa – Duta Besar

Mengalahkan ASEAN | Politik | Asia Tenggara

Dengan satu tahun sebelum akhir periode kedua dan terakhirnya, Joko Widodo lebih populer dari sebelumnya.

Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo akan melihat masa jabatannya berakhir tahun depan, dengan peringkat persetujuannya mencapai titik tertinggi sepanjang masa bulan ini, kata seorang jajak pendapat lokal kemarin.

Statistik yang dirilis oleh TPS Lembaga Survei Indonesia (LSI) kemarin menunjukkan kepuasan publik terhadap Jokowi di awal tahun 2023 mencapai 76,2 persen, naik 13 poin dari September. Dari jumlah tersebut, 18,7 persen responden menyatakan sangat puas dengan kinerja Kepala Sekolah dan 57,5 ​​persen puas.

Sementara 14,8 persen responden menyatakan tidak puas dengan kinerja Jokowi dan 5,7 persen sangat tidak puas. Sisanya 3,3 persen tidak menjawab atau mengatakan tidak tahu.

“Selama tiga bulan terakhir, kinerja presiden dalam opini publik yang positif meningkat dari 62,6 persen pada September 2022 menjadi 76,2 persen. Kalau kita lihat tiga bulan terakhir, kenaikannya sangat signifikan,” kata Managing Director LSI Djayadi Hanan kepada wartawan. Sebuah laporan oleh majalah berita Tempo.

Terpisah Wawancara dengan Reuters, Hanan bulan lalu meremehkan persetujuan Jokowi atas pelonggaran pembatasan Covid-19 oleh pemerintah. “Saya pikir itu sebagian besar karena penghapusan pembatasan sosial dan harga bahan bakar yang lebih rendah,” katanya. “Ekonomi akan sangat sulit, terutama pada 2023, seperti yang terjadi sejak awal tahun lalu.”

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Jajak pendapat LSI, yang dilakukan pada 7-11 Januari dan mencakup lebih dari 1.200 responden, mencatat peringkat persetujuan tertinggi sejak Jokowi pertama kali menjabat pada tahun 2014. Masa jabatan kedua dan terakhirnya berakhir dengan pemilihan pada Februari 2024.

READ  Di Indonesia, ribuan unjuk rasa menentang perintah kerja presiden - The Diplomat

Itu tidak luar biasa bagi seorang pemimpin yang, setelah hampir sembilan tahun menjabat, baru-baru ini memulai beberapa kebijakan yang terbukti kontroversial. Baru-baru ini, mereka telah memasukkan undang-undang pidana baru yang kontroversial dan mengeluarkan undang-undang darurat untuk menggantikan undang-undang penciptaan lapangan kerja yang sangat kontroversial yang menurut serikat pekerja dan kelompok masyarakat sipil akan merusak hak-hak pekerja dan perlindungan lingkungan. Saat kedua undang-undang tersebut disahkan, terjadi protes besar-besaran terhadap pemerintahan Jokowi.

Memang, hasil LSI muncul setelah satu tahun di mana peringkat persetujuan Jokowi mulai sedikit menurun, karena publik bergulat dengan kenaikan harga bahan pokok, terutama minyak goreng, di tengah perang Rusia-Ukraina dan akibatnya. Penyebaran Covid-19 secara internasional. Statistik yang dipublikasikan Lembaga survei Indikator Politik Indonesia Pada Mei 2022, kepuasan terhadap pemimpin Indonesia turun menjadi 58,1 persen, turun 12 persen dari Januari sebelumnya.

Tentu saja, itu masih peringkat persetujuan yang akan dibunuh oleh sebagian besar politisi Barat, dan fakta bahwa peringkat persetujuan Jokowi tampaknya telah “melambung” bahkan dari kejatuhan ini memperkuat statusnya sebagai salah satu politisi paling tahan peluru di Asia.

Ini juga menjelaskan mengapa begitu banyak pejabat di pemerintahan Jokowi tahun lalu Tekanan untuk memperpanjang masa jabatannya melampaui akhir masa jabatan keduanya dengan menunda pemilihan 2024 atau mengubah konstitusi untuk memungkinkan dia mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga. Meskipun Jokowi akhirnya menolak gagasan tersebut, dia akan meninggalkan jejak tegas pada pemerintahan mana pun yang menang dalam pemilihan tahun depan.