Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

JetBlue mengatakan kepada Spirit Airlines bahwa mereka mungkin mengakhiri tawaran pengambilalihan senilai $3,8 miliar, yang ditolak oleh Amerika Serikat

JetBlue mengatakan kepada Spirit Airlines bahwa mereka mungkin mengakhiri tawaran pengambilalihan senilai $3,8 miliar, yang ditolak oleh Amerika Serikat

JetBlue Airways mengatakan pihaknya mungkin akan mengakhiri tawarannya untuk membeli maskapai penerbangan bertarif rendah Spirit Airlines secepatnya pada akhir pekan ini, sehingga membuat saham Spirit anjlok.

NEW YORK — JetBlue Airways memperingatkan pihaknya mungkin akan mengakhiri tawarannya untuk maskapai penerbangan bertarif rendah Spirit Airlines secepatnya akhir pekan ini setelah hakim federal memblokir kesepakatan tersebut, sehingga membuat saham Spirit turun tajam pada hari Jumat.

Spirit menjawab bahwa mereka tidak melihat alasan untuk mengakhiri kesepakatan dan akan terus menghormati kewajibannya, “dan mengharapkan JetBlue melakukan hal yang sama.”

Seorang hakim federal memihak Departemen Kehakiman dan memblokir usulan JetBlue untuk membeli Spirit senilai $3,8 miliar minggu lalu. Departemen Kehakiman menggugat untuk memblokir merger tersebut, dengan mengatakan bahwa merger tersebut akan menaikkan harga dengan menghilangkan Spirit, maskapai penerbangan bertarif rendah terbesar di negara tersebut.

JetBlue mengatakan dalam pengajuan peraturan pada hari Jumat bahwa mereka mengatakan kepada Spirit bahwa beberapa ketentuan dalam kesepakatannya mungkin tidak dapat dipenuhi sesuai tenggat waktu yang ditetapkan dalam perjanjian maskapai penerbangan tahun 2022. JetBlue mengatakan hal ini dapat menyebabkan mereka mengakhiri kesepakatan paling cepat pada hari Minggu.

Spirit merespons beberapa jam kemudian dengan pengajuannya sendiri yang mempertanyakan posisi JetBlue.

“Spirit yakin tidak ada dasar untuk mengakhiri Perjanjian Penggabungan. Spirit akan terus mematuhi semua kewajibannya berdasarkan Perjanjian Penggabungan, dan mengharapkan JetBlue melakukan hal yang sama,” tulis Spirit.

Saham Spirit Airlines Inc., yang berbasis di Miramar, Florida, turun 13,4% selama sesi Jumat, sementara saham JetBlue Airways Corp naik. Sebesar 3,6%.

READ  S&P 500 ditutup lebih tinggi setelah laporan inflasi yang lebih lemah dari perkiraan, Nasdaq melonjak 1,4%

JetBlue yang berbasis di New York mengatakan pihaknya perlu membeli Spirit agar bisa tumbuh dengan cepat dan bersaing lebih baik dengan pesaing lebih besar yang mendominasi pasar perjalanan udara AS. Bersama-sama, kedua perusahaan akan menguasai sekitar 10% pasar perjalanan udara domestik, masih lebih kecil dari Amerika, Delta, United, dan Southwest.

JetBlue dan Spirit sama-sama mengalami kesulitan finansial dan lebih lambat dibandingkan beberapa maskapai lain dalam pulih dari pandemi ini. Sejak awal tahun 2020, JetBlue telah kehilangan $2,1 miliar, dan Spirit telah kehilangan $1,7 miliar.

Spirit menghadapi kenaikan biaya, lemahnya permintaan atas campuran tarif yang sangat rendah namun biaya yang tinggi, dan penghentian lusinan pesawat Airbus karena masalah dengan mesin Pratt & Whitney. Mereka harus mencari cara untuk melunasi atau membiayai kembali utang sebesar $1,1 miliar yang jatuh tempo tahun depan.

Spirit mencoba bergabung dengan Frontier Airlines, maskapai penerbangan bertarif rendah lainnya, pada awal tahun 2022, tetapi JetBlue memenangkan perang penawaran untuk menyingkirkan Frontier.

Jika kesepakatan gagal karena penolakan pemerintah, JetBlue dapat membayar biaya pemisahan sebesar $470 juta, $70 juta kepada Spirit, dan $400 juta kepada pemegang sahamnya.