Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

JetBlue dan Spirit Airlines membatalkan merger senilai $3,8 miliar karena rintangan antimonopoli.

JetBlue dan Spirit Airlines membatalkan merger senilai $3,8 miliar karena rintangan antimonopoli.

Ditulis oleh David Shepardson dan Atreya Dasgupta

WASHINGTON (Reuters) – Maskapai penerbangan berbiaya rendah JetBlue Airways dan Spirit Airlines membatalkan perjanjian merger senilai $3,8 miliar pada hari Senin, karena tidak menemukan jalan keluar setelah hakim AS memblokir kesepakatan tersebut pada bulan Januari karena kekhawatiran anti-persaingan.

Sebuah kesepakatan yang berhasil akan menciptakan maskapai penerbangan terbesar kelima di Amerika Serikat dan membantu Spirit memastikan kelangsungan hidupnya, namun kesepakatan tersebut akan segera gagal karena seorang hakim di Boston mengatakan hal itu akan merugikan konsumen dengan mengurangi persaingan.

Keputusan tersebut merupakan kemenangan bagi pemerintahan Biden, yang mengambil sikap keras terhadap hubungan di sektor penerbangan dan mengatakan bahwa kesepakatan tersebut akan mendongkrak harga tiket bagi konsumen.

Jaksa Agung AS Merrick Garland mengatakan keputusan JetBlue “adalah kemenangan lain atas kerja Departemen Kehakiman atas nama konsumen Amerika,” dan mengatakan bahwa merger tersebut “akan menyebabkan puluhan juta pelancong menghadapi harga yang lebih tinggi dan pilihan yang lebih sedikit.”

Pemerintah telah menggunakan tindakan antimonopoli dan upaya penegakan hukum lainnya untuk mencoba menurunkan harga bagi penduduk AS di banyak industri.

“Dengan keputusan pengadilan federal dan penolakan terus-menerus dari Departemen Kehakiman, kemungkinan mendapatkan lampu hijau untuk melanjutkan merger dalam waktu dekat sangatlah rendah,” CEO JetBlue Joanna Geraghty mengatakan kepada karyawannya dalam memo internal yang dilihat oleh Reuters.

“Bahkan jika keputusan tersebut dibatalkan di tingkat banding, kami tidak melihat ada jalan untuk mendapatkan persetujuan peraturan sebelum batas waktu yang disyaratkan yaitu 24 Juli.”

“Kami telah menyimpulkan bahwa hambatan peraturan saat ini tidak memungkinkan kami untuk menyelesaikan transaksi ini tepat waktu berdasarkan perjanjian merger,” kata CEO Spirit Ted Christie dalam sebuah pernyataan.

READ  Musk mengunjungi Tiongkok saat para pesaing memamerkan mobil listrik baru di pameran otomotif Beijing

Berdasarkan perjanjian tersebut, JetBlue akan membayar Spirit $69 juta. Meskipun perjanjian merger efektif, pemegang saham Spirit menerima total pembayaran di muka sekitar $425 juta.

Tanpa kesepakatan JetBlue, Spirit, maskapai penerbangan AS terbesar ketujuh, akan menghadapi masa depan yang sulit. Maskapai berbiaya sangat rendah ini menghadapi lemahnya permintaan di pasar-pasar utama karena berupaya untuk kembali ke profitabilitas yang berkelanjutan. Beberapa analis bahkan mengindikasikan bahwa perusahaan tersebut mungkin menghadapi kebangkrutan jika tidak dapat menopang keuangannya.

Saham Spirit turun 14% pada perdagangan pagi, sementara saham JetBlue, maskapai penerbangan AS terbesar keenam, naik 4%.

Keputusan Hakim Distrik AS William Young menyimpulkan bahwa kesepakatan yang diusulkan kemungkinan besar akan merugikan persaingan di pasar penerbangan AS dan dapat menaikkan harga tiket.

Hal ini mendorong JetBlue meragukan masa depan kesepakatannya, dengan mengatakan bahwa pihaknya mungkin tidak dapat memenuhi persyaratan tertentu yang disyaratkan sebagai bagian dari perjanjian.

JetBlue telah memilih untuk tidak mengajukan banding atas keputusan terpisah yang menyatakan kemitraan Northeastern dengan US Airways tidak kompetitif.

JetBlue, yang menaikkan biaya bagasi bulan lalu, mengatakan pihaknya sedang melakukan beberapa upaya jangka pendek untuk meningkatkan pendapatan lebih dari $300 juta, dan mengatakan pihaknya berada di jalur yang tepat untuk mewujudkan penghematan biaya antara $175 juta dan $200 juta dari program biaya strukturalnya. dan anggaran sebesar $75 juta dolar. Penghematan pemeliharaan dari modernisasi armadanya.

Seorang hakim pada bulan Mei memihak Departemen Kehakiman dan enam negara bagian dalam gugatan yang menantang perusahaan patungan yang ditandatangani oleh Amerika dan JetBlue pada tahun 2020, yang disebut Aliansi Timur Laut, untuk bergabung dalam penerbangan ke dan dari Kota New York dan Boston, dan mengoordinasikan jadwal. ketepatan waktu dan pengumpulan pendapatan.

READ  Lauren Sanchez dan Jeff Bezos berpose saat pemotretan Vogue yang "tidak nyaman".

Spirit mengatakan pihaknya mengambil langkah-langkah untuk memastikan kekuatan neraca dan operasi yang sedang berlangsung dan telah mempertahankan Perella Weinberg & Partners dan Davis Polk & Wardwell sebagai penasihat.

(Laporan oleh Atri Dasgupta di Bengaluru dan David Shepardson di Washington; Disunting oleh David Gavin, Devika Simnath, Arun Kuyur dan Nick Zieminski)