Februari 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jaringan Internasional di Indonesia untuk meningkatkan kesadaran tentang pelanggaran hak asasi manusia China di Xinjiang



ANI |
Diperbarui:
16 Maret 2022 21:26 IST

Jakarta [Indonesia], 16 Maret (ANI): Pusat Studi Asia Tenggara (CSEAS) diselenggarakan untuk meningkatkan kesadaran di Indonesia tentang pelanggaran hak asasi manusia China di Xinjiang dan untuk mengungkap mengapa beberapa negara berkembang yang berutang ke China menutup mata. “Kekejaman China terhadap Muslim Uyghur: Mengapa begitu banyak negara diam?” Sebuah situs web internasional berjudul. Di Jakarta, Selasa.
Para pemimpin terkemuka di webinar mencatat bahwa China berusaha menghapus budaya Uyghur dari negara itu. Webinar ini dikelola oleh Dr. Aseb Chettiawan dari Universitas Mohammedia, Jakarta. Acara ini menghadirkan pembicara utama termasuk Omar Connaught (Direktur Eksekutif Proyek Hak Asasi Manusia Uighur, Washington), Profesor James Leopold (dari Universitas La Trope di Melbourne, Australia), Dinna Brapto Raharjo (dari Universitas Pinas, Jakarta) dan Dr. Aijaz Wani. Mitra penelitian di Observer Research Foundation, Mumbai.
Berbicara di web, Omar Khanat mengatakan, “Kurangnya tanggapan dari dunia Muslim membuat orang-orang Uighur tertekan. Kepemimpinan banyak negara mayoritas Muslim tetap diam, sementara yang lain telah menyuarakan dukungan atas tindakan pemerintah China.”
“Secara ekonomi, China berutang terima kasih kepada China atas strategi politik Islamnya dan hilangnya beberapa negara Muslim di Asia Selatan, seperti Pakistan dan Bangladesh, dari menyaksikan kekejaman terhadap Muslim di Xinjiang,” kata Dr. Aijaz Wani selama webinar.
Lebih lanjut, Profesor James LeBold menunjukkan bahwa situasi hak asasi manusia di Xinjiang sangat rendah sehingga orang tidak menyadarinya. “Ada kesenjangan pengetahuan umum yang nyata. Ada sedikit informasi tentang apa yang terjadi di Xinjiang dan orang-orang Uyghur di media dan lanskap media sosial dunia Muslim,” katanya.
Dr. Dinna Propto Rarjo percaya bahwa rasa persatuan dapat diciptakan untuk orang-orang Uyghur yang tertindas. “Semoga kita semua bisa kembali menciptakan rasa persatuan (bagi Uyghur),” kata Rarjo.
Patut dicatat bahwa Departemen Luar Negeri AS dan parlemen Kanada dan Belanda telah menetapkan bahwa tindakan China adalah genosida menurut hukum internasional. Akibatnya, banyak negara menjatuhkan sanksi kepada pejabat dan perusahaan China.

READ  Melewati 3.000 unit dalam satu bulan

Tetapi banyak negara di Asia, Afrika, dan Amerika Latin tetap diam tentang kekejaman di Xinjiang. Tindakan represif China terhadap Uyghur sangat didukung oleh banyak negara mayoritas Muslim.
Para pemimpin komunis umumnya tidak menyukai agama. Demikian pula, Komunis Tiongkok tidak menyukai wilayah provinsi terbesarnya, Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR) dan penduduknya, yang sebagian besar adalah Muslim Uyghur.
Xinjiang, dengan sumber daya alamnya yang luas, adalah wilayah otonomi terkurung daratan yang berpenduduk sekitar 25 juta orang. Dari segi wilayah, Xinjiang empat kali lebih besar dari Jerman. Penduduk setempat menyebut Xinjiang Turkistan Timur, sebuah negara merdeka yang diduduki Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China pada tahun 1949.
Orang-orang Turkestan Timur disebut Uyghur atau Uyghur, dan mereka secara etnis dan budaya Turki. Mereka mengikuti bentuk Islam moderat. Wilayah Xinjiang telah berada di bawah pemerintahan represif China selama bertahun-tahun, tradisi yang sengaja berusia berabad-abad, kebijakan yang menentang budaya dan agama. Sejak Presiden Xi Jinping menjabat pada tahun 2013, kekejaman China terhadap Muslim Uyghur telah meningkat.
China melarang jenggot panjang dan pakaian Islami Memiliki Al-Qur’an atau sajadah akan menempatkan Anda di penjara di Xinjiang. Bahkan orang tua pun tidak bisa memberikan nama islami kepada anak-anaknya. Ada sistem pengawasan ketat di mana-mana.
Menurut Human Rights Watch 2021, 21% dari semua penangkapan di China pada 2017 berada di Xinjiang. Namun kenyataannya dari 1,44 miliar penduduk China, wilayah Xinjiang hanya menyumbang 1,5 persen.
Dua pertiga dari masjid dihancurkan oleh pihak berwenang. Sejak 2017, sekitar 16.000 masjid di Xinjiang telah dihancurkan sebagian atau seluruhnya. Lebih dari satu juta orang Uyghur ditahan di kamp-kamp penahanan di Xinjiang. Ini adalah penjara terbuka.
Tahun lalu, pengadilan Uyghur tidak resmi di Inggris memutuskan bahwa China telah melakukan genosida terhadap Muslim Uyghur di Xinjiang. Disebutkan bahwa dugaan pengendalian kelahiran dan tindakan kontrasepsi yang diambil oleh pemerintah China terhadap Uyghur adalah alasan utama untuk kesimpulannya. Namun, China telah membantah semua tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang. (ANI)

READ  Gunung berapi Chemeru Indonesia meletus, menewaskan 13 orang; 10 orang diusir | Berita Dunia