Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

James Patterson meminta maaf karena mengatakan penulis kulit putih menghadapi 'suatu bentuk rasisme'

James Patterson meminta maaf karena mengatakan penulis kulit putih menghadapi ‘suatu bentuk rasisme’

James Patterson, penulis buku thriller dan buku laris lainnya yang produktif, meminta maaf pada hari Selasa setelah mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa penulis pria kulit putih yang lebih tua menghadapi “bentuk lain dari rasisme” yang membuat mereka sulit mendapatkan pekerjaan.

Komentar Patterson, yang secara luas dilihat sebagai salah satu penulis paling sukses secara komersial dalam beberapa dekade terakhir, memicu reaksi segera setelah diterbitkan minggu ini di waktu hari minggu di London.

“Saya minta maaf karena mengatakan bahwa penulis pria kulit putih yang kesulitan mencari pekerjaan adalah bentuk rasisme,” kata Patterson. menulis di facebook Selasa. “Saya sama sekali tidak percaya bahwa rasisme dipraktikkan terhadap penulis kulit putih. Ketahuilah bahwa saya sangat mendukung berbagai suara yang didengar – dalam sastra, di Hollywood, di mana-mana.”

Patterson, 75 dan berkulit putih, telah menjual hampir 450 juta buku sejak 1976, menurut Sunday Times.

Sebagai bahan pokok dalam daftar buku terlaris, ia telah menulis buku dan biografi anak-anak serta karya fiksi ilmiah dan fantasi. Dia mungkin paling dikenal karena serial misteri Klub Pembunuhan Wanita dan serialnya tentang Alex Cross, seorang detektif dan psikolog kulit hitam. Buku The Cross telah dibuat menjadi film yang dibintangi Morgan Freeman dan Tyler Perry.

Mr Patterson juga menulis dua buku dengan mantan Presiden Bill Clinton dan satu buku, “Run, Rose, Run” dengan Dolly Parton, diterbitkan pada bulan Maret. telah mendapatkan Medali Kemanusiaan Nasional Pada tahun 2019. Kutipan Gedung Putih yang menyertai penghargaan itu menyebutnya “salah satu penulis Amerika paling sukses di zaman kita.”

Dalam wawancaranya dengan Sunday Times, Mr. Patterson berbicara tentang kesuksesan Cross Books.

READ  Bintang 'Batgirl' Leslie Grace menanggapi film yang dibatalkan di Instagram

“Saya hanya ingin membuat karakter yang kebetulan berkulit hitam,” katanya. “Saya tidak akan mencoba menulis cerita serius tentang keluarga kulit hitam. Ini berbeda dalam cerita detektif karena plotnya sangat penting.”

Tetapi komentar Patterson tentang penulis kulit putih yang lebih tualah yang paling menarik perhatian. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa Bapak Patterson menyatakan keprihatinannya tentang sulitnya para penulis ini mendapatkan pekerjaan di film, teater, televisi, dan penerbitan.

Masalahnya adalah “hanya bentuk lain dari rasisme,” kata Patterson kepada Sunday Times dari balkonnya di Sungai Hudson, utara New York City. Surat kabar itu melaporkan bahwa dia menghabiskan sebagian besar tahun di Florida.

“Paman semua ini?” kata Pak Patterson. “Bisakah Anda mendapatkan pekerjaan? Ya. Apakah lebih sulit? Ya. Bahkan lebih sulit bagi penulis yang lebih tua. Anda tidak bertemu banyak pria kulit putih berusia 52 tahun.”

Komentar telah dikritik keras oleh penulis dan lainnya, mencatat bahwa meskipun ada upaya untuk meningkatkan keragaman, dunia penerbitan Tetap sangat putih.

di survei perusahaan Dirilis pada September 2020, penerbit Mr. Patterson, Hachette, menemukan bahwa, dari penulis dan ilustrator baru, hanya 22 persen yang merupakan orang kulit berwarna. Kurangnya keragaman juga menjadi masalah dalam angkatan kerja Hachette, yang 69 persennya berkulit putih. Dan 80 persen eksekutif di posisi manajemen senior berkulit putih.

Perusahaan penerbitan besar lainnya telah melaporkan homogenitas serupa dalam ras dan etnis mereka. Melakukan studi pada tahun 2020 Di Rumah Acak Penguin Ditemukan bahwa sekitar 80 persen karyawannya berkulit putih.

di Audit Rumah Acak Penguin Dari pemegang sahamnya, termasuk penulis, ilustrator, dan pencipta lainnya, perusahaan menemukan bahwa 75 persen berkulit putih, 5 persen Hispanik, 6 persen berkulit hitam, dan sekitar 7 persen adalah orang Asia.

READ  "Bald Blonde in Hollywood" Janica Olin tentang rambut rontok, lelucon Chris Rock

Chola Moss Chogbamemo, penulis This Is Why I’m Resisting: Don’t Define My Black Identity, menulis, di Twitter. Dia menyarankan agar Mr. Patterson membaca buku untuk mendidik dirinya sendiri tentang rasisme.

“Apakah dia merindukan masa lalu ketika orang kulit putih memiliki semua pertunjukan klerikal mereka?” Saya menulis.

Jason Pinter, pendiri Polis Books, penerbit independen, mengatakan bahwa dia telah menghadiri rapat editorial di mana buku-buku untuk penulis kulit hitam, Aborigin, dan penulis kulit berwarna lainnya ditolak karena “kami sudah memilikinya.”

“Saya menghormati semua yang telah dilakukan James Patterson untuk Hindia Belanda dan memberikan kembali kepada industri, tetapi komentarnya tentang ras adalah salah, berbahaya dan sangat menstigmatisasi,” tulis Mr. Pinter. di Twitter.

Frederick Joseph – Penulis “The Black Friend: Menjadi Orang Kulit Putih yang Lebih Baik” dan “The Patriarchal Blues: Refleksi Kejantanan” – Dia berkata “Patriarchal Blues” ditolak oleh 20 penerbit “yang tidak mengira orang akan membeli buku pria kulit hitam yang membahas patriarki”.

“James Patterson percaya bahwa pria kulit putih menghadapi rasisme dalam penerbitan,” Mr. Joseph menulis di Twitter pada hari Senin. “Dari seorang pria kulit hitam yang telah memiliki lebih dari 50 buku yang ditolak (semuanya sekarang menjadi buku terlaris) karena editor kulit putih tidak memahaminya atau mereka “sebenarnya memiliki penulis pria kulit hitam”… tutup mulut.”

Rebecca Carroll, penulis memoar”Bertahan dari tatapan putihDia juga menepis komentar Mr. Patterson.

“Bayangkan lahir pada tahun Jackie Robinson adalah pemain MLB kulit hitam pertama dalam sejarah,” dia tulis di twitterDia kemudian tumbuh menjadi salah satu penulis terkaya di Amerika yang berbicara tentang perjuangan untuk orang kulit putih sebagai ‘bentuk lain dari rasisme.’ “

READ  'Batman:' Joker Menghapus Adegan Barry Keoghan dan Robert Pattinson