Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jaksa AS memilih untuk tidak mengikuti persidangan kedua taipan cryptocurrency Sam Bankman Fried |  Berita kripto

Jaksa AS memilih untuk tidak mengikuti persidangan kedua taipan cryptocurrency Sam Bankman Fried | Berita kripto

Jaksa menyebutkan “kepentingan publik yang kuat” dalam menyelesaikan kasus besar terhadap pendiri bursa mata uang kripto yang dipermalukan

Jaksa AS telah memilih untuk tidak melanjutkan persidangan kedua terhadap pendiri bursa mata uang kripto FTX Sam Bankman-Fried, yang telah dihukum karena penipuan dan pencucian uang, dan malah melanjutkan dengan hukuman.

Jaksa mengatakan dalam surat yang diserahkan ke pengadilan New York pada hari Jumat bahwa melanjutkan persidangan kedua bagi pengusaha yang dipermalukan itu hanya akan menunda kasus terhadapnya, yang sudah cukup kuat.

“Mengingat kenyataan praktis ini dan minat publik yang kuat terhadap penyelesaian secepatnya atas masalah ini, pemerintah bermaksud untuk melanjutkan hukuman atas tuduhan yang membuat terdakwa divonis bersalah di persidangan,” kata jaksa dalam suratnya kepada Hakim Lewis Kaplan, yang memvonis bersalah. terdakwa. Dia memimpin sidang pidana pertama Bankman Freed tahun lalu.

Pada bulan November, juri memutuskan Bankman-Fried bersalah atas tujuh tuduhan penipuan, penggelapan dan konspirasi kriminal, di antara dakwaan lainnya.

Pria berusia 31 tahun ini dituduh menggunakan miliaran dolar simpanan nasabah di FTX untuk menutupi kerugian pada dana lindung nilai, melunasi pinjaman dan membeli real estat mewah, di antara pengeluaran pribadi besar lainnya.

Di persidangan, ia mengaku melakukan “kesalahan” yang menyebabkan orang dirugikan, namun mengaku tidak bersalah atas tuduhan tersebut karena ia mengaku tidak pernah berniat mencuri.

Miliaran dolar hilang setelah kejahatan Bankman Fried terungkap pada tahun 2022, yang juga berkontribusi pada penurunan yang lebih dalam di pasar mata uang kripto yang dimulai awal tahun itu.

Jaksa federal sebelumnya menggambarkan kasus ini sebagai “salah satu penipuan keuangan terbesar dalam sejarah Amerika.”

READ  Wabah coli yang terkait dengan restoran Wendy telah menginfeksi 97 orang di 6 negara bagian

Bankman-Fried dijadwalkan akan dijatuhi hukuman pada 28 Maret, di mana dia bisa menghadapi hukuman hingga 110 tahun penjara.

Jaksa mengatakan sebagian besar bukti yang dapat diajukan dalam persidangan kedua telah diajukan dalam persidangan pertama, dan persidangan kedua tidak akan mempengaruhi berapa lama ia dapat menjalani hukuman di penjara.

Mereka juga mengatakan bahwa para korban tidak akan mendapat manfaat dari perintah penyitaan atau restitusi jika hukuman ditunda.

Bankman-Fried diperkirakan akan mengajukan banding atas hukumannya.

Perusahaan tersebut sebelumnya diekstradisi dari Bahama, tempat perusahaannya bermarkas.

Sejak itu, perselisihan meletus antara Amerika Serikat dan Bahama mengenai jaksa penuntut mana yang memiliki yurisdiksi dan hak untuk mengadili. Jaksa AS menulis pada hari Jumat bahwa pemerintah AS “tidak memiliki batas waktu kapan Bahama dapat memenuhi permintaannya.”

Bankman Freed, lulusan MIT, telah dipenjara sejak Agustus, dan jaminannya dicabut setelah hakim menyimpulkan bahwa dia kemungkinan besar telah merusak calon saksi persidangan.