November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ini perahunya: Para astronom mengamati ledakan sinar gamma 'tercerah' yang pernah ada

Ini perahunya: Para astronom mengamati ledakan sinar gamma ‘tercerah’ yang pernah ada

Para astronom percaya bahwa ledakan sinar gamma GRB 221009A menandai kelahiran lubang hitam baru yang terbentuk di dalam inti bintang yang runtuh. Kredit: NASA/Swift/Cruz de Wilde

Pada pagi hari tanggal 9 Oktober, beberapa detektor satelit mendeteksi A Semburan sinar gamma yang kuat (GRB) melewati tata surya kita, mengirim para astronom di seluruh dunia bergegas untuk melatih teleskop mereka di bagian langit itu untuk mengumpulkan data penting tentang peristiwa tersebut dan cahaya berikutnya. Dijuluki GRB 221009A, Para astronom mengatakan Ledakan sinar gamma adalah yang paling kuat yang pernah tercatat dan kemungkinan merupakan “jeritan lahir” dari lubang hitam baru. acara itu Diposting segera Dalam telegram astronomi, pengamatan masih berlangsung.

“Dalam kelompok penelitian kami, kami menyebut ledakan ini sebagai ‘PERAHU,’ atau yang paling terang sepanjang masa, karena ketika Anda melihat ribuan ledakan yang diamati oleh teleskop sinar gamma sejak tahun 1990-an, teleskop ini berdiri terpisah. ,” dia berkata. Gillian RastingadDia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Northwestern. Rastinejad memimpin salah satu dari dua tim independen menggunakan Gemini Selatan Teleskop di Chili untuk mempelajari sisa-sisa peristiwa.

“Letusan ini jauh lebih dekat dengan GRB biasa, yang menarik karena memungkinkan kami mendeteksi banyak detail yang seharusnya terlalu redup untuk dilihat.” Roberta Bellira berkata, seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Politeknik Bari, Italia, dan anggota Kolaborasi Teleskop Area Besar Fermi (LAT). “Tapi itu juga salah satu yang paling energik dan paling cerdas dari semuanya, terlepas dari jarak, yang membuatnya menjadi dua kali lipat menarik.”

Ledakan sinar gamma adalah ledakan berenergi sangat tinggi di galaksi jauh yang berlangsung dari milidetik hingga beberapa jam. pertama Semburan sinar gamma Diamati pada akhir tahun enam puluhan, berkat peluncuran vila satelit oleh Amerika Serikat. Tujuannya adalah untuk mengungkapkan tanda tangan sinar gamma untuk uji coba senjata nuklir setelah Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir 1963 dengan Uni Soviet. Amerika Serikat khawatir bahwa Soviet melakukan uji coba nuklir rahasia, yang melanggar perjanjian. Pada Juli 1967, dua dari satelit itu menangkap kilatan radiasi gamma yang jelas-jelas bukan tanda uji coba senjata nuklir.

READ  Sampah luar angkasa di jalur tabrakan dengan kemungkinan rudal China bulan - ahli | bulan
Perbesar / Teleskop sinar-X Swift menangkap sisa-sisa cahaya GRB 221009A sekitar satu jam setelah pertama kali terdeteksi.

NASA / Swift / A. Birdmore (Universitas Leicester)

Data ini dijauhkan, tetapi kemudian satelit Vela dengan instrumen yang ditingkatkan merekam banyak ledakan sinar gamma. Sebuah tim di Laboratorium Nasional Los Alamos menganalisis kapan setiap ledakan terdeteksi oleh satelit yang berbeda untuk memperkirakan lokasi langit untuk 16 ledakan tersebut. Mereka memutuskan bahwa semburan itu bukan dari Bumi atau tata surya kita, dan mereka mempublikasikan kesimpulan mereka di kertas 1973 dalam Jurnal Astrofisika.

Ada dua jenis semburan sinar gamma. Sebagian besar (70 persen) adalah ledakan panjang yang berlangsung lebih dari dua detik, seringkali dengan cahaya terang. Ini biasanya terkait dengan galaksi dengan bintang yang terbentuk dengan cepat. Para astronom percaya ledakan panjang terkait dengan kematian bintang masif yang runtuh membentuk bintang neutron atau lubang hitam (atau alternatifnya, yang baru terbentuk). magnetis). Lubang hitam kecil akan menghasilkan pancaran partikel berenergi tinggi yang bergerak mendekati kecepatan cahaya, cukup kuat untuk menembus sisa-sisa bintang nenek moyang, dan memancarkan sinar-X dan sinar gamma.

Ledakan sinar gamma yang berlangsung kurang dari dua detik (sekitar 30 persen) adalah semburan pendek, biasanya dipancarkan dari daerah pembentukan bintang yang sangat sedikit. Para astronom percaya bahwa ledakan sinar gamma ini adalah hasil dari penggabungan dua bintang neutron, atau penggabungan bintang neutron dengan lubang hitam, membentuk “kilonova”.

Itu adalah hipotesis Dikonfirmasi pada tahun 2017, ketika kolaborasi LIGO mengambil sinyal gelombang gravitasi dari dua bintang neutron yang bergabung, disertai dengan ledakan sinar gamma yang kuat yang terkait dengan kilonova. awal tahun ini, Pengamatan ahli astrofisika Sinar-X misterius yang mereka pikir bisa penemuan pertama Dari senja satu kilonova dari penggabungan yang sama. (Atau, itu bisa menjadi pengamatan pertama materi yang jatuh ke dalam lubang hitam yang terbentuk setelah penggabungan.)

READ  'Aurora zigzag' aneh terdeteksi di atmosfer Mars