Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan misi NASA Artemis Moon 1: Upaya peluncuran hari Sabtu

Pembaruan misi NASA Artemis Moon 1: Upaya peluncuran hari Sabtu

Roket Bulan generasi berikutnya NASA, roket Space Launch System (SLS) dengan kapsul awak Orion di atasnya, berdiri di Launch Pad 39B dalam persiapan untuk misi Artemis 1 tanpa awak di Cape Canaveral, Florida, 27 Agustus 2022.

Joe Kapten | Reuters

NASA telah mengumumkan bahwa mereka akan melakukan upaya lain untuk meluncurkan misi Artemis I ke bulan pada hari Sabtu, lalu peluncuran pembatalan Senin karena masalah mesin.

Badan antariksa sedang bekerja untuk meluncurkan roket Space Launch System (SLS) dan kapsul Orion, dalam perjalanan lebih dari sebulan mengelilingi bulan.

Pada hari Senin, NASA tidak dapat menyelesaikan masalah suhu yang diidentifikasi di salah satu dari empat mesin roket berbahan bakar cair, yang ditemukan kurang dari dua jam sebelum hitungan mundur dimulai. Selama konferensi pers Selasa, manajer program NASA SLS John Honeycutt mengatakan agensi yakin masalah mesin disebabkan oleh sensor yang salah, mengingat analisis data yang menunjukkan daya dorong mengalir seperti yang diharapkan.

Honeycutt mencatat bahwa tim teknis roket terus meninjau data dan masih perlu “memperbaiki rencana kami” untuk memungkinkan peluncuran hari Sabtu. Jika NASA perlu mengeluarkan SLS dari landasan peluncuran untuk mencapai sensor mesin, itu kemungkinan akan berarti penundaan berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum peluncuran lain dicoba.

“Mengganti sensor pada landasan peluncuran akan sulit,” kata Honeycutt.

Mike Sarafin, manajer misi Artemis I NASA, mengatakan tim akan mengubah prosedur pemuatan propelan ke dalam roket, dan mulai mencoba mendinginkan mesin ke suhu optimal lebih awal selama hitungan mundur.

Khususnya, cuaca tetap menjadi perhatian tentang apakah NASA dapat mencoba peluncuran pada hari Sabtu, menurut petugas peluncuran meteorologi Angkatan Luar Angkasa Mark Berger.

READ  Rudal StarshipSuper Heavy menguji 7 mesin (video)

“Kemungkinan pelanggaran cuaca pada titik mana pun dalam hitungan mundur menurut saya masih cukup tinggi,” kata Burger saat konferensi pers.

NASA mengatakan jendela peluncuran dua jam dibuka pada 14:17 ET pada hari Sabtu, yang berarti dapat diluncurkan kapan saja antara waktu itu dan 16:17 karena lamanya peluncuran, Burger menambahkan, “Saya masih berpikir kami memiliki kesempatan.” bagus”, meskipun hampir 60% memperkirakan bahwa cuaca akan mencegah peluncuran rudal.

Penerbangan tak berawak itu akan menjadi rudal rakitan pertama agensi tersebut Kembalinya NASA yang telah lama ditunggu-tunggu ke permukaan bulan dimulai. Ini menandai awal program bulan Artemis NASA, di mana astronot badan tersebut diharapkan mendarat di Bulan pada misi ketiganya pada tahun 2025.

Sementara Artemis I tidak akan membawa astronot dan tidak akan mendarat di Bulan, misi ini sangat penting untuk menunjukkan bahwa roket monster NASA dan kapsul luar angkasa dapat memenuhi kemampuan yang dijanjikan. Artemis I telah tertunda selama bertahun-tahun, karena program ini telah melampaui miliaran anggaran.