November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Ini Lelucon Pertama, Game Dua’: Bagaimana Juara Trombon Ceria Menyebar | mainan

TRompon Champ, dan Permainan komputer musiktelah menerima lebih dari 20.000 unduhan sejak dirilis minggu lalu, dan video gameplay telah menjadi viral di media sosial, menampilkan lagu-lagu tercinta yang dihancurkan oleh trombone run yang mengerikan.

Gim ini seperti Guitar Hero, tetapi dengan mouse Anda sebagai trombon. Anda memindahkannya ke atas dan ke bawah untuk mensimulasikan slide, lalu ketuk untuk meniup klakson. Tujuan Anda adalah bermain bersama trombon klasik seperti Beethoven V, Hava Nagila, dan Take Me Out to the Ballgame.

Permainan ini sangat banyak tentang lelucon – pada kenyataannya, “ini adalah lelucon pertama dan permainan kedua,” kata penciptanya, Dan Fichetto, “terkejut dan senang” dengan curahan antusiasme. “Saya tidak tahu mengapa tidak ada lagi komedi dalam game, karena game bisa sangat lucu.”

Hal ini juga sangat sulit. Lebih sulit daripada kedengarannya untuk menyelaraskan kursor Anda dengan ikon yang terbang melintasi layar, terutama karena Anda tidak dapat menahan tombol mouse tanpa batas waktu – ini akan menyebabkan karakter Anda terkesiap dan bernapas, terengah-engah. Gim ini menilai Anda pada skala AF, dan saya tidak bisa mengelola lebih baik dari C. Memainkan trombon default saya mengingatkan pada mendengarkan latihan konser kelas tiga, dan semua bunyi bip, squawk, dan nada tak terkalahkan merusak dukungan sempurna. sebuah jalan. Kegembiraan mutlak dari permainan ini terletak pada betapa konyolnya suara ini.

Semuanya dibingkai oleh cerita Zelda-esque: ketika Anda mulai, Anda diberitahu oleh suara penting: “Suatu hari Anda akan merobek kain yang mengikat bumi ini … Tapi sampai hari itu tiba, Anda harus … terjun ke trombon , jiwa pemberani Anda, dan mungkin menjadi Trombone Champion.” Ada juga mode “babon” misterius yang menghargai investasi yang lebih dalam dalam game — babon adalah “kata yang secara alami lucu,” kata Vequito — dan Legenda “Iblis” Pemain dapat memanggilnya.

Fichetto, 38, bukanlah pemain trombon, meskipun dia adalah seorang musisi. Sebaliknya, ide untuk permainan muncul setelah dia dikejutkan oleh gambaran mental dari lemari permainan arcade yang menampilkan trombon karet, di mana orang akan “berkeliaran” mencoba membuat musik, dan “itu akan selalu terdengar buruk.” Kemudian, ia memutuskan untuk mensimulasikan gerakan trombon dengan mouse.

Dia membuat game ini sendirian, dengan istrinya, Jackie Fichetto, kontributor artistik dan salah satu musisi favoritnya, Max Tundra, tambahkan trek musik (sebagian besar musik adalah materi domain publik). Diyakini bahwa proyek itu akan memakan waktu enam bulan. Alih-alih, butuh empat tahun – meskipun itu melibatkan pekerjaan sehari-harinya sebagai desainer web UX/UI, “dan tentu saja Covid juga memperlambatnya. Setengah tahun 2020 telah selesai.”

Saat bekerja, dia berkata, “Saya agak khawatir orang lain tidak akan memahaminya.” Baginya, “akan lebih sulit untuk menjual sebuah game jika konsepnya adalah: Anda tidak dapat melakukannya dengan baik.”

Dia “tentu saja tidak mengharapkan kesuksesan besar.” Sebelum Trombone Champ, Viquitos’s Holly Wow Studios telah membuat beberapa game yang melibatkan gamer yang antusias, tetapi skalanya “tentu saja kecil,” katanya. Itu “sangat tidak terduga sehingga dia benar-benar menjauh dari perawakan kecil itu”.

“Saya senang permainan ini membuat orang tertawa dan membuat mereka bahagia.”

Dia berharap kesuksesan akan memungkinkan dia untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk mengembangkan permainan. Dia ingin membuat versi arcade dari game tersebut, sesuai dengan visi aslinya; Yang lain menyarankan bahwa itu akan bekerja dengan baik di VR. Dia juga berencana untuk menambahkan lebih banyak lagu dan membuat game versi Mac, yang saat ini hanya dapat dimainkan di PC.

Fichito awalnya khawatir tentang bagaimana permainan akan berjalan dengan pemain trombon. Ternyata dia tidak punya alasan untuk takut: mereka mencintainya. “Saya tidak menyadari ada budaya streaming trombone yang begitu hidup. Ada seperti tiga orang berbeda yang menjangkau saya yang merupakan pemain trombone top, yang saya tidak tahu apa-apa.”

Faktanya, Colin Wheeler dari International Trombone Association (ITA) – sebuah komunitas beranggotakan 4.000 pemain trombon di 74 negara – mengatakan, “Cukup jelas bahwa ini adalah game terbaik yang pernah dibuat.” Dia mencatat bahwa permainan itu “tepat waktunya” untuk menandai peringatan 50 tahun ITA, yang berharap untuk menggunakan permainan untuk perayaannya, menurut CEO-nya, Magnus Nilsson.

Ketika ditanya melalui email bagaimana permainan ini mirip dengan bermain trombon, Wheeler menulis, “Jika memiliki waktu dalam hidup Anda penting, itu salah satunya.

“Saya merekomendasikan agar semua orang di planet ini mendapatkan permainan dan mulai berlatih segera. Saya harap Anda tidak akan dapat menolak panggilan sirene – dan Anda juga akan menemukan diri Anda mempertahankan trombon yang sebenarnya. Hari-hari terbaik Anda adalah menulis musik,” tambahnya.

“Jika permainan ini memberi Anda kegembiraan – dan itu akan – mengapa tidak menambahkan trombon ke dalam hidup Anda?”

READ  Infinity Smash: Dragon Quest The Adventure of Dai merinci mode permainan dan sistem pertumbuhan; TGS 2022