Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inflasi yang rendah di Jerman dan Perancis memicu harapan akan penurunan suku bunga

Inflasi yang rendah di Jerman dan Perancis memicu harapan akan penurunan suku bunga

Buka Intisari Editor secara gratis

Inflasi yang rendah di Jerman dan Perancis telah meningkatkan harapan investor bahwa Bank Sentral Eropa akan segera memotong biaya pinjaman – meskipun pertumbuhan upah yang pesat mendorong kenaikan harga jasa di awal tahun.

Harga konsumen di Jerman naik 3,1 persen pada tahun berjalan hingga bulan Januari, menurut data yang diterbitkan oleh Badan Statistik Federal pada hari Rabu. Angka tersebut mewakili perlambatan dari 3,8 persen pada bulan Desember dan di bawah ekspektasi para ekonom dalam jajak pendapat Reuters sebesar 3,2 persen untuk bulan Januari.

Terdapat tren serupa pada inflasi Perancis, yang turun ke level terendah dalam dua tahun terakhir sebesar 3,4 persen pada awal tahun, memberikan harapan kepada investor bahwa Bank Sentral Eropa dapat mulai memotong suku bunga acuan deposito dari rekor saat ini sebesar 4 persen. . . Pada bulan April.

Tekanan harga telah mereda dengan cepat sejak invasi Rusia ke Ukraina, dan pencabutan lockdown akibat virus corona telah menyebabkan kenaikan biaya hidup terbesar di Eropa dalam satu generasi.

Dua perekonomian terbesar di zona euro melaporkan penurunan tajam dalam tingkat inflasi energi dan barang, namun mereka juga mengalami lonjakan harga jasa padat karya. Hal ini mungkin mengkhawatirkan para penentu suku bunga di Bank Sentral Eropa, yang mengatakan mereka ingin melihat upah yang moderat sebelum memotong biaya pinjaman.

Pasar bereaksi ketika imbal hasil obligasi pemerintah Jerman bertenor dua tahun turun 0,08 poin persentase menjadi 2,44 persen pada hari Rabu, dengan penurunan yang diperkuat oleh data pekerjaan AS yang lebih lemah dari perkiraan. Investor percaya bahwa inflasi yang lebih rendah meningkatkan kemungkinan Bank Sentral Eropa – yang menargetkan inflasi sebesar 2 persen – akan menurunkan suku bunga pada bulan April.

READ  EKSKLUSIF: Penyulingan negara China menghindari transaksi minyak baru Rusia, teko terbang di bawah radar

“Masih ada rilis inflasi lain yang perlu dipertimbangkan sebelum pertemuan ECB pada bulan Maret, tetapi angka bulan Januari membuat kami lebih yakin dengan ekspektasi kami bahwa penurunan suku bunga pertama akan terjadi,” kata Andrew Kenningham, ekonom di konsultan Capital Economics, pada bulan April.

Joachim Nagel, kepala Bundesbank dan salah satu anggota paling hawkish dari badan pengatur Bank Sentral Eropa yang menetapkan suku bunga, menambah harapan ini dengan berbicara di sebuah acara di Berlin pada hari Selasa sebelum data terbaru dipublikasikan bahwa dia “yakin bahwa kita telah menjinakkan binatang serakah itu.” [of inflation]”.

Data harga zona euro yang akan diterbitkan pada hari Kamis diperkirakan menunjukkan bahwa inflasi di blok mata uang tunggal melambat menjadi 2,8 persen pada bulan Januari – turun dari 2,9 persen pada bulan sebelumnya.

Namun, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde memberikan peringatan terhadap inflasi dan kemungkinan penurunan suku bunga. “Kami belum sampai di sana [on inflation]. “Kami membutuhkan semua jenis data, salah satunya sangat penting,” ujarnya saat diwawancara CNN, Selasa malam. “Itu adalah data tentang upah.”

Bank Sentral Eropa memperkirakan pertumbuhan upah akan melambat dari 5,3 persen tahun lalu menjadi 4,8 persen tahun ini, dan beberapa pembuat kebijakan mengatakan mereka ingin melihat bukti dari perjanjian upah kolektif tahun ini dengan serikat pekerja bahwa biaya tenaga kerja berada pada tingkat yang moderat.

Tingkat inflasi inti tahunan Jerman, tidak termasuk harga energi dan pangan yang lebih fluktuatif, turun menjadi 3,4 persen. Namun, harga utilitas sedikit meningkat hingga naik sebesar 3,4 persen di bulan Januari.

Inflasi Perancis pada bulan Januari turun 0,7 poin persentase dari bulan Desember, namun masih sedikit di atas ekspektasi para ekonom sebesar 3,3 persen.

READ  Inflasi Inggris turun menjadi 6,7%, di bawah ekspektasi karena penurunan harga pangan

Badan statistik Perancis, Insee, mengatakan inflasi harga energi melambat tajam menjadi 1,8 persen, dan inflasi barang melambat menjadi 0,7 persen. Pertumbuhan harga pangan melambat menjadi 5,7 persen. Namun harga jasa, yang menyumbang setengah dari keranjang inflasi, sedikit meningkat menjadi 3,2 persen, dan harga tembakau meningkat tajam.

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pada hari Selasa bahwa inflasi turun “lebih cepat dari perkiraan” di sebagian besar perekonomian global, sehingga memungkinkan bank sentral untuk mulai memotong biaya pinjaman, yang menurut mereka mungkin diperlukan di beberapa bagian dunia “untuk menghindari pelemahan ekonomi yang berkepanjangan. .” – Kegagalan mencapai target inflasi.

Perekonomian zona euro berkinerja buruk di sebagian besar dunia setelah produk domestik bruto (PDB) blok tersebut mengalami stagnasi pada kuartal keempat dan meningkat hanya 0,5 persen sepanjang tahun 2023, menurut angka yang dirilis pada hari Selasa. Amerika Serikat tumbuh sebesar 2,5 persen tahun lalu dan Tiongkok memperkirakan pertumbuhan tahunannya. Pertumbuhannya sebesar 5,2 persen.

Pelaporan tambahan oleh Mary McDougall