Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inflasi Inggris mencapai tertinggi 30 tahun di 5,5%

Inflasi Inggris mencapai tertinggi 30 tahun di 5,5%

Pembeli berjalan di sepanjang Oxford Street di London pada 21 Desember 2021.

Tulga Akmen | Agence France-Presse | Gambar Getty

LONDON – Inflasi Inggris mencapai 5,5% secara tahunan di bulan Januari, sedikit di atas ekspektasi dan tetap pada level tertinggi 30 tahun.

Pada basis bulanan, harga konsumen turun 0,1%, sedikit lebih rendah dari perkiraan ekonom dalam jajak pendapat Reuters. Pembacaan tahunan diperkirakan akan tetap di 5,4%.

5,4% peningkatan tahunan di bulan Desember Dalam harga konsumen adalah yang tertinggi sejak 1992, dan Bank of England memberlakukan kenaikan suku bunga berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 2004 dalam upaya menahan hiperinflasi.

Bank mengharapkan inflasi mencapai puncaknya pada 7,25% pada bulan April, setelah sebelumnya memproyeksikan batas atas 6% dalam laporan bulan Desember.

Indeks harga konsumen termasuk biaya perumahan untuk tuan tanah (CPIH) naik 4,9% dalam 12 bulan hingga Januari 2022, naik dari 4,8% pada Desember, Kantor Statistik Nasional melaporkan Rabu.

Kontributor terbesar adalah energi, bahan bakar dan makanan, antara lain seperti mobil bekas.

Hinesh Patel, manajer portofolio di Quilter Investors, mengatakan pertemuan kebijakan BoE berikutnya sekarang tampaknya akan menjadi “segel karet” untuk kenaikan suku bunga lainnya, dengan satu-satunya pertanyaan adalah apakah MPC akan memilih kenaikan 25 basis. poin atau 50 basis poin.

“Meskipun ada indikasi bahwa beberapa hambatan dalam rantai pasokan sedang surut, dan harga beberapa komoditas sedang surut, risiko kenaikan inflasi tetap jelas,” kata Patel.

Dia mencatat bahwa ketegangan antara Rusia dan Ukraina menjaga harga gas tetap tinggi sementara biaya energi terus meningkat, tetapi musim dingin dan musim semi yang ringan dan potensi penurunan eskalasi di Eropa Timur dapat sedikit mendinginkan harga.

READ  CEO Microstrategy Diam-diam Menghilangkan Rumor Bahwa Perusahaan Menjual Bitcoin - Berita Unggulan Bitcoin

“Kami saat ini memiliki pasar tenaga kerja yang sangat ketat saat ini dengan kombinasi Brexit, Covid jangka panjang, keluarnya tenaga kerja lebih awal, tidak ada yang akan ditangani melalui kebijakan moneter saat ini,” tambah Patel.

Keluarga di Inggris merasakan krisis biaya hidup karena harga energi melonjak. Lonjakan tersebut mendorong regulator energi negara itu untuk menaikkan pagu harga energinya sebesar 54% pada April, karena masalah sisi pasokan terus menekan biaya.

Colin Dyer, manajer pelanggan di Abrdn perencanaan keuangan.

“itu Bank Inggris Menaikkan suku bunga lebih dari sekali selama beberapa bulan ke depan juga dapat dibenarkan untuk mempertahankan suku bunga yang lebih tinggi ini – yang berarti bahwa lebih banyak tantangan mungkin ada di depan untuk rumah tangga.”