November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Industri Indonesia memperkirakan penurunan rupiah lebih lanjut; Harapkan lebih banyak tekanan karena biaya input meningkat

JAKARTA, 9 Okt (Jakarta Post/ANN): Penurunan nilai tukar rupiah berdampak beragam pada bisnis Indonesia, dengan banyak pihak mengharapkan lebih banyak tekanan dari kenaikan biaya input, sementara beberapa mengharapkan pendapatan yang lebih tinggi dari pelanggan yang membayar di pasar. KITA. Dolar.

Kenaikan suku bunga yang agresif oleh Federal Reserve AS selama beberapa bulan terakhir telah mendorong investor untuk beralih ke aset berdenominasi dolar AS, terutama arus keluar modal dari pasar negara berkembang dan mendorong rupee – seperti banyak mata uang lainnya – melemah terhadap dolar.

Rupee jatuh hampir 7 persen terhadap dolar AS pada Rs. 15.232, sedangkan mata uang India, Malaysia dan Thailand terdepresiasi masing-masing sebesar 8,65 persen, 10,16 persen dan 11,36 persen. , menurut data Bank Indonesia (BI) pada 30 September.

Ariston Tjendra, seorang pedagang dan pakar valas, mengatakan kepada Jakarta Post bahwa banyak di pasar mengharapkan penurunan lebih lanjut ke Rp 15.500 per dolar atau lebih rendah.

“Masih ada ruang bagi rupiah untuk terus melemah dan pendorong utamanya adalah kebijakan suku bunga bank sentral, yang banyak diperkirakan akan naik lagi. BI harus mengimbangi kenaikan itu dengan menaikkan suku bunganya,” kata Ariston, Kamis.

Fikri C., ekonom senior di Samuel Securities. Permana menjelaskan, industri yang mengandalkan bahan baku atau barang modal impor akan terpukul.

Depresiasi yang berkepanjangan akan membebani beberapa konsumen, sementara yang lain akan menyerap biaya tambahan untuk mempertahankan permintaan, meskipun dengan margin yang lebih rendah.

Angka-angka Indonesia menunjukkan mesin dan elektronik bersama-sama menyumbang hampir sepertiga dari impor negara itu dalam delapan bulan pertama tahun ini, sementara komoditas seperti biji-bijian, gula dan baja juga menempati 10 besar.

READ  Axiata akan membeli 66% saham Linknet Indonesia seharga RM2,5.

“Penyusutan rupiah terutama akan mempengaruhi biaya produksi [at firms] dengan bahan baku impor. Barang modal seperti mesin dapat menambah beban karena penggantinya sulit ditemukan,” kata Fikhri kepada The Post, Kamis.

Situasinya lebih buruk bagi perusahaan yang belum siap untuk risiko nilai tukar, seperti lindung nilai atau menandatangani kontrak jangka pendek atau jangka panjang, katanya.

Sementara itu, bisnis ekspor dapat memperoleh keuntungan yang signifikan, terutama ketika komoditas pengiriman yang biasanya dihargai dalam dolar AS, seperti minyak sawit mentah (CPO), batu bara, dan mineral lainnya.

Ketua Perusahaan Farmasi Indonesia (GP Farmasi) Tirto Kusnadi, di antara pejabat tinggi bisnis lainnya, mengatakan pada hari Kamis bahwa industri mendapatkan lebih dari 90 persen bahan bakunya dari luar negeri, sehingga rentan terhadap kenaikan harga setiap kali rupiah terdepresiasi. . – Jakarta Post/ANN