November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Equinix akan membangun pusat data di Jakarta, Indonesia

Render pusat data IBX masa depan Equinix di Jakarta

Equinix telah terjun ke pasar pusat data Indonesia, dengan raksasa AS mengumumkan rencana untuk membangun fasilitas co-location senilai $74 juta di Jakarta Pusat.

Fasilitas delapan lantai, yang dijadwalkan akan dibuka pada paruh kedua tahun 2024, akan menawarkan lebih dari 1.600 lemari dan 5.300 meter persegi (57.049 kaki persegi) ruang lokasi bersama ketika sepenuhnya dibangun, kata Equinix Kamis. Dalam rilis.

Efisiensi energi dari pusat data masa depan tidak diungkapkan, tetapi Equinix mengatakan fasilitas, yang membawa merek transaksi bisnis internasional perusahaan, akan memasukkan keberlanjutan ke dalam desainnya, memanfaatkan teknologi cold-row untuk mendukung tujuan ekonomi dan lingkungan bagi perusahaan di Indonesia.

“Pusat data IBX kami di Jakarta akan menambah pasar penting yang strategis dengan pertumbuhan tinggi ke jaringan pusat data interkoneksi Equinix yang luas di seluruh dunia,” kata Jeremy Deutsch, presiden Equinix Asia Pasifik. Kehadirannya di Indonesia memungkinkan Equinix untuk menyediakan infrastruktur digital yang memungkinkan bisnis lokal memanfaatkan peluang pertumbuhan di luar negeri dan mendukung perusahaan global yang mencari akses ke ekonomi digital Indonesia yang berkembang.

Tujuan Digital Bangsa

Terletak di dekat bursa internet utama di kawasan pusat bisnis Jakarta, pusat data IBX yang baru akan melayani bisnis domestik dan asing sejalan dengan upaya transformasi digital pemerintah.

Jeremy Deutsch Equinix

Jeremy Deutsch, Presiden Equinix Asia Pasifik

Pihak berwenang Indonesia berfokus pada orientasi digital lebih dari 64 juta usaha mikro, kecil dan menengah di seluruh negeri, yang bertujuan untuk mendigitalkan 30 juta UMKM pada tahun 2024. Ekonomi digital Indonesia berada di jalur untuk melampaui $124 miliar pada akhir tahun 2025. , menurut sebuah studi oleh Google, konsultan Bain & Co dan perusahaan induk negara Singapura Temasek.

READ  Latihan perang bersama AS-Indonesia meluas ke 14 negara seiring meningkatnya ketegangan di Indo-Pasifik

Penyedia layanan cloud besar seperti Google, Amazon Web Services, Microsoft Azure dan Alibaba telah meluncurkan wilayah cloud di Indonesia. Konsultan penelitian Twinbit memperkirakan negara itu akan menjadi pasar cloud publik terbesar kedua di Asia Tenggara pada tahun 2026, menyalip Singapura.

Forum Office 2022_250 Iklan

“Kami berharap dapat bekerja sama dengan otoritas lokal, penyedia jaringan, dan pelaku ekosistem industri yang lebih luas untuk membantu mengeluarkan potensi digital Indonesia,” kata Deutsch.

Menangkap ombak

Equinix memiliki 50 proyek besar di 22 negara. Dengan memasuki Indonesia, perusahaan yang terdaftar di NASDAQ ini bergabung dengan gelombang pemain global dan regional yang membangun operasi pusat data di negara terbesar di Asia Tenggara.

Pada bulan April, EdgeConneX yang berbasis di AS Memasuki pasar Indonesia Diakuisisi dengan perusahaan patungan pusat data lokal PT Multipolar Technology dari Mitsui dan Grup Lippo. Kesepakatan itu memberi EdgeConnex, yang didukung oleh perusahaan ekuitas swasta Swedia EQT, kepemilikan fasilitas 5-MW Jakarta, yang rencananya akan diperluas perusahaan menjadi kompleks pusat data hyperscale 90MW.

Bulan lalu, Digital Edge yang didukung Stonepeak mengumumkan bahwa mereka telah memulai konstruksi Pusat data 23MW Di Jakarta, ini menandai proyek kedua startup asal Singapura di Indonesia.

PropertyGuru - Spanduk Penghargaan Properti Asia

Pemain regional Logos, NTT dan ST Telemedia Global Data Centers telah mengumumkan proyek dan akuisisi data center mereka sendiri di Indonesia bersama dengan Princeton Digital Group yang berbasis di Singapura. Ini menandai perkembangan ketiganya di negara ini Agustus tahun lalu.