Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indeks harga konsumen Indonesia: Inflasi meningkat tajam setelah kenaikan harga BBM bersubsidi

Inflasi utama naik menjadi 1,17 persen (m/m) pada September 2022. Akibatnya, inflasi inti tahun-ke-tahun (y/y) tumbuh menjadi 5,95 persen (y/y), tingkat inflasi Indonesia tertinggi sejak Oktober 2015 (saat inflasi pulih dari kenaikan harga bahan bakar bersubsidi sebelumnya).

Oleh karena itu, grafik di bawah ini menunjukkan kurva ke atas yang curam di ujung kanan. Selain itu, karena September 2022 hanya mencakup efek putaran pertama, kami memperkirakan tekanan inflasi akan berlanjut dalam dua bulan ke depan (Oktober dan November 2022). Bahkan, Kepala Statistik Indonesia, Marco Yuwono, mengingatkan bahwa masih banyak daerah yang belum menaikkan tarif angkutan, menandakan bahwa efek putaran pertama belum sepenuhnya berakhir.

Biasanya, setelah efek putaran pertama mereda, kita melihat efek putaran kedua terjadi ketika perusahaan atau pengusaha (yang awalnya menghindari menaikkan harga) memutuskan untuk membebankan biaya yang lebih tinggi kepada pelanggan. Oleh karena itu, kami memperkirakan beberapa tekanan inflasi yang signifikan di akhir tahun. Meski dampak kenaikan harga BBM seharusnya sudah mereda pada Desember 2022, perayaan Natal dan Tahun Baru selalu membawa tekanan harga baru seiring puncak konsumsi pada periode tersebut.

[…]

Ini adalah bagian dari pengantar. Teks lengkapnya tersedia dalam laporan September 2022 kami (laporan elektronik; PDF dalam bahasa Inggris). Laporan ini dapat dipesan dengan mengirimkan email [email protected] Atau pesan (termasuk WhatsApp) ke +62.882.9875.1125.

Biaya laporan ini:

Rp 150.000
Rp 10,-
EUR €10,-

Berikut tampilan di dalam laporan!

Membahas