Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia siap menjadi pemain global di bidang halal – sponsored title

Inforial (The Jakarta Post)

Jakarta
Jumat, 18 Maret 2022

2022-03-18
09:02

0c06e8ca436d6e21bba3a70856435bdb
4
Judul bersponsor

Gratis

Sebuah forum bisnis di industri halal telah mengungkapkan bagaimana Indonesia, negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, siap untuk menjadi pemain global terkemuka dalam produk dan layanan halal meskipun menghadapi tantangan.

Sebagai bagian dari Presidensi G20 Indonesia 2022 Sebagai bagian dari Presidensi G20 Indonesia, Hybala Markets: Home for Halal Business Forum, salah satu acara akhir pekan khusus Indonesia, diadakan pada 14 Maret di Paviliun Indonesia, World Expo 2020 dari 17 Maret hingga 22 Desember , 2010.

Dalam pidato utamanya, Yehuda mengatakan bahwa industri halal telah terbukti tahan terhadap dimulainya kembali operasi bisnis di seluruh negeri selama epidemi Pemerintah-19.

“Usaha syariah tumbuh positif dalam fase pemulihan. Tahun lalu, pertumbuhan sektor halal, seperti halal food dan muslim fashion, serta muslim friendly tourism mencapai sekitar 2,11 persen,” ujarnya.

Utah menambahkan bahwa pengeluaran domestik untuk barang dan jasa halal sekitar $ 184 miliar pada tahun 2020 dan akan meningkat 14,96 persen menjadi $ 282 miliar pada tahun 2025.

Sesi webinar yang diketuai oleh Sapta Nirwandar, President Indonesia Halal Lifestyle Center, dihadiri oleh Judah Agung, Deputi Gubernur, Bank Indonesia (BI), Arif Hardavan, Kepala Bidang Ekonomi dan Keuangan, BI Syariah, sebagai keynote speaker untuk diskusi panel dengan CEO dan Managing Director DinarStandard. Rafi-uddin Shikoh, Corporate Affairs Director PT Lulu Group Retail Luthfi Husin dan Presiden Indonesian Fashion Chamber (IFC) Ali Karisma.

Diskusi ini menjanjikan perbaikan lingkungan industri halal dalam negeri, tetapi juga menunjukkan bagaimana Indonesia dapat beralih dari konsumen produk halal menjadi mendominasi industri dalam negeri menjadi produsen produk halal untuk memenuhi kebutuhan global. Baru-baru ini Indonesia Halal Market Report 2020/2021 dirilis.

READ  Indonesia Kirim 35 Pemain ke Asian Youth Para Games ke-4

Yehuda menempatkan pertumbuhan industri halal Indonesia dalam konteks ekonomi halal global. “Peringkat Indonesia dalam pengembangan ekonomi syariah dan ekosistem keuangan secara signifikan lebih tinggi dibandingkan 2018. Hal ini menegaskan akselerasi dramatis Indonesia dalam meningkatkan ekonomi syariah, terutama dalam hal sektor halal dan sektor mode sederhana,” katanya.

Forum Bisnis Pasar Halal diharapkan dapat memberikan informasi dan data kepada masyarakat global serta investor dan pengusaha UEA untuk memanfaatkan peluang industri dan pasar halal Indonesia.

Merujuk pada kemajuan industri halal Indonesia, Shikoh DinarStandard menanyakan bagaimana peluang yang ada saat ini dapat ditransformasikan menjadi manfaat yang lebih besar bagi Indonesia dan negara-negara lain di dunia.

Ekspor ekonomi halal Indonesia akan mencapai $8 miliar pada tahun 2020, sedangkan impor halalnya akan mencapai $10 miliar. “Jadi bisa dilihat ada kekurangan dalam hal perdagangan halal ke Indonesia,” katanya.

“Kami juga memperkirakan $5 miliar dalam kegiatan investasi dalam ekonomi halal pada tahun 2020,” kata Shiko. Terlepas dari epidemi COVID-19, makanan tetap menjadi pasar konsumen terbesar dan mencapai $ 135 miliar.

Laporan Pasar Halal memetakan pemain saat ini dalam rantai nilai halal Indonesia dari produsen dan distributor hingga pengecer dan UKM.

“Para pemain dalam ekosistem yang menjalankan layanan tersebut meliputi logistik, [manufacturers]Instansi, lembaga keuangan syariah, lembaga pemerintah, regulator, serikat pekerja dan, jika boleh saya tambahkan, lembaga pendidikan yang memainkan peran utama dalam ekosistem, ”katanya.

Dia mengatakan Indonesia dapat memperluas ke negara-negara anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI) UEA, Arab Saudi dan Turki dan negara-negara non-OKI untuk menumbuhkan pasar ekspor produk halal.

UEA, salah satu mitra dagang utama Indonesia, saat ini mengimpor produk halal senilai $375 juta dari Indonesia.

READ  Dokter Aceh di Indonesia menawarkan garis hidup pemerintah untuk mengisolasi berita infeksi virus corona

Menurut Shiko, pakaian dan kosmetik merupakan dua produk halal utama yang diimpor Uni Emirat Arab dari Indonesia. “Tapi kami juga mengimpor produk lain dari Indonesia dan peluangnya bisa lebih ditingkatkan,” katanya.

Sementara itu, Arief dari BI, bisnis Syariah Indonesia telah mendapatkan momentum global, terutama selama tiga tahun terakhir, menurut Halal Market Report, yang mempercepat pertumbuhan ekonomi dan ekosistem keuangan Syariah Indonesia.

“Saya rasa ini saat yang tepat untuk berinvestasi di Indonesia [sharia] Produk dan Layanan Jadi kita menjadi satu […] Negara produsen, bukan konsumen, karena Indonesia memiliki sumber daya yang melimpah dan penduduk yang berbakat, lingkungan yang kondusif bagi pertumbuhan ekonomi dan keuangan syariah, serta dukungan yang kuat dari pemerintah dan otoritas terkait,” ujarnya.

Menurut Arief, peningkatan industri halal dalam negeri merupakan salah satu upaya strategis pemerintah untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas ekosistem halal, termasuk memperkuat rantai nilai halal dari atas ke bawah dalam proses akhir. Ini juga melibatkan pengembangan kawasan industri lembah halal modern di Sidordjo, Jawa Timur, dan kawasan industri halal seperti pusat halal di belakang Kepulauan Rியாo.

Lutfi dari Lulu Group mengatakan bahwa penggabungan bisnis akan sangat bermanfaat bagi semua orang di industri halal, termasuk grup bisnis ritel.

Menurutnya, Lulu berperan sebagai jembatan untuk membantu menjual produk halal Indonesia tidak hanya di dalam negeri atau di Timur Tengah, tetapi juga di negara lain di seluruh dunia.

“Sebagai produsen makanan, kita perlu mewaspadai situasi global. Bersaing secara global dalam produk halal tidak hanya memiliki produk berkualitas baik, tetapi juga memiliki banyak sektor di dunia yang menguntungkan daya saing Anda, yaitu lokasi logistik, distribusi , distribusi produk Semua produsen di Indonesia melakukan apa yang dilakukan negara lain dan Perlu mengetahui bagaimana produk mereka dibandingkan dengan produk yang diproduksi [in Indonesia],” dia berkata.

READ  Infineon akan memperluas operasi backend yang ada di Indonesia

Bisnis mode moderat juga menghadapi tantangan untuk mengglobal, terutama karena pasar domestik yang besar.

Menurut Ali dari IFC, perusahaan pakaian jadi Indonesia telah melihat pertumbuhan permintaan domestik yang stabil. “Pasar fashion dalam negeri kita sangat menjanjikan, itu mendorong [businesses] Kita perlu lebih fokus ke pasar domestik,” ujarnya.

“Tapi kami siap berkolaborasi dengan fashion player dari negara lain untuk go global,” tambahnya.

Dalam sambutan penutupnya, Konjen RI di Dubai-Uni Emirat Arab Contra Negara menyoroti bahwa kota ini telah menjadi pusat strategis global untuk bisnis dari berbagai negara, menggarisbawahi bahwa Indonesia harus memanfaatkan ini.

Selama Kepresidenan G20 Indonesia, ia mengatakan, “Kita dapat menjelajahi semua spektrum pasar halal dan pasar terbuka dengan produk halal dengan pedagang dari UEA dan negara-negara Muslim.”

Contra mencatat bahwa hubungan antara Indonesia dan UEA sekarang berada pada titik tertinggi sepanjang masa dan bahwa kedua negara sedang bersiap untuk menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) pada akhir Maret.

“Saya berharap pasar halal akan tumbuh di masa depan mulai hari ini,” katanya.