September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia dan Malaysia muncul sebagai pesaing utama untuk investasi

Investor mulai melihat kedua negara Asia untuk investasi, dengan Indonesia dan Malaysia muncul sebagai yang paling menarik di kawasan ini.

Negara-negara terus diperhitungkan di antara pilihan utama bank investasi global Penanaman Modal Asing Dengan Singapura, Hong Kong, Cina dan India, menargetkan baik secara global atau hanya di Asia.

Terletak di Asia Tenggara, kedua negara menyumbang $ 175 miliar Investasi Asing Langsung Menurut United Nations Conference on Trade and Development (UNCTD) World Investment Report 2022, dirilis pada 9 Juni, FDI ke sub-kawasan pada tahun 2021 dan di seluruh Asia mencapai rekor tertinggi $619 miliar pada tahun yang sama.

Dengan PDB $ 1,12 triliun dan populasi 271 juta, Indonesia adalah negara terbaik kedua untuk berinvestasi pada peringkat 2021 oleh US News. Sementara itu, Malaysia menempati urutan kelima dengan PDB $365 miliar dan populasi 31,9 juta.

Perlindungan dari tekanan global

Secara global, FDI meningkat sebesar 64%. $1,58 triliun pada tahun 2021 tahun-ke-tahun, berkat pertumbuhan pesat dalam pembiayaan proyek internasional karena merger dan akuisisi serta pembiayaan longgar dan paket stimulus infrastruktur utama.

Desmond Low, manajer portofolio di JP Morgan Asset Management, seperti dikutip. Laporan CNBC 3 April Dikatakan Asia Tenggara “relatif terisolasi” dari meningkatnya ketegangan geopolitik di Eropa, karena Rusia dan Ukraina menyumbang kurang dari 1% dari ekspor regional di sub-kawasan tersebut.

“Harga komoditas yang lebih kuat akan menguntungkan pendapatan ekspor di Indonesia dan neraca perdagangan negara, dan akan mendukung rupiah Indonesia dan prospek pertumbuhan jangka pendek Indonesia,” tambah Low.

Sementara itu, Malaysia telah dipuji sebagai ekonomi berkembang Asia Tenggara yang paling menarik bagi investor oleh Milken. didalamnya Indeks Peluang Global 2022, rumah bagi pasar obligasi terbesar ketiga di Asia, negara itu mengungguli enam negara berkembang lainnya dalam kategori seperti struktur kelembagaan yang relatif ramah bisnis dan sektor jasa keuangan yang mendalam, kata lembaga think tank. Dalam indeks yang sama, Indonesia menempati urutan ketiga.

READ  Indonesia perlu izin untuk mengekspor minyak sawit

Keluar dari India

Sekitar $35,6 miliar ekuitas dan utang telah meninggalkan India dalam sembilan bulan terakhir karena Indonesia dan Malaysia menyerap modal, memicu kekhawatiran tentang keretakan yang ada di sektor keuangan negara itu dan memburuknya ketidakstabilan makroekonomi secara keseluruhan.

Episode terakhir aksi jual oleh investor portofolio asing (FPI) di negara tersebut menandai kelima kalinya peristiwa besar seperti itu terjadi dan mengakhiri kinerja kuat India terhadap pasar Asia di puncak pandemi COVID-19. Menurut Financial Times of London.

Korea Selatan, Indonesia, Filipina, dan Taiwan semuanya mengalami arus keluar FPI yang besar dalam beberapa bulan terakhir, catat The Wire. Situasinya bahkan lebih buruk bagi negara-negara miskin dan berkembang, karena aksi jual dapat memperburuk kesenjangan pembiayaan yang sudah terbatas dan mendorong negara-negara tersebut untuk menerbitkan utang dalam mata uang mereka sendiri.

Artikel ini dikirimkan oleh kontributor eksternal dan belum tentu mewakili pandangan dan pendapat Benzinga.