Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia sedang menunggu untuk melihat apakah Putin Rusia akan menghadiri KTT G20

Indonesia, yang menjadi tuan rumah KTT G20, sedang menunggu untuk melihat apakah Presiden Rusia Vladimir Putin akan hadir, menteri luar negeri Indonesia mengatakan pada hari Kamis, menambahkan bahwa perbedaan atas Ukraina terutama menghambat persiapan untuk pertemuan tersebut.

Kepresidenan G20 Indonesia tahun ini dan persiapannya untuk KTT 15-16 November di pulau Bali telah dibayangi oleh perang di Ukraina dan krisis pangan dan energi yang diakibatkannya, dengan 20 ekonomi paling kuat di dunia tidak setuju tentang bagaimana menanggapinya. .

Menteri Luar Negeri Redno Marsudi mengatakan Reuters Dalam sebuah wawancara, kehadiran Putin di pertemuan itu menjadi jelas hanya pada menit terakhir.

“Mari kita tunggu sampai D-Day,” katanya ketika ditanya apakah kunjungan pemimpin Rusia itu dikonfirmasi.

Presiden AS Joe Biden akan berpartisipasi di dalamnya.

Ketika Indonesia menjadi presiden G20 pada bulan Desember, dia mengatakan kekhawatiran terbesar adalah pulih dari pandemi virus corona, tetapi itu berubah dengan invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari. Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus” untuk melucuti senjata. Lindungi Ukraina dan kaum fasis. Ukraina dan Barat mengatakan tuduhan fasisme tidak berdasar dan bahwa perang adalah tindakan agresi yang tidak beralasan.

Sebagai tuan rumah G20, Indonesia telah bekerja keras untuk menjembatani kesenjangan, dengan Presiden Joko Widodo mengunjungi Kyiv dan Moskow pada bulan Juni dan mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk menghadiri KTT tersebut.

Kunjungan Zelensky belum dikonfirmasi tetapi pada hari Selasa Ukraina menyerukan agar Rusia dikeluarkan dari G20 dan menarik undangan Putin ke KTT Bali. Ditanya soal telepon itu, Rednow mengatakan itu bukan hak prerogatif pemimpin G20.

READ  Sistem Multiple Voting Shares Indonesia untuk Meningkatkan Pencatatan Perusahaan

“Kecuali ada konsensus negara-negara anggota G20, presiden tidak berhak mengusir,” katanya.


‘Sangat sulit’

Retno mengatakan beberapa negara telah mengambil pendekatan “hitam putih” untuk masalah yang lebih kompleks, kadang-kadang membutuhkan waktu berhari-hari bagi anggota komite untuk menggunakan satu kata. “Ini sangat, sangat, sangat sulit,” katanya tentang persiapan KTT.

“Kepresidenan Indonesia kali ini mungkin salah satu atau yang paling sulit dari semua G20 karena masalah geopolitik, ekonomi dan lain-lain.” Kelompok tersebut telah gagal mengeluarkan pernyataan bersama pada beberapa pertemuan tahun ini, termasuk pertemuan para menteri luar negeri G20 pada bulan Juli.

Pernyataan bersama pada pertemuan puncak mendatang tampaknya tidak mungkin, dengan Indonesia bekerja sebagai gantinya pada “pengumuman ketua,” kata dua sumber diplomatik. Reuters.

Rednow menolak untuk langsung menjawab pertanyaan tentang potensi laporan itu, hanya mengatakan bahwa dia lebih peduli tentang isi dokumen akhir.

ÔÇťApapun nama yang dianutnya akan memiliki komitmen politik dari para pemimpin. Bagi kami, lebih baik fokus pada konten.

Pada akhirnya, konten berbicara banyak,” katanya.

Indonesia, yang memilih di Majelis Umum PBB pada Oktober untuk mengutuk pencaplokan Rusia atas empat wilayah Ukraina, mengatakan G20 harus fokus pada masalah ekonomi.

Rednow mengatakan G20 “begitu saja” sementara perdebatan tentang perang di Ukraina tidak bisa dihindari.

Di antara keberhasilan tahun ini, katanya, adalah Dana untuk Pandemi Masa Depan, yang mencapai $ 1,4 miliar, dengan kontribusi dari negara-negara seperti China, Amerika Serikat, dan Uni Eropa.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf Business Standard dan dibuat secara otomatis dari kumpulan feed.)