September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia sedang mempertimbangkan untuk menaikkan harga bahan bakar hingga 40% – anggota parlemen

JAKARTA: Indonesia dapat menaikkan harga bahan bakar bersubsidi sebesar 30 persen hingga 40 persen untuk mengatasi tekanan fiskal dari anggaran subsidi yang membengkak, kata anggota parlemen di pemerintahan koalisi Presiden Joko Widodo kepada Reuters, Jumat.

Eddy Soeparno, anggota Partai Amanat Nasional dan wakil ketua komite energi parlemen, mengatakan dia menerima informasi itu dalam rapat tertutup parlemen dengan perusahaan minyak negara Pertamina awal pekan ini.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu telah melipatgandakan alokasi subsidi energi 2022 dari anggaran awalnya menjadi 502 triliun rupee ($33,90 miliar) — sekitar 16 persen dari total rencana pengeluaran — di tengah kenaikan harga minyak global dan penurunan rupee.

Pemerintah mengatakan akan membutuhkan lebih banyak uang untuk subsidi tahun ini jika harga bahan bakar tidak dinaikkan.

Pilihan yang lebih disukai Pertamina adalah menaikkan harga bensin beroktan 90 menjadi 10.000 rupee (67,5 sen AS) dari 7.650 rupee per liter; Bensin beroktan 92 dari Rs 12.500 hingga Rs 16.000 per liter; Dan solar dari Rs 5.150 hingga Rs 7.200 per liter, kata Eddy dalam sebuah wawancara, Jumat.

Pertamina juga mendukung penerapan pembatasan penjualan tertentu, yang melarang kendaraan dengan kapasitas mesin besar membeli bahan bakar dengan harga bersubsidi, katanya.

“Kami melihat ini (menaikkan harga dan membatasi penjualan) sebagai yang paling tidak berbahaya bagi masyarakat,” kata Eddy.

Kenaikan harga diperkirakan menambah 1,9 poin persentase pada tingkat inflasi 2022, kata Eddy.

Inflasi Indonesia mencapai 4,94 persen pada bulan Juli, tertinggi dalam tujuh tahun, lebih rendah dari tingkat yang terlihat di negara-negara yang lebih maju karena subsidi bahan bakar.

Sukeng Suborwoto, ketua komite energi parlemen, membenarkan rincian pertemuan Pertamina dalam sebuah wawancara telepon.

READ  Asia kembali ke Indonesia untuk versi live

“Kami ingin menjaga inflasi pada 7 persen hingga akhir tahun,” katanya, seraya menambahkan bahwa pemberian uang tunai akan dikeluarkan untuk meredam dampak kenaikan harga bahan bakar terhadap daya beli masyarakat miskin Indonesia.

Erdo Ginting, Sekretaris Perusahaan Divisi Distribusi Ritel Pertamina, menolak berkomentar mengenai usulan kenaikan harga tersebut, namun menyebutkan bahwa penetapan harga menjadi tanggung jawab pemerintah.

Pejabat di kementerian energi dan ekonomi dan istana kepresidenan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kepala Menteri Ekonomi Erlanga Hartardo mengatakan awal pekan ini bahwa presiden Indonesia, yang dikenal sebagai Jokowi, akan memberikan semua opsi kebijakan minggu ini.

Inflasi Indonesia yang relatif rendah, tertinggal di belakang rekan-rekan regional dan globalnya, telah memungkinkan bank sentral untuk menunda menaikkan suku bunga hingga minggu ini.

Beberapa ekonom mengatakan kenaikan suku bunga Bank Indonesia 25-bp akan mendorong pengumuman kenaikan harga bahan bakar di 2018 nanti.

Opsi lain yang sedang dipertimbangkan untuk kenaikan harga termasuk bensin beroktan 90 – bahan bakar paling populer di Indonesia – dengan harga Rp 9.500 per liter dan bahan bakar lain di bawah titik harga pilihan Pertamina, kata Eddy.

Tingkat harga yang dipertimbangkan lebih rendah dari biaya produksi kilang yang sebelumnya disediakan oleh Kementerian Energi, menyiratkan beberapa tingkat subsidi.

($ 1 = 14.810.000 rupee)