Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia sedang mempertimbangkan kenaikan harga bahan bakar – Menteri

JAKARTA: Indonesia sedang mempertimbangkan untuk menaikkan harga bahan bakar bersubsidi, kata menteri energi pada hari Selasa, karena pemerintah menghadapi tagihan subsidi energi yang membengkak.

Negara ini telah melipatgandakan anggaran subsidi energi menjadi 502 triliun rupee (US$34,06 miliar) tahun ini untuk menjaga harga bensin dan solar bersubsidi dan beberapa tarif listrik stabil dalam menghadapi kenaikan harga energi global.

Pekan lalu, pejabat kementerian keuangan mengatakan jumlah itu tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan bahan bakar yang meningkat.

“Kami masih berkoordinasi,” kata Erifin Tasrif kepada wartawan, Selasa, seraya menambahkan bahwa dia berharap keputusan akan segera tercapai.

Dia mengatakan pemerintah sedang merevisi aturan penjualan bahan bakar bersubsidi dan membutuhkan waktu untuk mengkomunikasikan skema tersebut kepada publik.

Laporan media pada hari Senin mengutip Arifin mengatakan aturan yang direvisi akan menyelesaikan kenaikan harga dan diharapkan akan diterbitkan bulan ini.

Presiden Joko Widodo telah menunjukkan dalam penampilan publik baru-baru ini bahwa alokasi subsidi energi tahun ini sangat besar, tetapi belum menunjukkan rencana untuk menaikkan harga bahan bakar.

Perusahaan energi negara Pertamina, yang menjual bahan bakar bersubsidi, menolak berkomentar, mengatakan kebijakan harga bahan bakar adalah domain pemerintah.

Pertamina menjual 9,9 juta kiloliter solar bersubsidi hingga Juli, sekitar dua pertiga dari total kuota tahun ini, sementara penjualan bensin bersubsidi mencapai 16,8 juta kiloliter, atau 73 persen dari kuota 2022.

Sementara itu, di Provinsi Banten dan Riau, media memberitakan antrean panjang kendaraan di beberapa SPBU, beberapa di antaranya memasang rambu larangan BBM bersubsidi.

Anggaran subsidi yang besar telah membantu ekonomi terbesar di Asia Tenggara menjaga inflasi relatif rendah tahun ini dan memberikan ruang bagi pembuat kebijakan moneter untuk menunda kenaikan suku bunga, kata bank sentral. Bank Indonesia adalah salah satu dari sedikit bank sentral Asia yang belum menaikkan suku bunga acuannya dari posisi terendah di era pandemi.

READ  Indonesia kembalikan kapal dengan 120 pengungsi Rohingya

(US $1 = 14.740.000 Rupee)

(Laporan oleh Stefano Sulaiman; Ditulis oleh Francesca Nangoi; Disunting oleh Kanupriya Kapoor)