Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia berpotensi menjadi bunker bahan bakar nol emisi

Indonesia berpotensi menjadi produsen dan pusat bunkering internasional untuk bahan bakar tanpa emisi (SZEF) skalabel seperti hidrogen hijau dan amonia hijau. Laporan baru Dari acara Forum Maritim Global.

Itu berarti Indonesia diperkirakan memiliki sekitar 40% sumber energi panas bumi dunia. Sebagian besar dari cadangan ini terletak di pulau Sumatera dan Jawa-Bali, dengan kepadatan penduduk yang tinggi dan kedekatannya dengan jalur pelayaran penting.

Mengakses cadangan ini sangat menantang dan mahal. Namun, dengan pendekatan investasi yang tepat, Indonesia dapat meningkatkan operasinya di sektor ini dan pada akhirnya menghasilkan hidrogen dan amonia hijau berbasis panas bumi.

“Jika Indonesia dapat berhasil membuka potensi ini dengan sukses dan biaya yang kompetitif, negara ini berpotensi menjadi produsen dan bunker internasional SZEF.” Laporan itu mengatakan.

Pertamina Geothermal Energy Beberapa upaya sedang dilakukan untuk mengeksplorasi produksi hidrogen hijau. Pertamina mengelola 15 lokasi kerja untuk produksi panas bumi. Sebuah proyek percontohan di situs panas bumi Ulubelu telah diluncurkan dan akan beroperasi secara komersial pada tahun 2022.

Forum Maritim Dunia merekomendasikan agar kesempatan ini dikejar di tingkat nasional dan bahwa sebuah studi ditugaskan untuk lebih memahami dan menargetkan area yang realistis untuk ekspansi negara.
Kapasitas energi terbarukan dan lokasi produksi untuk hidrogen hijau. Pengetahuan ini dapat diberikan
Strategi nasional atau peta jalan untuk pengembangan dan penggunaan hidrogen hijau.

Menurut laporan tersebut, selain menjadi pusat dekarbonisasi yang digerakkan oleh panas bumi, peluang utama yang muncul dari dorongan dekarbonisasi industri maritim adalah pembentukan Kalimantan sebagai bunker dan elektrifikasi armada kapal kecil.

Pengembangan infrastruktur bahan bakar tanpa emisi yang terukur akan menghasilkan investasi sebesar Rp 46 – 65 triliun IDR ($ 3,2-4,5 miliar USD) pada tahun 2030. Ini adalah potensi pertumbuhan industri lain, keahlian, manfaat perlindungan lingkungan dan dekarbonisasi pelayaran maritim dan R&D yang muncul dari adopsi SZEF.

READ  Pembatasan Covit-19 dapat membuat surplus perdagangan Indonesia meningkat pada bulan Juli

“Mengidentifikasi peluang strategis untuk pembangkit energi terbarukan di negara berkembang dan ekonomi berkembang seperti Indonesia adalah hal penting untuk memungkinkan transisi yang adil dan merata ke pelayaran internasional. Dengan meningkatkan potensi energi terbarukan, Indonesia dapat mendekarbonisasi industri dalam negeri dan membantu dalam energi pengiriman yang lebih luas. transisi – menjadikan Indonesia negara tanpa emisi yang berkelanjutan.” Untuk menjadi produsen dan pemasok bahan bakar terkemuka, membantu menciptakan lapangan kerja baru yang berkelanjutan dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi. Dia berkata Margie van Gogh, kepala rantai pasokan dan transportasi di Forum Ekonomi Dunia.

“Dekarbonisasi maritim di Indonesia menawarkan banyak peluang bisnis yang menarik, seperti elektrifikasi armada kapal kecil, produksi domestik bahan bakar laut tanpa karbon dan integrasi dengan proyek infrastruktur darat yang besar. Dalam semua kasus, peningkatan peningkatan kapasitas dan transfer teknologi sangat penting untuk mewujudkan peluang ini. dengan potensi penuh mereka. Dia berkata dr. Domagoj Paresic adalah Research Associate di UCL Energy Institute.

Penting untuk membuka peluang ini, bagaimanapun, adalah kerangka kebijakan dan keuangan yang memungkinkan yang mampu secara efektif memberi insentif dan menyatukan aktor-aktor kunci di seluruh sektor dan rantai nilai. Saat ini, Indonesia mendapat manfaat dari kerangka kebijakannya saat ini di bidang kebijakan maritim, energi, dan iklim, namun, lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk mengoordinasikan kebijakan seputar peluang dekarbonisasi maritim.

Pendanaan internasional diperlukan untuk mendukung upaya dekarbonisasi Indonesia yang sedang berlangsung di samping kebutuhan pembangunannya. Menetapkan arah perjalanan yang jelas dan menunjukkan dukungan publik akan meningkatkan kemampuan Indonesia untuk menarik sumber pendanaan ini.

“Dengan mendukung penyelarasan strategi GRK IMO dengan target suhu Perjanjian Paris, pemerintah Indonesia harus melakukan penilaian komprehensif terhadap dampak dan strategi dekarbonisasi kapal. Ini akan membantu posisi pemerintah Indonesia dalam negosiasi IMO selanjutnya dan sebagai bukti untuk mendukung adopsi langkah-langkah GRK yang lebih ambisius yang menerapkan prinsip tanggung jawab bersama tetapi berbeda dan kemampuan masing-masing.” Ini akan membantu. Dia berkata dr. Mas Ahmad Sandosa, CEO Prakarsa Keadilan Kelautan Indonesia.

READ  Gunung berapi Sinapung Indonesia meletus, tidak ada perintah evakuasi yang dikeluarkan

Ketika negara-negara lain meningkatkan upaya mereka dan mulai membuka peluang ini, Indonesia harus mengambil tindakan cepat dan strategis untuk memposisikan diri sebagai pemain utama di ruang ini.