Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia Pertimbangkan Tindakan Hukum Atas Penyelesaian Skandal Airbus

Indonesia Pertimbangkan Tindakan Hukum Atas Penyelesaian Skandal Airbus

Indonesia sedang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap pengecualian Inggris dari penyelesaian suap Airbus senilai €991 juta meskipun terdapat bukti-bukti penting. Airbus menyelesaikan penyelidikan korupsi global pada tahun 2020, dan Indonesia sedang mengupayakan negosiasi ulang untuk mendapatkan bagiannya. Bombardier juga menghadapi penyelidikan apakah Indonesia harus dimasukkan dalam penyelesaian di masa depan.

Indonesia sedang menjajaki kemungkinan mengambil tindakan hukum terhadap hal tersebut Britania Raya Dalam upaya untuk mengamankan sebagian dari penyelesaian suap €991 juta Airbus Kasus korupsi. Perkembangan ini terjadi di tengah frustrasi atas pengecualian Jakarta dari bagian Inggris dalam penyelesaian €3,6 miliar, meskipun bekerja sama dengan Serious Fraud Office (SFO) Inggris selama penyelidikan.

Mengomentari penyelidikan suap, direktur SFO, Lisa OsofskyLalu berkata, “Penyelesaian tujuan ini tidak akan mungkin terjadi tanpa komitmen, tekad, dan kerja keras staf SFO serta kolega kami di Perancis dan Amerika. Kami berhutang budi kepada mitra penegak hukum di seluruh dunia atas dukungan mereka dalam mewujudkan resolusi penting ini.

Airbus, pembuat pesawat asal Eropa, telah terlibat dalam penyelidikan korupsi yang luas setelah dituduh menggunakan perantara untuk menyuap pejabat publik di beberapa negara antara tahun 2004 dan 2016.

Pada tahun 2020, Airbus memutuskan untuk menyelesaikan penyelidikan korupsi global dengan pihak berwenang di Prancis, Inggris, dan Amerika Serikat, menandai berakhirnya penyelidikan selama empat tahun. Sebagai bagian dari penyelesaian, Airbus setuju untuk membayar denda sebesar €3,6 miliar.

Pelanggaran yang tercakup dalam Perjanjian Penuntutan yang Ditunda (DPA) Inggris terjadi antara tahun 2011 dan 2015 di lima yurisdiksi: Sri Lanka, Malaysia, Indonesia, Taiwan, dan Ghana.

berbicara dengan Waktu keuangan, Yasona LavoliMenteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia mengatakan, “Kami sangat kecewa karena permintaan kami tidak dipertimbangkan. Kami akan mengajukan gugatan kami ke pengadilan Inggris dengan tujuan membatalkan TPA… dan menegosiasikan ulang TPA yang mencakup hak-hak negara yang terkena dampak.

Indonesia telah lama mencari jaminan dari Inggris untuk mendapatkan sebagian penyelesaian finansial terkait skandal Airbus. menegaskan bahwa disediakan “Sumber utama” Setelah skandal Airbus, Indonesia kini telah mengisyaratkan niatnya untuk mengambil tindakan hukum terhadap Inggris, yang bertujuan untuk membatalkan penyelesaian dan meluncurkan peninjauan untuk memberikan sebagian denda kepada Jakarta.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. Gempa 5.3 - Teluk Dominika, 66 km selatan Gorontalo, Indonesia pada 19 Juli pukul 20:55 (GMT +8)

Patut dicatat bahwa pada tahun 2020, pengadilan Indonesia menghukum mantan CEO Garuda Indonesia, Emirsya Sadar, atas tuduhan suap dan pencucian uang terkait pembelian pesawat dan mesin dari Airbus dan Rolls-Royce. Keputusan ini terjadi dua bulan setelah Airbus mencapai kesepakatan dengan pihak berwenang di Inggris, AS, dan Prancis.

Dalam perkembangan terkait, produsen pesawat Kanada Bombardier juga menghadapi penyelidikan oleh Kantor Penipuan Serius Inggris atas hubungannya dengan maskapai penerbangan Indonesia Garuda Indonesia. Penyelidikan berkisar pada dugaan suap sejak tahun 2012 dalam transaksi pembelian dan sewa CRJ-1000.

Mengingat peran Indonesia dalam membantu penyelidikan terhadap Bombardier, pengecualian Indonesia dari kesepakatan Airbus mendorong Jakarta untuk mencari komitmen dari Inggris untuk berpartisipasi dalam penyelesaian masa depan yang melibatkan Bombardier.

Langkah-langkah hukum ini menggarisbawahi pentingnya kerja sama internasional dalam memerangi korupsi dan menegakkan langkah-langkah anti-penyuapan dalam industri penerbangan. Hasil dari upaya Indonesia untuk mendapatkan bagian dari penyelesaian ini akan diawasi dengan ketat, karena hal ini dapat menjadi preseden bagi litigasi di masa depan yang melibatkan perusahaan-perusahaan global dan urusan mereka dengan pemerintah asing.