April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia Menyetujui GMO Toleransi Kekeringan GMO dari Bioceres Argentina – ThePrint –

Indonesia Menyetujui GMO Toleransi Kekeringan GMO dari Bioceres Argentina – ThePrint –

(c) Hak Cipta Thomson Reuters 2023

Oleh Maximilian Heath
BUENOS AIRES (Reuters) – Pemerintah Indonesia telah menyetujui berbagai gandum transgenik yang dirancang untuk konsumsi manusia agar lebih tahan terhadap kekeringan, kata perusahaan biotek terkemuka Argentina Bioceres Crop Solutions Corp dan pengembang gandum HB4 kepada Reuters, Kamis.

Otorisasi gandum HB4 baru-baru ini bergerak di luar penggunaan yang diizinkan dari biji-bijian yang dimodifikasi secara genetik dalam pakan ternak, dan terjadi pada saat banyak lahan pertanian paling produktif di Argentina telah terpukul oleh kondisi kekeringan bersejarah.

Persetujuan negara Asia menandai tonggak sejarah untuk gandum transgenik, yang hingga beberapa tahun lalu dianggap tabu di antara banyak konsumen tetapi telah diterima karena kekhawatiran tentang keamanan pangan dan perubahan iklim.

Indonesia adalah importir gandum global terbesar bersama dengan Mesir, sementara Argentina adalah salah satu pemasok biji-bijian dunia.

Menurut perkiraan Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA), pembeli Indonesia diperkirakan akan membeli 11 juta ton gandum selama musim panen 2022/2023 saat ini.

Menurut data resmi, ekspor gandum Argentina ke negara Asia mencapai 1,34 juta ton tahun lalu, menjadikan Indonesia importir gandum terbesar kedua Argentina setelah Brazil.

Persetujuan GMO mengikuti persetujuan pasar Brasil awal bulan ini.

Kepala Eksekutif Bioceres Federico Trucco mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa perusahaan berencana untuk meningkatkan produksi varietas HB4 miliknya di Argentina dan fokus terutama pada kerja sama dengan “pengganda benih” untuk meningkatkan stok benih.

(Laporan oleh Maximilian Heath; Disunting oleh David Alire Garcia dan Sandra Maler)

Penafian: Laporan ini dihasilkan secara otomatis dari layanan berita Reuters. ThePrint tidak bertanggung jawab atas isinya.