Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia memudahkan larangan ekspor batubara, meredakan kekhawatiran pasokan

Oleh Bernadette Christina

JAKARTA, 11 Jan (Reuters) – Masa depan batu bara panas China turun pada Selasa setelah Indonesia, pengekspor batu bara terbesar dunia, melonggarkan pembatasan ekspor luar negeri awal tahun ini, mengejutkan pembeli.

Embargo ekspor diberlakukan setelah perusahaan listrik negara Perusahan Listrik Negara (PLN) menyatakan bahwa cadangan batu baranya terlalu rendah, di tengah keluhan bahwa para penambang tidak memenuhi kewajibannya untuk memasok bahan bakar ke perusahaan. Didorong oleh kekhawatiran tentang dampak terhadap ekonomi mereka yang bergantung pada pembangkit listrik tenaga batu bara, Jepang, Korea Selatan dan Filipina telah menyerukan agar langkah tersebut dilonggarkan.

Senin malam, Indonesia setuju melepas 14 kapal batu bara setelah mendapat izin dari pihak berwenang. Pemerintah sedang mempertimbangkan kebijakan pengadaan baru, termasuk sistem retribusi untuk penambang, untuk memastikan PLN tidak mengurangi batu bara.

Larangan tersebut, yang mulai berlaku pada 1 Januari, mendorong harga batu bara Australia dan China pekan lalu. Namun, sebagai tanggapan terhadap pelonggaran, batu bara panas berjangka China turun lebih dari 3% menjadi 685 yuan ($ 107,50) pada hari Selasa.

“Masih ada permintaan batubara Indonesia dari pembangkit listrik China,” kata seorang pengusaha China, yang mengatakan beberapa mungkin beralih ke batubara Rusia.

Saham penambang batu bara Indonesia Bhoomi Resources, Adaro Energy dan Indica Energy naik pada awal perdagangan Selasa.

Kementerian Perhubungan tidak mengizinkan kapal bermuatan batu bara meninggalkan pelabuhan pada Selasa pagi sambil menunggu perintah dari Kementerian Energi, kata Direktur Transportasi Maritim Kementerian Perhubungan Mugan Subrihadin Sardoto kepada Reuters.

Menurut data Refinitiv, saat ini ada sekitar 120 kapal yang sedang bongkar muat di pelabuhan batubara Indonesia di Kalimantan di pulau Kalimantan.

READ  Indonesia mengurangi masa isolasi bagi wisatawan internasional

Pemerintah Indonesia akan mengadakan peninjauan pada hari Rabu jika mencabut larangan sepenuhnya, dan itu akan dilakukan secara bertahap, mengingat bagaimana pembukaan kembali dapat mempengaruhi apa yang disebut aturan kewajiban pasar domestik (DMO), kata Luhut, menteri kelautan dan investasi. . Pondicherry mengatakan Senin.

Di bawah DMO, penambang diharuskan menjual 25% dari produksinya ke pembangkit listrik domestik di pasar lokal dengan harga maksimum $70.

Luhut mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan formula di mana penambang akan membayar retribusi ke lembaga pemerintah, yang akan menggunakan dana tersebut untuk membantu PLN membayar kebutuhan batu baranya dengan harga pasar.

Dalam skenario yang mungkin, menurut dokumen resmi yang ditinjau oleh Reuters, para penambang akan membayar pajak berdasarkan perkiraan berkala dari kesenjangan antara harga pasar dan batas $70.

Dokumen tersebut menetapkan pajak potensial sebesar $3,87 per ton, yang akan menyediakan $2,5 miliar per tahun untuk membeli batubara PLN.

Pemerintah juga berencana membubarkan PLN Batubara, anak perusahaan pengadaan batu bara PLN, sehingga PLN bisa berbicara langsung dengan penambang dan tidak melalui pedagang, kata Luhut.

($ 1 = 6,3719 Yuan Tiongkok Renminbi)

(Dilaporkan oleh Bernard Christina di Jakarta; Laporan Tambahan oleh Aisu Sen; Diedit oleh Gayatri Suroyo Ed Davis dan Christian Schmolinger)

(C) Paten Thomson Reuters 2022.