Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia larang ekspor minyak sawit

Indonesia melarang ekspor minyak sawit pada 22 April dalam upaya untuk menahan kenaikan harga minyak domestik. Minyak sawit adalah minyak goreng yang paling banyak diproduksi, dikonsumsi dan diperdagangkan di dunia. Harga minyak goreng telah meningkat secara signifikan sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina. Ukraina dan Rusia adalah pengekspor utama minyak bunga matahari.

Apa kata pejabat Indonesia tentang larangan itu?

“Saya akan terus memantau dan mengevaluasi pelaksanaan kebijakan ini agar minyak goreng tersedia dalam jumlah yang melimpah dan harga yang terjangkau di dalam negeri,” kata Presiden RI Joko Widodo dalam sebuah pernyataan. Pengumuman tersebut mengikuti rapat umum di Jakarta di mana ratusan orang memprotes kenaikan harga minyak dan pangan.

Menteri Keuangan Indonesia Shri Mulyani Indravati mengatakan Reuters Jakarta memahami bahwa larangan tersebut akan mempengaruhi negara lain, tetapi menekankan perlunya menurunkan harga minyak goreng domestik karena permintaan yang tinggi. Indira Gandhi mengatakan pemerintah telah mengaktifkan salah satu “langkah drastis” karena langkah-langkah sebelumnya gagal menstabilkan harga.

Pemerintah Indonesia sebelumnya telah meminta produsen untuk mencadangkan saham untuk penggunaan dalam negeri, tetapi hal ini tidak berhasil membawa harga ke rumah tangga negara itu. Menteri Keuangan Indonesia mengatakan, “Keluarga biasa lebih cenderung membeli minyak goreng ini. Kami tahu ini bukan keputusan terbaik,” kata Indravati.

Mengapa ekspor minyak sawit Indonesia penting?

China dan India adalah importir utama minyak sawit Indonesia. Indonesia adalah produsen minyak terbesar dan menyumbang lebih dari setengah pasokan dunia. Negara tetangga Malaysia adalah produsen terbesar kedua di dunia. Minyak sawit digunakan dalam minyak goreng, makanan olahan, produk pembersih, kosmetik, biofuel dan produk lainnya.

READ  Luhut Indonesia mengundang Huawei untuk mempromosikan kolaborasi masa depan yang cerdas dan energi baru | Berita APN

Pada pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia di Washington minggu ini, para pembuat kebijakan menyatakan keprihatinan tentang kekurangan pangan yang disebabkan oleh perang di Ukraina. Presiden Bank Dunia David Malpas telah mendesak negara-negara untuk menahan diri dari menimbun makanan atau memberlakukan pembatasan ekspor.

Departemen Pertanian AS memperkirakan bahwa sekitar 77 juta metrik ton minyak sawit akan diproduksi tahun ini. Produksi minyak sawit global telah anjlok dalam dua tahun pertama epidemi Pemerintah-19 karena jatuhnya pekerja migran di perkebunan di Asia Tenggara. Ekspor minyak goreng lainnya juga menurun. Argentina, produsen utama minyak kedelai, diperkirakan akan mengirim lebih sedikit minyak tahun ini menyusul akhir musim tanam kedelai yang buruk, dan kekeringan pada tahun 2021 menghancurkan panen kanola Kanada.

sdi / msh (AP, Reuters)