Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Impian EV Indonesia mendapat percikan nyata sebesar $ 15 miliar

Impian EV Indonesia mendapat percikan nyata sebesar $ 15 miliar

Foto ini diambil oleh Andara, menunjukkan gambaran umum tentang kemacetan lalu lintas saat pemerintah melonggarkan pembatasan menyusul merebaknya virus Corona (COVID-19) di Jakarta, Indonesia pada 8 Juni 2020. Via Foto Antara / Reno Esnir / REUTERS

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Hong Kong, 20 April (Reuters’ Breaking News) – Impian kelistrikan Indonesia bisa jadi kenyataan. Negara ini ingin memanfaatkan sumber daya alamnya yang kaya dengan menciptakan rantai pasokan kendaraan listrik di dalam perbatasannya sendiri. Ini adalah penjualan yang sulit karena kendaraan bertenaga baterai menyumbang kurang dari 1% dari penjualan kendaraannya tahun lalu. Namun, kecepatan berkembang sekarang.

Battery Behemoth adalah konsorsium yang dipimpin oleh LG Energy Solution (373220.KS) Read More Menginvestasikan $ 9 miliar dalam proyek produksi yang terintegrasi secara vertikal dari peleburan nikel hingga perakitan barang jadi. Laporan Financial Times Pada hari Selasa. Jumat, pesaing CATL (300750.SZ)diumumkan Ini dan pemegang sahamnya akan menginvestasikan $ 6 miliar dalam satu proyek terpisah.

Tujuan akhir pemerintah sangat ambisius. Jakarta berencana untuk membangun sekitar 140GW baterai pada tahun 2030 – mendekati produksi global pada tahun 2020, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional. Itu berani: pembuat kebijakan berencana untuk menjual dua pertiga baterai di Indonesia saja, di mana mereka percaya akan ada 2,2 juta mobil listrik di jalan pada akhir dekade ini. Orang Indonesia membeli kurang dari 1 juta mobil tahun lalu, hampir semua mobil bensin mereka. Mobil listrik bersaing dengan skuter listrik paling populer. Negara tetangga seperti Thailand dan Vietnam telah memulai upaya sendiri untuk mendongkrak penjualan kendaraan ramah lingkungan.

Peristiwa global baru-baru ini telah memberikan dorongan lain yang tak terduga bagi rencana pemerintah Indonesia. Menurut Bernstein, kombinasi perang yang kuat di Ukraina dan Pemerintah-19 di Cina mengurangi rantai pasokan dan menaikkan harga bahan baku. Sementara itu, krisis keuangan di pembuat nikel utama Tsinghan, yang memicu kehancuran pasar, menggandakan harga logam tersebut menjadi $ 100.000 per ton, memaksa London Metal Exchange untuk tutup. Indonesia adalah produsen nikel terbesar di dunia, jadi meskipun harganya turun sedikit, tiba-tiba memiliki situs di sana sangat menarik bagi pembuat baterai. Ini dapat memberikan pengiriman bahan utama yang aman dan peluang untuk melakukan diversifikasi di luar pusat produksi tradisional seperti China.

Bagi investor, pasar negara berkembang seperti China dan Amerika Serikat masih mengaburkan peluang di Asia Tenggara. Ini mungkin menjelaskan mengapa saham LG Energy Solutions dan CATL tidak berubah setelah berita tentang rencana mereka. Namun, memajukan lebih dari sekadar paket di Indonesia mendorong lebih cerdas.

Mengikuti Katrina Hamlin Di Twitter

(Penulis adalah kolumnis berita Reuters. Komentar yang diungkapkan adalah miliknya sendiri.)

Berita Lingkungan

– Pada 19 April, Financial Times mengumumkan bahwa konsorsium Korea Selatan yang dipimpin oleh LG Energy Solution telah setuju untuk menginvestasikan $ 9 miliar untuk membangun rantai pasokan kendaraan listrik untuk menghasilkan tambang di Indonesia. Tahun lalu, perusahaan mengumumkan rencana untuk membangun pabrik sel baterai terpisah senilai $ 1,1 miliar sebagai bagian dari usaha patungan dengan Hyundai Motor.

– CATL, pembuat baterai Cina, mengumumkan pada 15 April bahwa mereka akan bekerja dengan Aneka Tambang dan PT Industry Battery Indonesia untuk menginvestasikan $ 6 miliar dalam proyek kendaraan listrik lain yang melibatkan penambangan dan pemrosesan nikel, produksi dan daur ulang baterai.

Diedit oleh Anthony Curie dan Thomas Sham

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Komentar Terungkap Komentar Penulis. Mereka tidak mencerminkan pandangan berita Reuters, yang menjanjikan persatuan, kebebasan dan kebebasan dari afiliasi, di bawah prinsip keyakinan.