Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia dikejutkan oleh kenaikan suku bunga, meningkatkan prospek inflasi

MANILA/JAKARTA (23 Agustus): Bank sentral Indonesia secara tak terduga menaikkan biaya pinjaman untuk pertama kalinya sejak 2018, karena pembuat kebijakan mengakui meningkatnya tekanan inflasi dan merevisi perkiraan harga mereka lebih tinggi.

Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga reverse repo tujuh hari sebesar 25 basis poin menjadi 3,75% pada hari Selasa, yang hanya diperkirakan oleh tujuh dari 31 ekonom. Bloomberg Sensus. BI menaikkan perkiraan untuk headline dan inflasi inti tahun ini dan melihat risiko kenaikan harga rata-rata melebihi target 2% -4% tidak hanya tahun ini tetapi juga pada tahun 2023.

“Keputusan ini merupakan langkah awal dan berwawasan ke depan untuk memitigasi risiko kenaikan inflasi inti dan ekspektasi inflasi akibat kenaikan harga BBM nonsubsidi dan inflasi volatile food serta penguatan kebijakan stabilisasi nilai tukar rupee. pertumbuhan ekonomi domestik,” kata Gubernur Perry Vargio dalam konferensi siaran langsung.

Dengan langkah Selasa, Indonesia bergabung dengan rekan-rekannya dalam menaikkan suku karena pengetatan kebijakan di Amerika Serikat dan dolar yang kuat membebani pasar negara berkembang yang lebih luas. Langkah ini adalah tentang wajah Virgio, yang sampai Kamis lalu tetap tenang, mengatakan dia melihat tidak perlu terburu-buru untuk menaikkan suku bunga dan berisiko menggagalkan pemulihan ekonomi.

Rupiah Indonesia naik 0,4% menjadi 14.825 per dolar menyusul kenaikan yang mengejutkan, menghapus kerugian sebelumnya, karena mata uang tersebut diperdagangkan pada level terlemahnya dalam dua minggu. Indeks saham utama naik 0,8%.

BI melihat inflasi inti naik menjadi 4,15% tahun ini dari perkiraan sebelumnya di kisaran 2% -4% dan memperkirakannya menjadi 5,24% dari kisaran sebelumnya 4,5%-4,6%. BI melihat bukti efek putaran kedua, kata Vargio.

READ  Kekhawatiran atas vaksin Pemerintah-19 Indonesia meningkat: The New Indian Express

Pada saat yang sama, bank sentral mengatakan pemulihan ekonomi cukup solid untuk menyerap dampak kenaikan suku bunga, dengan pertumbuhan PDB naik menjadi 5,5% pada kuartal tersebut.

Membeli waktu

Pembuat kebijakan negara dapat mengulur waktu dengan menggunakan persyaratan cadangan dan penjualan obligasi untuk membersihkan kelebihan likuiditas dalam sistem keuangan. Pemerintah juga telah menghabiskan jumlah rekor untuk menjaga biaya energi artifisial rendah.

Ruang kebijakan itu menyusut setelah Presiden Joko Widodo pekan lalu mengindikasikan bahwa ia tidak dapat mempertahankan lebih banyak subsidi dalam anggaran negara. Harga bahan bakar yang paling banyak digunakan kemungkinan akan naik, meskipun rincian besaran dan waktu kenaikannya tidak jelas.

Bahkan dengan adanya subsidi, inflasi utama mencapai level tertinggi dalam tujuh tahun sebesar 4,9% di bulan Juli, sementara harga bahan bakar, listrik dan transportasi yang dikelola pemerintah naik pada kecepatan 6,5%. Inflasi inti – metrik pilihan bank sentral – adalah 2,86% lebih sederhana.

“Kami masih melihat banyak ruang untuk kenaikan suku bunga BI hingga 100 basis poin tahun ini,” kata ekonom Bank Indonesia Irman Faiz dalam catatan setelah keputusan tersebut. “Jika tekanan inflasi meningkat lebih cepat, ada risiko BI akan menaikkan suku bunga lebih dari yang kami harapkan,” katanya.