November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia, China $2,6 miliar dalam minyak kelapa sawit, kesepakatan perdagangan perikanan

China telah menandatangani komitmen senilai US$2,6 miliar untuk membeli minyak sawit mentah (CPO) dan turunannya dari Indonesia, yang memungkinkan negara kepulauan tersebut menerima dorongan perdagangan dari mitra dagang nomor satu di tengah perlambatan global.

Sebanyak 2,5 juta ton CPO dan beberapa produk turunannya, melibatkan kontrak antara sembilan perusahaan Indonesia dan 13 pembeli.

Untuk semua berita terbaru, ikuti Saluran Berita Google Daily Star.

Penandatanganan hari ini merupakan tindak lanjut dari pertemuan bilateral kedua negara pada akhir Juli lalu, yang menegaskan komitmen China untuk membeli satu juta ton CPO Indonesia dan beberapa produk perikanan, kata Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hassan dalam sebuah pernyataan. Pada hari Jumat.

Meskipun merupakan produsen terkemuka dunia, komitmen tersebut merupakan yang pertama hanya beberapa bulan setelah Indonesia mengalami krisis minyak sawit yang mendorong pemerintah untuk melarang ekspor dan memangkas harga minyak goreng untuk melindungi pasokan CPO ke pasar domestik.

Beberapa bulan setelah pencabutan larangan tersebut, negara tersebut menghadapi masalah lain: kesulitan dalam menjualnya ke luar negeri, menyebabkan kelebihan pasokan dan jatuhnya harga di pasar lokal, diikuti dengan upaya untuk mengekspor produk ke pasar internasional.

Empat asosiasi lokal telah menandatangani kontrak dengan Kamar Dagang China untuk impor, yaitu Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (KAPKI), Gabungan Pengusaha Penyuling Minyak Nabati Indonesia (JIMNI), Asosiasi Industri Minyak Goreng Indonesia (AIMMI) dan Asosiasi Produsen Oleokimia Indonesia (APOLIN). dan Ekspor untuk Produk Pangan, Produksi Asli dan Produk Sampingan Hewan (CFNA).

Zulkifli meyakinkan publik bahwa kesepakatan tersebut akan membuat pasokan minyak goreng tidak terhambat, dengan alasan pemerintah telah mengamankan bahan baku yang diperlukan melalui Bea Pasar Dalam Negeri (DMO) dan Bea Harga Dalam Negeri (DPO).

READ  Gunung berapi Indonesia meletus, menyelimuti desa-desa menjadi abu

Selain itu, China menandatangani ikrar terkait produk perikanan Indonesia, namun kementerian tidak mengungkapkan nilai ekspor potensial atau jumlah yang dibeli.

Penandatanganan melibatkan CFNA dan empat asosiasi yang bergerak di bidang kepiting, rumput laut dan ikan demersal serta pengolahan dan pemasaran produk.

Zulkifli mengatakan pemerintah berharap Kementerian Perdagangan China melonggarkan pembatasan ekspor agar industri perikanan Indonesia bisa masuk ke pasar.

Asosiasi Rumput Laut Indonesia (ARLI) mengatakan pada Jumat bahwa eksportir Indonesia sering menghadapi kendala dalam mengirimkan produknya ke China, yang bersumber dari pembatasan dan kebijakan kedua negara.

Dia menambahkan bahwa perjanjian yang ditandatangani antara kedua negara mencakup kerangka kerja bilateral untuk perdagangan, pertukaran informasi, promosi dan penyelesaian sengketa.

“Misalnya, jika rumput laut tergolong produk non-hewani, maka harus dikecualikan atau dianggap berbeda dengan produk perikanan lainnya,” kata Presiden ARLI Safari Azis dalam keterangannya.