Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia bersiap mengumumkan penghentian dini batubara pada Cop28

Indonesia bersiap mengumumkan penghentian dini batubara pada Cop28

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indravati mengatakan pada hari Kamis bahwa negaranya sedang bersiap untuk membuat pengumuman pada Cop28 di Dubai mengenai pensiun dini dari batubara ketika negara Asia tersebut berjuang untuk menarik cukup modal swasta untuk transisi ramah lingkungan.

Berbicara pada sebuah konferensi di Berlin, Mulyani mengatakan dia harus “bekerja sangat keras” untuk mencapai hal ini.

“Ini sudah dalam proses. Kami sedang mempersiapkan dan mengumumkannya. Jika gagal, itu di luar kemampuan saya.”

Indonesia sebelumnya telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin akan mulai menghentikan penggunaan batu bara secara bertahap pada tahun 2040. Mempercepat pencapaian ini dalam 10 tahun ke depan dapat mempercepat pembukaan paket senilai $20 miliar yang dijanjikan tahun lalu oleh negara-negara Barat untuk mempercepat transisi ramah lingkungan di negara tersebut.

Kata para peneliti Nasional Sinyal-sinyal seperti ini dari Indonesia, eksportir batu bara termal terbesar di dunia dan salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia, dapat berdampak besar pada negara-negara lain seperti Afrika Selatan dan Vietnam. Hanya senyawa konversi energi.

Namun Mulyani memperingatkan bahwa hal ini akan mengharuskan donor Barat untuk mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara dalam tahap transisi, termasuk memberikan kompensasi kepada operator batu bara.

“Mereka tidak akan mengatakan oke, karena perubahan iklim itu baik, saya akan menyerahkan penghasilan saya selama 10 tahun. Ini tidak akan berhasil,” kata Mulyani, yang merupakan panelis di Berlin Global Dialog yang diselenggarakan oleh sekolah bisnis Jerman ESMT.

“Kita harus menghitung […] Siapa yang akan membayar kompensasi, siapa yang akan membayar, lalu apa risiko situasi ini.

Dia menyerukan taksonomi antara Global South dan Global North untuk mendefinisikan transisi hijau dengan lebih baik, karena khawatir investor Barat akan “dihukum” karena mendanai program pensiun batubara.

READ  Keadilan bencana stadion Piala Dunia U-20 Indonesia hilang | Berita Piala Dunia

Berbicara pada panel yang sama, Bernard Mensah, kepala Bank Internasional, menggemakan komentar Ibu Mulanyi: “Ada banyak ketidakpastian yang perlu terjadi di sektor keuangan, taksonomi, dan beberapa standar akuntansi. Mungkin membosankan tapi ramai di ibu kota yang membutuhkannya.

Investasi pada bahan bakar fosil seperti batu bara mendapat pengawasan ketat dari sektor keuangan.

Investigasi diterbitkan minggu ini oleh beberapa outlet, termasuk penjaga keamanan, Bank-bank Eropa membantu perusahaan bahan bakar fosil mengumpulkan lebih dari $1 triliun dari pasar obligasi global.

Awal bulan ini, kelompok lingkungan hidup mengajukan keluhan resmi kepada Bank Dunia atas pembiayaan bank-bank Eropa terhadap dua pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia.

Indonesia, yang baru-baru ini memulai perdagangan kredit emisi karbon dioksida dan telah menetapkan tujuan menjadi netral karbon pada tahun 2060, sedang melakukan lobi keras untuk mendapatkan pembiayaan yang lebih fleksibel.

Tak seorang pun ingin menemukan kotoran. Namun mendanai pembersihan adalah tugas yang penting.

Vera Songwe, Kepala Fasilitas Likuiditas dan Stabilitas Keuangan

Peralihan dari batubara, dimana lebih dari 10 persen penduduknya bekerja di beberapa provinsi, diperkirakan mempunyai dampak sosial yang besar.

Namun Indonesia hanya menerima sebagian kecil dari $20 miliar yang dijanjikan tahun lalu, karena adanya perbedaan pendapat mengenai penggunaan dana tersebut, kata Henning Klostein, direktur energi, iklim, dan sumber daya di konsultan risiko politik Eurasia.

“Orang-orang Eropa akan mengatakan: menggunakannya untuk turbin angin dan panel surya,” kata Glostein. Nasional.

“Indonesia mengatakan: mungkin kita akan membayarnya untuk teknologi penangkapan karbon atau kompensasi untuk operator batu bara. Anda harus menjelaskan prosesnya.”

Apa itu Keuangan Ramah Lingkungan?

Para pejabat Indonesia sebelumnya mengeluhkan lambatnya operasi JETP. Septian Hario Seto, Wakil Menteri Investasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, mengatakan kepada Reuters awal pekan ini bahwa negara-negara Barat belum siap membiayai proyek tersebut.

READ  Singapore Maritime bersiap majukan industri asuransi Indonesia

Septian mengatakan blok Barat, yang dipimpin oleh AS dan Jepang, telah mengatakan kepada Indonesia bahwa mereka lebih tertarik untuk mendanai proyek-proyek energi terbarukan secara komersial, namun menurutnya hal tersebut tidak diperlukan.

Afrika Selatan adalah negara pertama yang mencapai kesepakatan berdasarkan JETP, menerima komitmen keuangan sebesar $8,5 miliar pada tahun 2021, sementara Vietnam menerima $15,5 miliar pada perjanjian akhir tahun 2022.

Namun demikian, komentar Mulyani di Berlin kemungkinan besar akan mengarah pada pertemuan puncak PBB berikutnya yang dijadwalkan pada akhir November. Hal ini menandai langkah Indonesia menuju kesepakatan yang akan dipublikasikan pada pembicaraan iklim internasional.

“Mungkin ada pengumuman untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara mulai tahun 2030,” kata Clostein. Ia menambahkan, hal ini merupakan pencapaian yang luar biasa.

“Jika kita bisa mengeluarkan $20 miliar, itu akan luar biasa,” katanya. “Tidak ada yang bisa menghentikan negara-negara lain untuk mendapatkannya juga.”

Ekonom Vera Songwe mengatakan bahwa untuk mempercepat pembiayaan tersebut, perlu ada “perbincangan yang lebih baik” tentang bagaimana membiayai industri-industri yang menghasilkan polusi untuk sementara waktu menuju transisi ke energi yang lebih ramah lingkungan. Nasional.

“Kami harus menjelaskan bahwa ini adalah sebuah kontinum,” kata Ms. Songwe, ketua dewan Fasilitas Likuiditas dan Keberlanjutan yang dirancang oleh PBB.

“Masyarakat lebih tertarik untuk mendanai energi terbarukan. Tak seorang pun ingin mencari sumber daya yang buruk. Namun pendanaan untuk membersihkan sumber daya kotor adalah tugas yang penting.”

Diperbarui: 28 September 2023, 19:29