Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

VinFast memperluas jejak EV-nya, berinvestasi di India dan india

VinFast memperluas jejak EV-nya, berinvestasi di India dan india

VinFast memperluas investasinya senilai ratusan miliar dolar di India dan india.
VinFast memperluas investasinya senilai ratusan miliar dolar di India dan india. (Gevato/WikimediaCommons)

Produsen kendaraan listrik asal Vietnam, Vinfast, memperluas jejak kendaraan listriknya dan mendirikan fasilitas senilai ratusan miliar dolar di India dan india.

Winfast, Tesla-nya Vietnam

Winfast Automotive Vietnam adalah produsen otomotif di bawah Winggroup. Ini adalah salah satu perusahaan swasta terbesar di negara ini. Produsen mobil EV ini bertujuan untuk menjadi merek otomotif besar pertama di Asia Tenggara.

Sebuah perusahaan manufaktur mobil Kendaraan listrik yang sangat terspesialisasi. Menggunakan komponen berkualitas tinggi untuk menjamin keamanan, keandalan, dan kenyamanan di setiap perjalanan.

Didirikan pada tahun 2017, produsen mobil listrik ini meluncurkan dua kendaraan pertamanya – Sedan VinFast Lux A2.0 dan SUV VinFast Lux SA2.0. Mitra internasional dan perusahaan desain membantu membuat mobil tersebut.

Setelah itu, perusahaan mobil kendaraan listrik memperluas lini produknya. Ia juga memproduksi berbagai kendaraan termasuk skuter dan mobil listrik.

Investasi EV India

Satu-satunya perusahaan kendaraan listrik di Vietnam akan menginvestasikan $500 miliar untuk mendirikan fasilitas kendaraan listrik di Tamil Nadu, India. Menurut pernyataan bersama, Winfast akan memiliki investasi $200 miliar. Mereka ingin meningkatkan komitmennya menjadi $500 miliar dalam lima tahun pertama program ini.

Pembangunan kendaraan listrik dan baterai akan dimulai tahun ini dan akan membantu menciptakan 3.000 hingga 3.500 lapangan kerja lokal. Pabrik manufaktur akan segera hadir di Tuticorin. Proyek ini diharapkan menjadi pusat manufaktur kendaraan listrik kelas satu yang mampu memproduksi 150.000 kendaraan listrik per tahun.

Di India, kendaraan listrik menyumbang kurang dari 2% dari lebih dari empat juta penjualan mobil tahun lalu. Pemerintah bertujuan untuk mendongkrak penjualan dengan menggarap insentif dan promosi untuk menarik lebih banyak pembeli kendaraan listrik.

READ  ExxonMobil menyelesaikan kasus penyiksaan puluhan tahun dengan penduduk desa Indonesia

“Perusahaan asing yang ingin mengganggu pasar di India harus mencari produksi dalam negeri.” Kata Sasidhar Kakanthi JayakumarSeorang peneliti di Digital Futures Lab, jaringan penelitian yang berbasis di India.

Pemerintah akan meluncurkan skema subsidi bagi produsen peralatan asli kendaraan listrik. Mereka harus memiliki setidaknya 50% suku cadang mobil yang dibuat di dalam negeri dan diproduksi secara lokal.

Selain itu, mereka akan menawarkan berbagai opsi pembiayaan kepada pembeli kendaraan listrik. Hal ini termasuk pengecualian pajak jalan raya, biaya pendaftaran, akses terhadap pinjaman berbunga rendah dan diskon langsung.

Investasi EV Indonesia

Winfast juga memiliki investasi awal sebesar $1,2 miliar untuk mendirikan pabrik perakitan di Bekasi, Jawa Barat. Pabrik tersebut akan menjadi basis produksi regional produsen mobil untuk kendaraan listrik berpenggerak kanan.

Menurut Surachman Nugroho, direktur pemasaran VinFast Indonesia, yang akan memasok kendaraan listrik setir kanan ke negara-negara termasuk Australia, Singapura, Thailand, dan Malaysia. Pabrik perakitan tersebut akan menempati lahan seluas 200 hektar untuk memproduksi baterai EV dan skuter listrik, katanya.

Ketua Vingroup Pham Nhat Vuong Le Thi menggantikan Thu Thuy sebagai kepala eksekutif dan yang terakhir menjadi ketua. Nguyen Thi Lan Anh akan menggantikan David Mansfield sebagai Direktur Keuangan baru.