Oktober 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia adalah pusat utama untuk baterai mobil dan EV: The Jakarta Post

Jakarta (Jakarta Post / Asia News Network): Indonesia telah mengambil langkah besar pertama untuk menjadi pusat manufaktur baterai mobil dan kendaraan listrik (EV) di Asia Tenggara dengan membangun pabrik baterai mobil senilai $ 1,1 miliar di Asia Tenggara. Karawang, Jawa Barat, pekan lalu dijadwalkan mulai produksi pada pertengahan 2024.

Pabrik tersebut, perusahaan patungan antara LG Energy Solutions Korea Selatan dan Perusahaan Baterai milik negara Indonesia sebagai bagian dari rencana investasi US $ 9,8 miliar, akan memiliki kapasitas awal 10 gigawatt jam nikel-kobalt-mangan-aluminium. Sel baterai lithium ion memberi daya hingga 150.000 EV.

Namun pembangkit tersebut pada akhirnya dirancang untuk memiliki kapasitas 30 GWh. Dengan 25 persen cadangan nikel dunia yang merupakan 40 persen dari produk dasar baterai lithium, Indonesia benar-benar memiliki keunggulan komparatif yang sangat besar, menjadikannya tidak hanya salah satu produsen baterai mobil terbesar di dunia, tetapi juga basis manufaktur besar untuk EV. .

Karena ekonomi utama di kawasan itu berjanji untuk mencapai netralitas karbon, para analis memperkirakan bahwa penjualan listrik Asia akan meningkat hampir 25 persen pada tahun 2022: Jepang dan Korea Selatan pada tahun 2050, China pada tahun 2060 dan Indonesia pada tahun 2070.

Investasi besar Korea dalam produksi baterai mobil dan EV merupakan langkah strategis bagi produsen mobil Korea untuk mendapatkan pangsa besar pasar mobil di Indonesia yang sebagian besar dikuasai oleh perusahaan Jepang.

Produksi aki mobil akan menjadi terobosan besar dalam pengembangan pengolahan bijih nikel atas dan bawah.

Sebagai bagian dari implementasi Undang-Undang Pertambangan 2019 yang menghentikan ekspor bijih mineral, investor terutama dari China bergegas untuk memproduksi smelter nikel.

READ  Produsen Generator Oksigen Cina Melihat Meningkatnya Pesanan Dari Indonesia, Myanmar

Menurut Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, tiga smelter di Morovali, Sulawesi Tengah memproduksi dan mengekspor nikel pig iron dan baja lembaran, dan lebih dari 30 smelter sedang dibangun di Kalimantan, Sulawesi Tengah, Selatan dan Tenggara. Pulau Halmahera di Maluku Utara.

Pemerintah mengharapkan percepatan produksi EV dan dorongan kuat untuk tenaga surya untuk secara drastis mengurangi impor minyak terbesar Indonesia dan mengurangi emisi karbonnya.

Namun masalahnya, sebagian besar smelter nikel yang sudah beroperasi dan yang sedang dibangun dirancang untuk menghasilkan listrik dari batu bara.

Misalnya, pembangkit listrik tenaga batu bara di Morowali harus diperluas menjadi sekitar tiga megawatt.

Kurangnya pembangkit listrik dengan menggunakan energi terbarukan merupakan masalah utama dalam pengembangan industri pertambangan atas dan bawah. Pembangkit listrik biasanya menyumbang 30 hingga 35 persen dari total investasi baja.

Dilema adalah bahwa energi terbarukan, seperti tenaga air dan energi panas bumi, tidak selalu tersedia di dekat tambang nikel. Tapi pemerintah hanya mengesampingkan masalah energi ini dan tidak bisa terus menggunakan batu bara dalam jumlah besar.

Baterai mobil atau EV produksi Indonesia sebagian besar berbahan bakar fosil dan tidak akan diterima oleh pasar internasional.

Sementara peleburan nikel dan produksi baterai mobil sering kali menggunakan bahan bakar fosil, mempromosikan EV sebagai pengurangan emisi karbon mungkin tidak seefektif itu.