Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pertamina sedang dalam pembicaraan dengan Shell untuk membeli saham Masela di Indonesia

Perusahaan energi yang didukung negara, Pertamina, telah memulai pembicaraan resmi dengan Shell (LON:Kerang) untuk mengakuisisi 35% saham supermajor Anglo-Belanda di proyek LNG Abadi yang belum dikembangkan di blok lepas pantai Masela, Indonesia.

“Kami sudah masuk ke dalam penawaran yang tidak mengikat dan sekarang sedang dalam tahap negosiasi,” kata Direktur Pertamina Hulu Energi Vigo Mikantoro kepada wartawan, Rabu.

Inpex Jepang (TYO: TYO:1605)

Jika akuisisi disetujui dan dituntaskan, Pertamina nantinya dapat mendivestasikan sebagian sahamnya di Masela untuk membentuk konsorsium yang terdiri dari dua atau tiga perusahaan. ExxonMobil (NYSE:XOM) dan Petronas telah dikaitkan untuk potensi saham dalam pengembangan gas alam cair (LNG) Abadi.

“Kalau Pertamina mau mundur, itu urusan belakangan. Sekarang harus lebih dari 35% [Shell’s share]. “Masalahnya, apakah tawaran Pertamina cocok dengan Shell atau tidak,” kata Duduka kepada media setempat.

Menurut regulator hulu SK Mikas, Shell telah menginvestasikan $1,4 miliar di blok Masela dan Pertamina diperkirakan akan membayar jumlah ini atau lebih untuk mengakuisisi kepentingan Shell.

SKK Migas mengatakan, selain dana untuk mengakuisisi 35% saham, penerus Shell harus menyiapkan belanja modal minimal US$6,3 miliar selama lima tahun pertama untuk mengembangkan wilayah kerja minyak dan gas. SKK Migas mendasarkan perkiraan ini pada rencana pengembangan LNG Abadi yang paling baru disetujui yang membutuhkan investasi sebesar $19,8 miliar.

Namun, operator proyek Inpex diharapkan segera mengajukan rencana pengembangan baru yang mencakup komponen penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS). Diperkirakan akan menaikkan biaya setidaknya $ 1,2 miliar hingga $ 1,4 miliar.

SKK Migas juga mengatakan bahwa pemerintah bersedia lebih fleksibel untuk membantu meningkatkan keekonomian dari rencana pembangunan yang telah terhenti selama bertahun-tahun.

READ  Kematian COVID-19 di Indonesia mencapai level tertinggi baru

Pengembangan blok tersebut penting karena Indonesia berupaya meningkatkan produksi gas hulu secara signifikan pada dekade ini. sebagai Energy Voice dilaporkan sebelumnya, 35% saham Shell di blok Masela lepas pantai Indonesia bernilai antara $800 juta dan $1 miliar. Namun terlepas dari kedekatan blok tersebut dengan pasar permintaan Asia, Menemukan pembeli untuk salah satu cadangan gas terbesar di dunia yang belum dikembangkan terbukti sulit.

Indonesia bertujuan untuk menggandakan produksi gas alam dari 6,5 miliar kaki kubik per hari (cf/d) menjadi 12 miliar cf/d pada tahun 2030. Untuk mencapai tujuan itu adalah proyek gas raksasa yang belum berkembang seperti Masela milik Inpex dan IDD milik Chevron. Lanjutkan dengan cepat.

Masalahnya adalah bahwa proyek-proyek ini terhenti dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar karena campur tangan politik dan kecenderungan yang berkembang ke arah nasionalisme sumber daya di bawah pengawasan Presiden Joko Widodo sejak ia berkuasa pada Oktober 2014.

Proyek pencairan darat 9,5 juta ton per tahun (mtpy) yang diusulkan Abadi akan menantang secara teknis dan diperkirakan menelan biaya sekitar $18 miliar hingga $20 miliar sebelum gagasan CCS dipertimbangkan – sekarang dianggap sebagai persyaratan untuk net zero global . Aspirasi. Proyek tersebut mencakup unit FPSO besar yang mampu menangani hingga 51 juta cc/hari gas dan 36.000 bpd kondensat, serta saluran pipa saluran air dalam dari lapangan Abadi ke fasilitas pencairan yang diusulkan di Yamdena di Tanimbar yang terpencil. Kepulauan.

Direkomendasikan untukmu