Oktober 22, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wild Digital Indonesia edisi ke-4 ditutup dalam 2 hari dengan 800+ peserta, 70+ pembicara, dan 20+ sesi

Hak Cipta 2021 PR Newsletter. Seluruh hak cipta
2021-09-22

  • Pemimpin John Riots, Abhik Anand, George Hendrat Dan mengguncang percakapan panggung utama
  • Myropin Indonesia memenangkan Piala Dunia Terbuka Regional

Kuala Lumpur Malaysia, 22 September 2021 /PRNewswire / – Wild Digital Indonesia Konferensi 2021 – Dioperasikan oleh konferensi teknologi utama di kawasan ini Grup kecap, Kembali ke 4thNS Edisi setelah jeda satu tahun. Acara – Hampir terjadi 8-9 September 2021, Melihat 800+ peserta, 70+ pembicara, dan 20+ sesi langsung dalam dua hari – Diluncurkan dengan Panel Powerhouse Angiti Bose, salah satu pendiri dan CEO Jilingo, Dalam percakapan dengan moderator Swita Alizjabana, CEO Grup GCM.

Covid menjadi titik terobosan besar bagi banyak start-up dan mampu mengubah survivor menjadi peluang emas untuk diversifikasi dan ekspansi. Sebagai Asia Tenggara Ekonomi pasar terbesar, Indonesia Ini memiliki andil dalam memproduksi unicorn paling populer di kawasan ini dan bintang teknologi baru, dan terus melakukannya meskipun di masa-masa yang luar biasa ini.

Tema Indonesia: Mendorong Asia Tenggara, Pembangkit Tenaga Digital Berikutnya Konferensi ini menggali proses, keberhasilan, dan tantangan wirausahawan – menyoroti perusahaan rintisan dan perusahaan yang menjadikan mereka pemimpin industri.

Pembicara khusus meliputi:

  • John Riots: Adalah CEO Lipo Karawasi dan Managing Partner Ventura Capital
  • Pose Angi: Co-founder dan CEO Jilingo
  • Steven Wongchordjo: Pendiri dan CEO Super
  • Tessa Wijaya |: Salah satu pendiri Gentit & COO
  • Sandy Bermudi: CFO JD.ID
  • Armon Wahudi Hortono: Wakil Presiden Direktur BCA
  • Svita Alizjabana: CEO Grup GCM
  • Cinta Norfaxia: Co-founder dan co-CEO Lemonillo
  • Juan Yang: CTO Kudadangada
  • Leo Jiang: Chief Digital Officer, APAC awan hawaii
  • Eddie Zulistio: CEO GoPlay
  • Kenneth Low: SoftBank Ventures adalah CEO Asia
  • Jodi Hernadi: Ketua MIKTI
  • George Hendrat: CEO Tiket.com
READ  AUKUS dan Kunming-172: Peringatan untuk Indonesia

Lihat urutan pembicara lengkap di sini.

Beberapa kutipan penting dari sesi masing-masing:

John Riots, CEO Lipo Karawasi dan Managing Partner Ventura Capital: “Saya pikir bisnis kami telah sukses selama empat, lima dekade terakhir Indonesia Ini tentang inovasi. Perubahan inovatif dan layanan yang berkembang Indonesia Menengah, kelas menengah. Teknologi telah membuat perubahan lebih relevan. Itu menjadi tantangan bagi kami. Di saat seperti ini, kita harus tetap aktif dan inovatif. “

Angiti Bose, Co-Founder dan CEO Jilingo: “Kami adalah komunitas orang-orang teknologi untuk menciptakan sesuatu bagi dunia yang dapat menjadi cerita besar di bidang manufaktur dan teknologi P2B.”

Armon Wahudi HortonoWakil Presiden Direktur BCA: “Ini adalah tim … tim dengan pola pikir yang tepat yang menciptakan solusi berkelanjutan, tidak peduli berapa pun usia dan tahun pelanggannya. Ini adalah orang – produk dan inovasi terpenting Anda.”

Anastasia Wipowo, CFO Lazada Indonesia: “Menjadi CFO di eCommerce dan perusahaan tradisional sangat berbeda. Sebagai orang keuangan. Kami melihat sesuatu dari (sisi) historis. Apa tren historisnya? Tapi di e-commerce, Anda tidak bisa melakukan itu. Ketika Anda membuat perkiraan kamu harus benar-benar maju….”

George Hendrat, CEO Tiket.com: “Apa yang Anda lakukan secara berbeda akan menentukan bagaimana kita akan keluar dari krisis. Dan awalnya kami memutuskan bahwa kami perlu tumbuh lebih cepat daripada pasar.”

Charles Kinot, Pendiri dan CEO OnlinePajak: “Kita perlu membawa hak untuk membayar pajak. Dan jika teknologi blockchain mengumpulkan dan mengirimkan dari ujung ke ujung dalam pengeluaran pendapatan pemerintah, itu adalah sebuah revolusi.”

Jasmine Wijesinghe, Kantong Plastik Pi Pi dan Pendiri Utopia: “Menemukan suara sejati Anda. Mampu merasa bersih dalam tujuan dan visi orang.”

READ  Hawaii perkuat kontribusi dan kerja sama dalam keamanan siber Indonesia

Myropin akan bertanding di StripUp World Cup Grand Final

Startup ini diselenggarakan bersama dengan Piala Dunia – dipimpin oleh Pegasus Tech Ventures, VC berbasis Silicon Valley–Stadion gangguan awal (SDA) bertujuan untuk menemukan awal yang terbaik dan paling mengganggu di kawasan ini. SDA tahun ini merangkap sebagai wilayah Indonesia untuk Piala Dunia Startup, dan terbuka untuk memulai dari posisi vertikal dan keuangan apa pun yang terkait dengan teknologi. Indonesia. 10 finalis akhirnya terpilih untuk melakukan pitch selama region. Temukan 10 finalis teratas di sini.

Setelah melalui babak seleksi yang ketat, Myropin terpilih sebagai pemenang regional. Perwakilan CEO & Co-Founder Siddharth Kumar Selama pitch, Myropin menyediakan pekerja kerah biru pra-penyaringan untuk jangka panjang dan pendek, seperti yang dipersyaratkan oleh bisnis Indonesia. Mereka sekarang akan bersaing di Grand Final Piala Dunia Startup September 2022 Untuk kesempatan memenangkan satu juta dolar dalam dana investasi.

Kartu digital tersedia untuk digital Indonesia 2021

Mereka yang melewatkan pembelian tiket konferensi dapat mengakses pemutaran melalui kartu digital baru Wild Digital. Untuk US$69 Dengan satu pass, Anda akan menerima:

  1. 45 hari akses sesuai permintaan ke semua konten utama (11+ jam konten)
  2. Diskon 10% untuk Wild Digital Asia Tenggara 2021

Untuk informasi lebih lanjut di atas, silakan kirim email ke [email protected] atau Klik disini.

Digital Asia Tenggara 2021 terjadi November ini

Sementara konten Indonesia-sentris menjadi agenda pada bulan September ini, kami akan membahas perubahan paradigma dalam lanskap teknis dalam gambaran besar pada bulan November. Asia Tenggara-Mendukung studi simultan tentang hubungan yang saling terkait secara intrinsik antara beberapa negara Asia Tenggara di kawasan ini.

Oleh karena itu, Wild Digital Southeast Asia 2021 berlangsung dari 9-12 November, dan diharapkan 1500+ peserta, 80+ pembicara, dan 40+ sesi siaran langsung dapat dilihat dalam 4 hari.

READ  Indonesia telah gagal memberikan jalur hijau bagi industri - diplomasi

Nantikan pembaruan lebih lanjut di konferensi kami yang akan datang Di Sini.

###

Tentang Grup Ketcha

Didirikan pada tahun 1999, Grup Ketcha adalah salah satu grup Internet yang paling mapan Asia Tenggara. Tampilan tim Wiraswasta dulu Dan mereka telah menciptakan dan berinvestasi di perusahaan teknologi yang mengganggu di seluruh dunia selama lebih dari 20 tahun. Asia Tenggara Dan Australia.

Sejak awal, Grup Ketcha telah menyelesaikan lebih dari 70 transaksi perusahaan, membawa enam perusahaan ke daftar publik atau penjualan sejak awal, dengan nilai total US $ 1 miliar. Di dalam Februari 2021, Perusahaan Investasi Ketcha Terdaftar Ketcha, a US$300 juta Special Purpose Acquisition Company (SPAC) di NYSE untuk mengintegrasikan bisnis di sektor ekonomi baru. Baru-baru ini, Catcho berinvestasi di Carsom, Asia Tenggara Situs e-commerce mobil terintegrasi terbesar dan Malaysia Unicorn teknis pertama.

Belajarlah lagi: www.catchagroup.com

Tentang digital

Sejak 2015, Wild telah mendorong visi Grup Ketcha, yang mendukung penyediaan platform bagi wirausahawan digital. Asia Tenggara Konferensi Teknologi Utama. Jaringan pemimpin, investor, dan CEO Wild Digital yang komprehensif memberi peserta kesempatan untuk mendapatkan wawasan terbaik tentang masa depan teknologi dan kreativitas digital di satu tempat.

Menjadi bagian dari ekosistem Wild Digital menghubungkan Anda dengan beberapa pemikir terbaik dalam ekosistem digital – sementara pada saat yang sama berbagi visi yang berani dan liar tentang membangun komunitas dan menciptakan perusahaan besar yang mengganggu.

Instagram: www.instagram.com/wilddigital
Facebook: www.facebook.com/wearewilddigital
Indonesia: www.twitter.com/weRwilddigital
LinkedIn: www.linkedin.com/in/wilddigital
Situs web: www.wilddigital.com

Sumber Wild Digital