Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

IndiGo akan memperluas operasi internasional dengan penerbangan ke Indonesia dan Saudi, kata CEO

IndiGo akan memperluas operasi internasional dengan penerbangan ke Indonesia dan Saudi, kata CEO

IndiGo berencana meluncurkan penerbangan ke Bali, Indonesia dan Madinah di Arab Saudi pada tahun keuangan saat ini seiring dengan perluasan jaringan IndiGo, kata CEO Peter Elbers baru-baru ini. Dia menambahkan bahwa maskapai ini berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target mengangkut 100 juta penumpang pada tahun fiskal ini.

Elbers mengatakan rencana ekspansi IndiGo untuk tahun keuangan saat ini termasuk pengenalan penerbangan ke Bali, Indonesia dan Madinah di Arab Saudi. Maskapai ini mengangkut 26 juta penumpang dan membukukan laba bersih sebesar Rs 189 crore pada kuartal September.

Tahun anggaran berjalan berakhir pada tanggal 31 Maret 2024. Saat ini, IndiGo terbang ke 32 tujuan internasional dan 85 tujuan domestik dan mengoperasikan lebih dari 1,900 penerbangan setiap hari. Ia juga memiliki codeshare internasional dengan berbagai maskapai penerbangan.

IndiGo memperkirakan pesanan pesawat A321 XLR akan tiba pada akhir tahun 2024 atau awal tahun 2025. “XLR akan membantu memperluas jangkauan kami…ketika XLR hadir, hal ini akan membawa kami lebih jauh ke Eropa, ke tempat-tempat seperti Athena…hal ini dapat membawa kami lebih jauh ke Asia, ke tempat-tempat seperti Seoul,” kata Elbers.

Baru-baru ini, dengan meningkatnya kekhawatiran tentang kelelahan di kalangan pilot, Elbers mengatakan masalah ini memerlukan pendekatan yang lebih hati-hati, holistik, dan mendalam. Belakangan ini, isu kelelahan di kalangan pilot semakin mengemuka, terutama setelah seorang pilot IndiGo terjatuh hingga tewas di boarding gate bandara Nagpur.

READ  WFIS memfasilitasi integrasi teknologi Indonesia dan FSI yang sangat disruptif

Saat berinteraksi dengan wartawan di sini pada hari Senin, Elbers mengatakan maskapai tersebut telah memperkenalkan alat untuk menganalisis kelelahan di kalangan pilot. “Cara terbaik untuk meningkatkan keselamatan adalah dengan melakukan tindakan yang transparan… Kami menganggap serius konsep (kelelahan pilot)”.