Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dua jurnalis tewas di Gaza, salah satunya adalah putra seorang koresponden Al Jazeera

Dua jurnalis tewas di Gaza, salah satunya adalah putra seorang koresponden Al Jazeera

Hingga hari Sabtu, setidaknya 70 jurnalis dan profesional media Palestina ditangkap Dia terbunuh Di Gaza, beberapa jurnalis saat meliput konflik, beberapa lainnya saat mereka berada di rumah atau mengungsi bersama keluarga mereka, menurut Komite Perlindungan Jurnalis, yang mengatakan bahwa mereka juga sedang menyelidiki “beberapa” laporan lain mengenai jurnalis yang terbunuh.

Kematian mereka membuat sulitnya memperoleh informasi mengenai skala dan kehancuran pertempuran, masalah ini diperparah dengan memburuknya jaringan komunikasi dan kurangnya izin dari Israel dan Mesir bagi jurnalis asing untuk memasuki Gaza.

Kantor media pemerintah yang dikuasai Hamas di Gaza menggambarkan pembunuhan Dahdouh dan Soraya sebagai upaya lain untuk “mengintimidasi jurnalis” dan “menghilangkan kebenaran” dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu.

Keluarga Wael Al-Dahdouh, kepala biro Al-Jazeera Arab di Gaza, mengungsi di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah pada akhir Oktober setelah dievakuasi dari rumah mereka di Kota Gaza. Al Jazeera melaporkan pada saat itu bahwa di sinilah serangan udara Israel menghantam mereka. Dia melaporkan secara langsung ketika dia mengetahuinya.

Bulan lalu, Wael Al-Dahdouh terluka, dan operator kameranya terbunuh, setelah apa yang dikatakan Al Jazeera sebagai serangan pesawat tak berawak terhadap sebuah sekolah yang berubah menjadi tempat penampungan di Khan Yunis tempat mereka bekerja. Al Jazeera melaporkan bahwa serangan itu juga merupakan serangan Israel.

Hamza Al-Dahdouh juga meliput serangan udara tersebut. Beberapa jam sebelum kematiannya, Hamzah, yang menggambarkan dirinya di Instagram sebagai seorang fotografer, jurnalis, fotografer dan produser, muncul di belakang kamera, Posting foto Dari gedung-gedung yang hancur di Gaza dan seorang rekan yang mengenakan rompi antipeluru bertanda “Pers” menyiarkan dari jalan yang dipenuhi puing-puing.

READ  Macron mengesampingkan parlemen untuk memaksa reformasi sistem pensiun yang tidak populer

Pada hari Sabtu, Hamzah memposting foto ayahnya. Ia menulis: “Jangan putus asa akan kesembuhan, jangan putus asa akan rahmat Tuhan, dan yakinlah bahwa Tuhan akan membalas kebaikanmu atas kesabaranmu.”

Ayahnya menjawab dalam postingannya sendiri: “Semoga Tuhan melindungimu.”