Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ilmuwan menanam tanaman di tanah bulan, stasiun bulan berikutnya

Ilmuwan menanam tanaman di tanah bulan, stasiun bulan berikutnya

CAPE CANAVERAL, Florida (AP) – Untuk pertama kalinya, para ilmuwan menanam tanaman di tanah dari bulan yang dikumpulkan oleh astronot Apollo NASA.

Para peneliti tidak tahu apakah ada sesuatu yang akan tumbuh di debu bulan dan ingin melihat apakah itu dapat digunakan untuk menanam makanan oleh generasi penjelajah bulan berikutnya. Hasilnya mengejutkan mereka.

“Sapi suci. Tanaman benar-benar tumbuh di benda-benda bulan. Apakah kamu bercanda?” kata Robert Ferrell dari Institut Ilmu Pangan dan Pertanian Universitas Florida.

Ferrell dan rekan-rekannya menanam selada di tanah bulan yang dibawa kembali oleh Neil Armstrong dari Apollo 11, Buzz Aldrin, dan penjelajah bulan lainnya. Kabar baiknya: Semua benih telah berkecambah.

Kelemahannya adalah bahwa setelah minggu pertama, kekasaran dan karakteristik lain dari tanah bulan memberi tekanan pada gulma berbunga kecil sampai-sampai mereka tumbuh lebih lambat daripada bibit yang ditanam di tanah bulan yang palsu dari tanah. Sebagian besar tanaman bulan akhirnya kerdil.

Hasilnya dipublikasikan Kamis di jurnal Communications Biology.

Semakin lama tanah terpapar radiasi kosmik dan angin matahari di Bulan, semakin buruk penampilan tanaman. Sampel Apollo 11 – yang terpapar lebih dari dua miliar tahun yang lalu ke unsur-unsur karena permukaan Laut Ketenangan yang lebih tua – adalah yang paling tidak cocok untuk pertumbuhan, menurut para ilmuwan.

“Ini adalah langkah maju yang besar untuk mengetahui bahwa Anda dapat menanam tanaman,” kata Simon Gilroy, ahli biologi tanaman ruang angkasa di University of Wisconsin-Madison, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Langkah nyata berikutnya adalah pergi dan melakukannya di bulan.”

Debu bulan dipenuhi dengan pecahan kaca kecil dari dampak mikrometeorit yang mencapai mana-mana di pendarat bulan Apollo dan mengenakan pakaian antariksa untuk berjalan di bulan.

READ  5.500 spesies baru virus RNA ditemukan di lautan - menelusuri asal usul virus dan asal usul kehidupan

Salah satu solusinya mungkin menggunakan tempat geologis yang lebih muda di Bulan, seperti aliran lava, untuk menggali tanah yang dibudidayakan. Lingkungan juga dapat dimodifikasi, mengubah campuran nutrisi atau menyesuaikan pencahayaan buatan,

Hanya 842 pon (382 kilogram) batu bulan dan tanah yang dikembalikan oleh enam kru Apollo. Beberapa debu bulan tertua ditaburkan pada tanaman di bawah karantina dengan astronot Apollo di Houston setelah mereka kembali dari bulan.

gambar mini video youtube

Sebagian besar bunker bulan tetap tertutup, memaksa para peneliti untuk bereksperimen dengan tanah simulasi yang terbuat dari abu vulkanik di Bumi. NASA akhirnya mendistribusikan 12 gram kepada para peneliti Universitas Florida awal tahun lalu, dan penanaman yang sangat dinanti-nantikan itu terjadi Mei lalu di laboratorium.

NASA mengatakan waktu percobaan semacam itu akhirnya tepat, karena badan antariksa itu berupaya mengembalikan astronot ke Bulan dalam beberapa tahun.

Situasi ideal, kata para ilmuwan, adalah bagi astronot masa depan untuk memanfaatkan pasokan kotoran lokal yang tak ada habisnya yang tersedia untuk pertanian dalam ruangan dengan imbalan menciptakan sistem hidroponik atau sistem air secara keseluruhan.

“Fakta bahwa segala sesuatu telah berkembang berarti kita memiliki titik awal yang sangat baik, dan pertanyaannya sekarang adalah bagaimana kita dapat meningkatkan dan meningkatkan,” kata Sharmila Bhattacharya, ilmuwan program astrobiologi NASA.

Ilmuwan Florida berharap untuk mendaur ulang tanah bulan mereka akhir tahun ini, menanam lebih banyak selada sebelum pindah ke tanaman lain.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Divisi Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.