Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Iklan iPad baru Apple membuat kreativitas penonton…datar

Iklan iPad baru Apple membuat kreativitas penonton…datar

Tanduk adalah hal pertama yang harus dihancurkan. Sebuah pemadat industri kemudian meratakan deretan kaleng cat, mengikat piano, dan meratakan apa yang tampak seperti patung marmer. Dalam tindakan penghancuran terakhir, dia mengeluarkan emoji berbentuk bola kuning.

Saat kompresor naik, produk terbaru Apple terungkap: iPad Pro yang diperbarui.

CEO Apple Tim Cook menerbitkan iklan berjudul “Crush” pada hari Selasa setelah perusahaan mengadakan acara untuk mengumumkan tablet baru. “Perkenalkan iPad Pro baru: produk tertipis yang pernah kami ciptakan,” tulis Mr. Cook. “Bayangkan saja semua hal yang akan digunakan untuk menciptakannya.”

Selama beberapa dekade, Apple telah menjadi yang terdepan bagi kelas kreatif. Perusahaan ini memikat para desainer, musisi, dan editor film dengan janji bahwa produk mereka akan membantu mereka “berpikir secara berbeda”.

Namun beberapa materi iklan mengambil pesan berbeda dari iklan iPad satu menit. Alih-alih melihat perangkat yang dapat membantu mereka berkreasi, seperti yang disarankan oleh Cook, mereka melihat metafora tentang bagaimana perusahaan teknologi besar dapat memperoleh keuntungan dari pekerjaan mereka dengan menghancurkan atau mengkooptasi alat-alat teknis yang telah digunakan umat manusia selama berabad-abad.

Gambaran ini sangat meresahkan ketika para seniman khawatir bahwa kecerdasan buatan generatif, yang dapat menulis puisi dan membuat film, dapat merampas pekerjaan mereka.

“Kekejamannya luar biasa,” kata Justin Ouellette, perancang perangkat lunak di Portland, Oregon, yang mengerjakan pekerjaan animasi dan merupakan pengguna lama Apple. “Banyak orang melihat ini sebagai pengkhianatan terhadap komitmennya terhadap ekspresi kreatif manusia dan ketidakpeduliannya terhadap tekanan yang dirasakan para seniman saat ini.”

Apple tidak menanggapi permintaan komentar.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian kesalahan promosi yang dilakukan perusahaan yang secara luas dianggap sebagai raksasa pemasaran. itu Memasarkan perangkat Apple Vision Pro, yang dirilis pada bulan Januari, berjuang untuk membantu perangkat ini menjangkau banyak pelanggan. Tahun lalu, Apple dikritik karena membuat sketsa aktor yang aneh Octavia Spencer sebagai Ibu Pertiwimendominasi rapat perusahaan tentang upaya perusahaan untuk menjadi netral karbon pada tahun 2030.

READ  Pixel 6a mendapatkan sensor sidik jari baru dan peluncuran yang lebih luas di 14 negara

Apple telah dipandang sebagai visioner periklanan sejak tahun 1980an. Iklan Super Bowl “1984” yang memperkenalkan komputer Macintosh adalah salah satu iklan paling terkenal sepanjang masa. Iklan tersebut, yang dikembangkan oleh agensi Chiat/Day, menunjukkan seorang aktor melemparkan palu godam ke layar yang menampilkan wajah karakter “Big Brother” yang dimaksudkan sebagai metafora untuk IBM.

Ketika Steve Jobs kembali ke Apple pada tahun 1997 setelah 12 tahun berlalu, dia berusaha mendapatkan kembali keajaiban pemasarannya. Dia dan Lee Clow, desainer iklan di balik trailer “1984”, mengembangkan bersama “Ubah cara berpikirmu” kampanye. Ini membuka jalan bagi situs “Dapatkan Mac” yang populer, termasuk Mac dan PCdan yang asli iklan iPhoneyang menunjukkan orang-orang di film klasik dan acara TV mengangkat telepon dan berkata “halo”.

Bagian pemasaran Apple telah menyajikan produknya dengan cara yang mudah digunakan. PC dan ponsel Android digambarkan sebagai perangkat bagi manajer bisnis yang mengerjakan spreadsheet, sedangkan Mac dan iPhone adalah alat untuk editor film, fotografer, dan penulis.

Namun periklanan Apple tidak merata selama sepuluh tahun terakhir ini. Dia Dia memenangkan kampanye tahun 2012 Yang memamerkan para “jenius” Apple Store di pesawat. Kritikus kemudian menolak tempat bertajuk “Dirancang oleh Apple di California” sebagai “tak berdaya“.

Setelah kesalahan langkah tersebut, Cook mengalihkan pengawasan periklanan dari Phil Schiller, kepala pemasaran perusahaan yang sudah lama menjabat, ke Tore Mehren, mantan presiden dan direktur kreatif di Gray, biro iklan yang mendirikan perusahaan e-commerce kecil tersebut.

Di bawah kepemimpinan Bapak Myhren, yang bergabung pada tahun 2016, Apple telah mengembangkan beberapa iklannya dengan tim kreatifnya sendiri dan lainnya bekerja sama dengan agensi luar, Media Arts Lab. Dia mendapat penghargaan di Cannes Lions Awards, acara terkemuka di industri periklanan, untuk sebuah tempat di AirPods yang disebut “Bounce”, yang menunjukkan seorang pria melompat di trotoar sambil mendengarkan musik. Tahun lalu, Apple dinobatkan sebagai Creative Brand of the Year untuk iklan “RIP Leon”, di mana seorang pria mengirimkan pesan iPhone yang mengatakan bahwa seekor kadal yang dirawatnya telah mati, lalu menghapusnya ketika kadal tersebut tiba-tiba terjatuh dari punggungnya.

READ  Sony sekali lagi memuji pembalikan "irasional" regulator Inggris atas kesepakatan Microsoft Activision

Mr Myhren dan Media Arts Lab tidak menanggapi permintaan komentar tentang siapa yang berada di balik iklan “Crush”.

Michael J. Miraflor, chief brand officer di Hannah Gray, sebuah perusahaan modal ventura, mengatakan di Channel

“Ini tidak membosankan atau biasa saja,” Tuan Miraflor buku. “Itu membuatku merasa tidak enak? Apakah kamu kesal?”