Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

IFC dan Bank BTPN bekerja sama dalam perjanjian ikatan sosial dan hijau untuk mendorong aksi iklim dan mendorong pertumbuhan inklusif di Indonesia.

IFC dan Bank BTPN bekerja sama dalam perjanjian ikatan sosial dan hijau untuk mendorong aksi iklim dan mendorong pertumbuhan inklusif di Indonesia.

Dalam kemitraan yang baru diungkapkan, International Finance Corporation (IFC) akan melakukan investasi signifikan hingga 500 juta dolar di PT Bank BTPN Tbk (BTPN). Ini menandai penerbitan obligasi perdana BTPN dan mencerminkan komitmen bank untuk mengembangkan sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) Indonesia, dengan fokus khusus pada bisnis yang dipimpin perempuan, sekaligus mengatasi kebutuhan mendesak untuk aksi perubahan iklim.

Kolaborasi antara International Finance Corporation (IFC), anggota Grup Bank Dunia, dan PT Bank BTPN Tbk (BTPN) diharapkan dapat memberikan dampak transformatif pada lanskap keuangan Indonesia. Investasi IFC yang mencakup penerbitan obligasi sosial dan hijau diharapkan dapat memacu pertumbuhan obligasi bertema di Tanah Air. Kemitraan ini secara khusus akan mendorong emiten sektor swasta untuk mengeksplorasi obligasi tematik, sehingga meningkatkan kedalaman dan keluasan pasar modal Indonesia secara keseluruhan.

Direktur Utama Bank BTPN, Henoch Munander, menyatakan komitmennya terhadap dampak positif dari usulan investasi oleh International Finance Corporation (IFC) terhadap Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan penerbitan obligasi sosial dan hijau bank. Investasi tersebut akan memungkinkan Bank BTPN, sebagai anggota Grup SMBC, untuk berkontribusi pada rencana transformasi keuangan berkelanjutan Grup SMBC dan menyelaraskan pinjaman dan investasi dengan sasaran emisi nol bersih pada tahun 2050. Untuk membawa perubahan positif yang signifikan dalam kehidupan jutaan orang.

Indonesia menghadapi tantangan yang signifikan akibat perubahan iklim, dan terbatasnya akses ke produk keuangan merupakan hambatan bagi upaya pendanaan iklim. Investasi IFC dalam obligasi hijau Bank BTPN memperkuat komitmen Indonesia terhadap pertumbuhan hijau dan sejalan dengan komitmen Perjanjian Paris. Obligasi hijau dapat digunakan untuk membiayai berbagai proyek ramah lingkungan seperti energi terbarukan, efisiensi energi, bangunan hijau, dan transportasi bersih. Ini akan memainkan peran kunci dalam menutup kesenjangan pendanaan untuk mitigasi dan adaptasi iklim, yang menghasilkan pengurangan 137.326 ton emisi CO2 per tahun.

READ  Indonesia menunda aturan pencampuran biodiesel minyak sawit 35% hingga 1 Februari

“Kami bangga bermitra dengan BTPN dalam inisiatif perintis ini untuk membantu mengembangkan pasar modal Indonesia lebih lanjut dan membawa manfaat nyata bagi masyarakat Indonesia di seluruh negeri,” kata Managing Director IFC Maktar Diop. “Investasi ini tidak hanya akan memacu pertumbuhan yang lebih hijau, tetapi juga meningkatkan akses ke pembiayaan penting untuk usaha kecil – terutama yang dimiliki oleh perempuan.”

Kesenjangan pendanaan untuk UMKM, yang diperkirakan mencapai $166 miliar atau 19 persen dari PDB Indonesia, diperparah oleh Covid-19. Investasi IFC dalam Obligasi Sosial BTPN akan digunakan untuk membiayai UMKM, yang sangat penting bagi perekonomian Indonesia dan menciptakan lapangan kerja utama, namun terkendala oleh akses keuangan yang terbatas. Dengan setengah dari hasil ikatan sosial yang diperuntukkan bagi UMKM milik perempuan, ini akan memastikan akses keuangan yang lebih besar bagi pengusaha perempuan, yang merupakan segmen utama UMKM namun masih menghadapi kesenjangan keuangan yang lebar.

Minimal $400 juta akan diinvestasikan secara merata dalam obligasi sosial dan obligasi hijau, dengan sisa $100 juta dialokasikan untuk obligasi sosial atau obligasi hijau. IFC akan mendukung BTPN melalui berbagi pengetahuan, inovasi dan peningkatan kapasitas dalam manajemen risiko iklim (termasuk manajemen risiko lingkungan dan sosial), pembiayaan bangunan hijau, pembiayaan rantai pasokan, dan pembiayaan gender.