Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

IA-CEPA: Jembatan Menuju Praktik Mineral Berkelanjutan dalam Transisi Energi Indonesia

IA-CEPA: Jembatan Menuju Praktik Mineral Berkelanjutan dalam Transisi Energi Indonesia

Karena kedua negara mempunyai lokasi strategis yang berdekatan dan memiliki potensi penetrasi pasar yang besar, Indonesia dan Australia telah berhasil membangun kerangka kerja sama dengan meresmikan perjanjian ekonomi komprehensif yang dikenal sebagai IA-CEPA (Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia Australia) pada tahun 2021. Perjanjian tersebut bertujuan tidak hanya untuk menghilangkan hambatan perdagangan tetapi juga untuk bersama-sama meningkatkan manfaat ekonomi kedua negara.Kemitraan yang komprehensifUpaya bersama ini dilembagakan melalui salah satu pengaturan yang disebut “kekuatan ekonomi” IA-CEPA, di mana kedua negara berkontribusi dalam produksi barang bersama yang dijual ke negara ketiga. IA-CEPA mempunyai peluang untuk memainkan peran penting berperan dalam agenda transisi ekonomi dan energi Indonesia, khususnya Mengatasi tantangan yang terkait dengan kebijakan bottom line nikel yang tidak berkelanjutan dan memfasilitasi praktik pemanfaatan mineral yang lebih berkelanjutan di masa depan.

Tantangan kebijakan hilirisasi nikel Indonesia

Nikel, komoditas global yang penting, berfungsi sebagai bahan mentah utama untuk produksi baja dan semakin penting dalam beberapa tahun terakhir untuk teknologi ramah lingkungan, khususnya dalam produksi baterai. Sebagai negara dengan cadangan nikel yang memenuhi lebih dari separuh permintaan dunia, Indonesia menggunakan kekuatan pasarnya dengan melarang ekspor nikel. Pertama kali diluncurkan pada tahun 2014 dengan larangan bijih nikel mentah, diikuti dengan peraturan yang mewajibkan pemurnian nikel dalam negeri, kebijakan ini dipandang sukses karena lonjakan investasi asing di tengah lonjakan produksi baja tahan karat. Pada tahun 2020, upaya dilakukan untuk mereplikasi keberhasilan ini melalui penguatan kebijakan yang sama, dengan lonjakan produksi kendaraan listrik (EV) saat ini dan tujuan ambisius Indonesia untuk menjadi salah satu produsen EV terkemuka di dunia pada tahun 2035, yang menempatkan nikel sebagai hal yang penting. Komoditas untuk konversi energi. Investasi asing sangat penting untuk meningkatkan kemampuan ekstraksi bijih agar sesuai dengan standar yang diperlukan untuk produksi baterai kendaraan listrik, dimana Indonesia memperoleh teknologi penting yang dikenal sebagai proses HPAL, yang sebagian besar melalui investasi Tiongkok.

READ  AS Dorong Hubungan Pertahanan Dengan Indonesia Karena China Memperkuat Aktivitas Angkatan Laut Di Kawasan Indo-Pasifik - The New Indian Express

Namun demikian, larangan ekspor nikel baru-baru ini telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan para ahli. Meskipun peningkatan angka ekspor yang signifikan dari 17 miliar menjadi 510 miliar dinilai sebagai keberhasilan yang signifikan, namun kenyataannya hanya memberikan kontribusi minimal terhadap nilai tambah Indonesia. Sebagian besar perusahaan Tiongkok memurnikan nikel mentah menjadi bentuk yang lebih tinggi seperti feronikel, yang diekspor dan diproses di Tiongkok dan kemudian dijual ke Indonesia. Selain itu, terdapat juga kesenjangan upah yang signifikan antara pekerja Indonesia dan Tiongkok. Kesalahpahaman mengenai nilai tambah ini merupakan angka pendapatan yang signifikan yang diperoleh dari pajak daerah dan royalti perusahaan asing, terutama mengingat besarnya pengeluaran Indonesia untuk tax holiday dan subsidi untuk industri nikel.

Selain itu, aspek-aspek kebijakan yang bermasalah, ditambah dengan pengambilan keputusan yang cepat dan pertumbuhan jumlah yang besar, telah menyebabkan praktik-praktik yang mengambil jalan pintas dan dampak-dampak yang tidak diinginkan terhadap harga-harga dalam negeri. Studi Angela Tritto (2023) mengungkap perilaku rent-seeking di antara perusahaan produsen nikel China terbesar di Indonesia. Fleksibilitas dalam investasi, yang difasilitasi oleh Undang-Undang Cipta Kerja, memungkinkan investor Tiongkok untuk menghindari peraturan melalui praktik yang tidak diminta, dan lebih memilih untuk menyuap pemerintah daerah daripada mematuhi praktik pertambangan yang baik dan standar keselamatan. Praktik-praktik ilegal seperti perantara pekerjaan semakin membahayakan status pekerja Indonesia yang sudah rentan. Selain memberikan manfaat lapangan kerja yang minimal, kebijakan ini menghambat persaingan bagi penjual dalam negeri, memaksa mereka menawarkan harga yang lebih rendah ke Tiongkok, sehingga menghilangkan peluang ekspor. Tantangan-tantangan ini menggarisbawahi volatilitas dan risiko yang terkait dengan praktik empiris hilir nikel di Indonesia saat ini.

Jalan ke Depan: Konteks dan Prospek Geopolitik

Sebagaimana diuraikan dalam Perjanjian Paris, upaya global untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050 memerlukan peningkatan permintaan mineral utama, termasuk nikel di Indonesia dan litium di Australia. Pada tahun 2022, Tiongkok akan mendominasi 59,2% pasokan nikel utama dunia karena sektor baja dan baterai yang berkembang pesat. Sejalan dengan ambisi Belt and Road Initiative (BRI) dan embargo ekspor nikel di Indonesia, Tiongkok menjadi ujung tombak program pemrosesan tambang yang paling ekstensif di Indonesia. Mengingat Indonesia menyumbang 55% produksi nikel dunia, dunia kini beralih ke teknologi ramah lingkungan dan, sebagai akibatnya, sangat bergantung pada Tiongkok. Harga energi – yang pada dasarnya mudah berubah dibandingkan dengan harga bahan bakar fosil – telah mengurangi ketergantungan Tiongkok pada negara-negara seperti AS, Inggris, dan Jepang untuk produksi nikel. Untuk mendiversifikasi sumber dan menjadi pemain ekonomi yang berkelanjutan, Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) AS mensubsidi pembelian kendaraan listrik dengan komponen termasuk baterai berbasis nikel yang diproduksi di dalam negeri atau di negara-negara perjanjian FTA. Undang-Undang Bahan Baku Kritis (CRMA) yang diusulkan UE secara tegas mengamanatkan pengurangan pasokan nikel dari Tiongkok dari 80% menjadi 65%. Undang-undang Promosi Keamanan Ekonomi Jepang (ESPA) mencakup kebijakan industri yang mendorong relokasi fasilitas milik Jepang dari Tiongkok ke ASEAN dan negara lain (Pangestu, 2023).

READ  Perbankan Indonesia menyambut aturan baru dengan harapan transformasi digital yang cepat, SE Asia News and Top Stories

Mengingat kondisi geopolitik ini, Indonesia mempunyai potensi yang signifikan untuk meningkatkan rantai nilai teknologi ramah lingkungan global, mendiversifikasi investasi asing langsung (FDI), dan berupaya menuju praktik mineral yang lebih berkelanjutan. Indonesia bukan satu-satunya negara yang kesulitan dengan laju masuknya kekayaan mineral sebagai pemain penting. Secara paralel, Australia juga menghadapi tantangan serupa. Sebagaimana diuraikan dalam Strategi Mineral Kritis 2023-2030, Australia berkomitmen terhadap “posisi unik“Daripada bertindak sebagai penerima investasi asing yang pasif, memanfaatkan kemitraan ekonomi dengan negara-negara utama seperti Amerika Serikat, Australia berkomitmen untuk membangun ketahanan dan mendiversifikasi rantai pasokan mineral penting mereka.

Keselarasan IA-CEPA dengan Seruan Indonesia untuk Kebijakan Industri Berkelanjutan dan Transisi Energi

Dengan peraturan yang ada saat ini, Indonesia menghadapi lebih sedikit kesulitan dalam menarik investasi, namun lebih banyak kesulitan dalam memastikan keberlanjutan dan keamanan sektor ini di masa depan. Sebaliknya, sektor pertambangan Australia terkena dampak kenaikan harga mineral. Meskipun perusahaan pertambangan Australia terkenal dengan kepatuhannya terhadap ESG (tata kelola lingkungan, sosial, dan perusahaan), ketersediaan mineral sangat penting bagi Australia. Skenario ini menyediakan investasi jangka panjang dan kerja sama peningkatan kapasitas antara Indonesia dan Australia melalui IA-CEPA. Peta jalan Departemen Luar Negeri Australia untuk perdagangan dan investasi di Indonesia mewakili pendekatan yang berpusat pada nilai-nilai bersama, dimana masing-masing negara memberikan kontribusi yang sama terhadap keunggulan komparatif kedua negara. Meskipun Indonesia berkontribusi terhadap ketersediaan mineral, Australia dapat menyumbangkan keahliannya dalam kontrak pertambangan, peralatan pertambangan, teknologi dan jasa (METS) dan praktik-praktik ESG. Hal ini dapat dicapai melalui usaha patungan dengan perusahaan milik negara atau swasta Indonesia dan risikonya lebih kecil bagi Australia dibandingkan dengan investasi yang lebih padat modal seperti produksi dan eksplorasi.

READ  INS Irrawaddy Tunda Bantuan Pemerintah untuk Indonesia, Jaisankar | Berita Dunia

Selain jasa pertambangan, Indonesia dapat memperoleh manfaat dari aspek lain dari kerja sama IA-CEPA, khususnya di sektor pendidikan. Keterlibatan industri dengan perusahaan-perusahaan terkemuka dan program pelatihan tempat kerja profesional meningkatkan kemungkinan penerapan teknik Australia secara luas di Indonesia. Pendekatan berbasis konsorsium, proyek berskala besar dan hasil yang spesifik, dapat mengatasi tantangan sektoral sumber daya manusia. Ketentuan “kekuatan ekonomi” yang terintegrasi dalam perjanjian IA-CEPA mewakili upaya signifikan untuk mendefinisikan kembali peran pemerintah dan dunia usaha dalam menciptakan masa depan ekonomi bersama. Selain kebijakan praktis untuk mengurangi hambatan perdagangan, seperti perjanjian perdagangan bebas dan mekanisme penyelesaian perselisihan, kebijakan kerja sama dalam bentuk keahlian bersama memperlakukan masing-masing negara tidak hanya sebagai peluang pasar namun juga sebagai mitra dengan kewajiban untuk berkontribusi terhadap persaingan bersama. keuntungan. Keuntungan. Hal ini menunjukkan masa depan yang menjanjikan bagi kerja sama energi berkelanjutan antara Indonesia dan Australia.