Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hong Kong menangkap enam orang berdasarkan undang-undang keamanan baru atas tuduhan “hasutan untuk memberontak”

Hong Kong menangkap enam orang berdasarkan undang-undang keamanan baru atas tuduhan “hasutan untuk memberontak”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Zhao Hang Tong, seorang aktivis pro-demokrasi, termasuk di antara mereka yang ditahan

  • pengarang, Flora Druri
  • Peran, berita BBC

Hong Kong mengumumkan penangkapan pertamanya berdasarkan undang-undang keamanan baru, menahan enam orang karena membuat postingan di media sosial yang “menghasut kebencian” terhadap Beijing.

Penangkapan lima perempuan dan seorang laki-laki, termasuk aktivis Zhao Hang Tong, diumumkan pada hari Selasa.

Para pejabat mengatakan kelompok itu mengunggah pesan-pesan yang menargetkan “tanggal sensitif” – yang menurut masyarakat lokal adalah peringatan Lapangan Tiananmen pada 4 Juni.

Jika terbukti bersalah, mereka bisa menghadapi hukuman hingga tujuh tahun penjara berdasarkan hukuman yang lebih berat yang dijatuhkan oleh undang-undang baru, yang dikenal sebagai Pasal 23.

Undang-undang tersebut, yang disahkan oleh parlemen Hong Kong yang pro-Beijing pada bulan Maret, mencakup kejahatan pengkhianatan, penghasutan dan rahasia negara, dan memungkinkan persidangan diadakan secara tertutup.

Undang-undang ini memperluas undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020.

Pemerintah Hong Kong mengatakan peraturan tersebut diperlukan untuk stabilitas, namun penerapannya menimbulkan kekhawatiran bahwa kebebasan sipil akan semakin terkikis.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengatakan penangkapan itu adalah “upaya memalukan untuk menekan peringatan damai atas tindakan keras Tiananmen.”

Dia menyerukan pembebasan segera bagi mereka yang ditahan, termasuk Zhao, yang sudah berada di penjara dan menghadapi dakwaan berdasarkan undang-undang keamanan nasional awal.

Dia adalah seorang pengacara dan dikenal karena membantu mengatur acara peringatan di Lapangan Tiananmen di kota tersebut. Selama beberapa dekade, Hong Kong adalah satu-satunya kota di Tiongkok yang mengizinkan perayaan semacam itu, di bawah sistem ekonomi, politik, dan hukum semi-otonom kota tersebut – yang dikenal sebagai “satu negara, dua sistem” – yang diciptakan ketika kota tersebut diserahkan ke Tiongkok oleh Tiongkok. . Inggris pada tahun 1997.

READ  Danau terbesar di Pakistan bisa meletus di tepiannya setelah upaya pengeringan gagal | pakistan

Namun acara yang mengingatkan kita pada insiden tahun 1989, ketika Tiongkok menghancurkan protes damai di Beijing dengan tank dan pasukan, dilarang pada tahun 2020.

“Minggu depan akan menandai hari kesekian dimana Zhao Hang Tong akan ditahan atas tuduhan keamanan nasional – pada tanggal 4 Juni – dan pihak berwenang tampaknya bertekad untuk memastikan perjuangannya untuk kebebasan berlanjut lebih lama dengan menambahkan apa yang disebut kejahatan baru ke dalam tahanan. berkasnya, kata Sarah Brooks, Direktur Amnesty International untuk Tiongkok.

Menurut South China Morning Post, dakwaan pada hari Selasa berkaitan dengan grup Facebook yang memuat serangkaian postingan yang menyebutkan kejadian sebelumnya.

Menteri Keamanan Chris Tang – yang mengkonfirmasi bahwa itu adalah postingan Facebook – mengatakan kepada wartawan bahwa bukan itu masalahnya.

Terdakwa “menghasut kebencian terhadap pemerintah pusat, pemerintah Hong Kong, dan peradilan,” katanya, mengutip SCMP.

Dia menambahkan, “Hasutan kebencian adalah penyebab kejahatan tersebut.”