Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

'Harry and Meghan': Apa yang dikatakan orang tentang serial Netflix

‘Harry and Meghan’: Apa yang dikatakan orang tentang serial Netflix

Hari-hari ini di Inggris sangat sedikit yang menyatukan kanan dan kiri. “Harry & Meghan,” serial Netflix yang mengharukan yang dirilis Kamis, dengan cepat berubah menjadi pengecualian.

Tiga episode pertama dari film dokumenter, Disutradarai oleh Liz Garbus Dan diproduksi bersama oleh Pangeran Harry dan istrinya Meghan, perusahaan produksi Duchess of Sussex, mereka dengan cepat ditusuk oleh serangkaian kritik bipartisan, dari The Sun hingga The Guardian. Meskipun “kemacetan” mungkin tidak benar-benar menangkap kekerasan dari beberapa komentar.

Piers Morgan, siapa Dia dengan keras mengkritik pasangan itu di masa lalu-Tidak ada waktu yang terbuang untuk memasukkan string Ulasan pedasnya di The Suntabloid milik Rupert Murdoch:

Siapa korban terbesar di dunia sekarang? Anda mungkin berpikir mereka miskin Ukraina Mereka dibom, ditembak, dan diperkosa oleh orang barbar yang menyerang Putin. Atau mereka yang hidupnya hancur karena pandemi COVID-19 yang terus menyebabkan kematian meluas dan penyakit jangka panjang. Atau jutaan orang yang berjuang dengan kesulitan keuangan yang parah dalam krisis biaya hidup yang menghancurkan yang melanda dunia.

tapi tidak. Korban terbesar di dunia sebenarnya adalah Meghan Markle dan Pangeran Harry, pasangan orang narsis yang sangat kaya, sangat istimewa, dengan reputasi buruk.

Jika Anda tidak percaya kepada saya, tanyakan saja kepada mereka!

Belakangan dalam ulasannya, Morgan memperingatkan pemirsa bahwa mereka mungkin membutuhkan “ember sakit”. Dia bukan satu-satunya yang memicu gangguan pencernaan. Judul untuk Ulasan Lucy Mangan Di koran berhaluan kiri Penjaga, dia menyatakan bahwa tiga episode pertama “sangat memuakkan sehingga saya hampir memakan sarapan saya”.

Mangan mencatat bahwa serial tersebut sejauh ini memiliki banyak momen manis – terutama Pangeran Harry dan Meghan “menawan dan lucu bersama” – tetapi pada akhirnya menemukan produk akhir yang diinginkan:

Tapi pada akhirnya – apa yang tersisa? Persis cerita yang sama yang selalu kita ketahui, diceritakan dengan cara yang kita harapkan untuk didengar dari orang-orang yang menceritakannya. Mereka yang tidak peduli tidak akan menonton. Mereka yang peduli — artinya berinvestasi secara voyeuristik dalam sinetron realitas — akan tetap membacanya apa pun yang mereka inginkan dan tidak diragukan lagi mengkonfirmasi semua pemikiran mereka sebelumnya. Ada banyak hal di sini untuk memicu kegilaan tabloid lainnya, terutama dalam penyebutan Harry tentang bangsawan yang mempertimbangkan untuk menekan siapa pun untuk “menikah” sebagai ritus peralihan dan menolak membiarkan orang lain menghindari apa yang telah dialami pasangan mereka. , dan yang tunduk pada tekanan internal untuk memilih istri yang “cocok dengan cetakan”. Artinya – sulit untuk melihat siapa yang benar-benar mendapat manfaat dari ini, selain media, orang jahat di tempat kerja?

Independen, pemain yang lebih sentris di media Inggris, tidak terlalu brutal, tetapi tidak sepenuhnya terkesan, Serial ini disebut “self-swashbuckling” dan “sangat menghibur”.. Dalam ulasannya, Jessie Thompson menemukan pasangan itu, terkadang menyenangkan dan simpatik, dan poin tentang rasisme di Inggris dibuat dengan fasih.

READ  Loretta Lynn dan Jerry Lee Lewis Dihormati di CMA Awards dengan Pertunjukan yang Berapi-api — Dalam Satu Kasus, Secara harfiah