April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hari Bumi: Apa yang terjadi di Palestina pada tahun 1976?  |  Berita perang Israel di Gaza

Hari Bumi: Apa yang terjadi di Palestina pada tahun 1976? | Berita perang Israel di Gaza

Setiap tahun pada tanggal 30 Maret, warga Palestina mengadakan protes dan aksi serta menanam pohon zaitun untuk menegaskan kembali hubungan mereka dengan tanah tersebut.

Setiap tanggal 30 Maret, warga Palestina merayakan Hari Tanah, atau Hari Tanah, mengenang peristiwa 30 Maret 1976, ketika enam warga Palestina yang tidak bersenjata terbunuh dan lebih dari 100 orang terluka oleh pasukan Israel selama protes terhadap penyitaan tanah Palestina oleh Israel.

Berapa luas tanah yang disita Israel?

Israel memerintahkan penyitaan 2.000 hektar (4.942 hektar) tanah milik warga Palestina Israel di Galilea. Rencana ini merupakan bagian dari kebijakan negara Israel untuk melakukan Yudaisasi di Galilea setelah berdirinya Negara Israel.

Luas tanah yang disita kurang lebih 3.000 lapangan sepak bola, atau luasnya terbentang dari ujung Manhattan hingga Central Park di New York, Amerika Serikat.

Apa yang dilakukan warga Palestina pada Hari Tanah?

Warga Palestina, baik di wilayah Israel maupun di seluruh wilayah pendudukan, merayakan hari ini dengan mengorganisir protes, aksi unjuk rasa, dan menanam pohon zaitun untuk menegaskan kembali hubungan mereka dengan tanah air. Protes sering kali ditanggapi dengan penggunaan kekuatan brutal oleh Israel.

Seorang wanita mengibarkan bendera Palestina
Umm Ahmed Al-Banna terluka dalam Return Marches dan mengikuti peringatan Hari Tanah di Gaza pada tahun 2022 [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Apakah Israel masih merebut wilayah?

Ya, Israel terus menerus merampas sebagian besar wilayah tanah Palestina, mengklasifikasikannya sebagai zona militer, tanah negara, dan klasifikasi lainnya.

Baru-baru ini, pada tanggal 22 Maret 2024, Menteri Keuangan Israel Bezalel Smotrich mengumumkan bahwa Israel menyita lahan seluas 800 hektar (1.977 hektar) di Tepi Barat yang diduduki, dalam sebuah tindakan yang akan memfasilitasi pembangunan lebih banyak pemukiman ilegal.

“Meskipun ada orang-orang di Israel dan di dunia yang berusaha melemahkan hak kami atas Yudea dan Samaria dan negara secara umum, kami mempromosikan penyelesaian melalui kerja keras dan dengan cara yang strategis di seluruh negeri,” kata Smotrich, menggunakan nama-nama alkitabiah. . Untuk wilayah yang paling sering terdengar di Israel.

READ  Rusia menginvasi Ukraina dan berita tentang Vladimir Putin

Pemukiman – ilegal menurut hukum internasional – adalah komunitas khusus Yahudi yang dibangun di atas tanah Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki.

Pada tanggal 6 Maret, Otoritas Perencanaan Permukiman Israel mengumumkan bahwa mereka telah menyetujui pembangunan sekitar 3.500 unit rumah baru di Maale Adumim, Kedar, dan Efrat di Tepi Barat yang diduduki.

Interactive Israel menyetujui unit perumahan baru di pemukiman-1711620519

Sejak 1 November 2022 hingga 31 Oktober 2023, Israel menyetujui pembangunan setidaknya 24.000 unit rumah ilegal di tanah Palestina.

Awal bulan ini, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk mengatakan permukiman telah berkembang pesat dan berisiko menghilangkan segala kemungkinan pembentukan negara Palestina.