Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Harganya berapa?’  Ukraina berusaha memperkuat tentaranya di tengah kelelahan akibat perang

‘Harganya berapa?’ Ukraina berusaha memperkuat tentaranya di tengah kelelahan akibat perang

  • Kerugian psikologis yang dialami keluarga tentara semakin meningkat
  • Suasana hati yang lebih gelap mulai menjalar ke masyarakat Ukraina
  • Komandan Angkatan Darat khawatir akan stagnasi dan menginginkan lebih banyak cadangan

KYIV (Reuters) – Ketika suami Antonina Danilevich direkrut menjadi tentara Ukraina pada Maret 2022, dia harus antri di kantor perekrutan bersama kerumunan warga yang patriotik.

Dia bilang tidak ada orang banyak sekarang.

Danilevich, seorang manajer sumber daya manusia berusia 43 tahun, diberkati ketika Alexander bergabung dengan puluhan ribu warga Ukraina lainnya untuk menentang invasi Rusia.

Sekarang dia merasa kesulitan untuk mengatasinya, dan tidak terlihat adanya akhir. Suaminya hanya mendapat cuti rumah selama 25 hari sejak ia wajib militer, dan kedua anak mereka tumbuh tanpa ayah.

“Kami ingin Ukraina menang, tapi tidak melalui upaya orang yang sama,” katanya dalam sebuah wawancara di rumahnya di Kiev. “Saya melihat mereka perlu diganti dan juga perlu dilonggarkan, tapi entah kenapa orang lain tidak memahaminya.”

Dia menambahkan bahwa perempuan yang bekerja di rumah harus menjadi lebih kuat: “Tetapi apa akibatnya jika kita menjadi lebih kuat?”

Suaminya – seorang dosen universitas yang tidak memiliki pengalaman tempur sebelumnya dan sekarang menjadi komandan peleton – menyaksikan putranya menikah tahun ini melalui telepon melalui panggilan video dari kota Bakhmut yang hancur. Putrinya yang berusia 14 tahun merindukan ayahnya.

Hampir dua tahun setelah perang yang sengit, keluarga ini dan keluarga lainnya di seluruh negeri mulai menerima kemungkinan terjadinya konflik yang lebih lama dan lebih mahal dari yang mereka perkirakan, konflik yang kini diakui oleh sebagian orang tidak dijamin akan dimenangkan.

Pada musim gugur tahun ini, Danilevich adalah salah satu dari 25.000 orang yang menandatangani petisi kepada Presiden Volodymyr Zelensky yang mengatakan dinas militer tidak dapat tetap dibuka dan menyerukan agar pasukan diberi batas waktu yang jelas kapan mereka akan diberhentikan.

Kampanye tersebut, yang mencakup dua protes antara 50 dan 100 orang di alun-alun utama Kiev dalam beberapa pekan terakhir, menggambarkan meningkatnya tingkat kelelahan di antara pasukan Ukraina dan meningkatnya jumlah korban jiwa di kampung halaman mereka.

Serangan balik musim panas Ukraina yang banyak digembar-gemborkan sejauh ini gagal mencapai terobosan yang menentukan, dengan kedua belah pihak bertahan di garis depan yang sebagian besar tetap, dan ada pertanyaan mengenai apakah bantuan militer asing akan tersedia seperti sebelumnya.

Negara ini mengandalkan senjata senilai puluhan miliar dolar dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya untuk mempertahankan upaya perangnya, namun persediaan peluru artileri semakin menipis, dan pemerintah menjadi lebih tenang dalam mempertahankan tingkat dukungan sebelumnya.

READ  Dana Moneter Internasional (IMF) akan mengucurkan $4,7 miliar ke Argentina seiring Javier Miley mendorong penghematan

Protes seperti itu tidak terpikirkan setahun yang lalu ketika semangat nasional melonjak ketika Ukraina mengusir pasukan Rusia dari Kiev dan merebut kembali sebagian besar wilayah di timur laut dan selatan. Darurat militer, yang diumumkan pada awal perang, melarang demonstrasi publik.

Kampanye Danilevich menunjukkan pilihan-pilihan sulit yang dihadapi para perencana perang ketika mereka mencoba mempertahankan aliran rekrutmen untuk mengalahkan pasukan yang jauh lebih besar di tengah kerugian yang terus-menerus, sambil mempertahankan tenaga kerja yang cukup besar untuk mendukung perekonomian yang hancur.

Hanya pria Ukraina berusia antara 27 dan 60 tahun yang dapat dimobilisasi oleh petugas perekrutan. Pria berusia antara 18 dan 26 tahun tidak dapat wajib militer, meskipun mereka dapat mendaftar secara sukarela.

Ukraina, yang menyatakan memiliki sekitar satu juta pria bersenjata, melarang pria usia dinas militer bepergian ke luar negeri. Program mobilisasi yang sedang berlangsung, yang diumumkan pada awal perang, merupakan rahasia negara. Serta kerugian di medan perang, yang diperkirakan Amerika mencapai puluhan ribu.

Kementerian Pertahanan Ukraina merujuk pertanyaan terkait artikel ini kepada pihak militer, yang menolak berkomentar dengan dalih kerahasiaan selama masa perang.

Dia tenggelam saat mencoba melarikan diri

Panglima militer Ukraina mengatakan bulan ini bahwa salah satu prioritasnya adalah membangun cadangan tentara, ketika ia menyusun rencana untuk mencegah perang mencapai jalan buntu, sebuah perang yang menurutnya akan menguntungkan Rusia. Rencana tersebut berfokus pada penguatan kemampuan Ukraina dalam peperangan udara dan elektronik, drone, kemampuan anti-artileri, dan pembersihan ranjau.

Dia menambahkan bahwa Ukraina, seperti Rusia, memiliki kemampuan terbatas untuk melatih pasukan, dan menunjukkan adanya celah dalam undang-undang yang menurutnya memungkinkan warga untuk menghindari mobilisasi.

“Kami sedang mencoba memecahkan masalah ini,” tulisnya dalam komentar yang jarang diterbitkan sebagai artikel di The Economist. “Kami memperkenalkan pendaftaran terpadu untuk wajib militer, dan kami harus memperluas kategori warga negara yang dapat dipanggil untuk pelatihan atau mobilisasi. .”

Proses perekrutan sebagian besar terjadi di luar pandangan publik. Petugas perekrutan menghentikan laki-laki di jalan, di kereta bawah tanah, atau di pos pemeriksaan, membagikan surat panggilan kepada mereka, dan menyuruh mereka datang ke pusat perekrutan.

Selama setahun terakhir, video yang muncul di media sosial terkadang menunjukkan petugas menyeret atau mengancam orang-orang yang ingin mereka mobilisasi, sehingga memicu kemarahan publik.

Banyak warga Ukraina yang juga marah dengan serangkaian kasus korupsi di kantor wajib militer yang membuat orang menghindari panggilan, sehingga mendorong Zelensky memecat semua kepala kantor perekrutan regional pada musim panas ini.

READ  Tentara Suriah mengatakan bahwa Israel membom sebuah pangkalan udara di Suriah tengah, menewaskan dua tentara

Jarang ada satu minggu berlalu tanpa lembaga penegak hukum mengumumkan kasus pidana terhadap masyarakat, termasuk pejabat yang dituduh mengambil $500 hingga $10.000 untuk memberikan dokumen palsu bagi orang-orang agar dapat menghindari mobilisasi atau bepergian ke luar negeri.

Di Sungai Tisza, yang menandai perbatasan dari barat daya Ukraina ke Rumania, patroli penjaga biasanya fokus menangkap penyelundup tembakau, namun kini mereka menghindari wajib militer.

Penjaga perbatasan mengatakan kepada Reuters bahwa sekitar enam ribu orang ditangkap ketika mencoba keluar melalui jalur ini. Salah satunya, Dima Cherevichenko, mengatakan setidaknya 19 orang tenggelam saat mencoba melarikan diri dari negara tersebut selama konflik.

Pria berusia 29 tahun itu menambahkan: “Mereka mati sia-sia. Mereka mati di sungai padahal mereka bisa berkontribusi dalam upaya perang.”

Pintu keluar universitas?

Sementara itu, parlemen Ukraina sedang membahas undang-undang yang akan mencegah orang berusia di atas 30 tahun menggunakan pendidikan tinggi sebagai sarana mobilisasi yang sah.

Jumlah pria berusia di atas 25 tahun yang mendaftar masuk universitas pada tahun pertama invasi meningkat 55.000 dibandingkan tahun sebelumnya, tulis Menteri Pendidikan Oksine Lesufi di Facebook pada bulan September.

Beberapa suara di Barat menyarankan agar Kiev meningkatkan rekrutmennya dengan mengandalkan laki-laki muda.

Ben Wallace, Menteri Pertahanan Inggris hingga akhir Agustus, mengatakan bahwa usia rata-rata tentara Ukraina di garis depan adalah lebih dari 40 tahun, dan mencatat bahwa waktunya telah tiba untuk “menilai kembali skala mobilisasi Ukraina.”

“Saya memahami keinginan Presiden Zelensky untuk melestarikan generasi muda untuk masa depan, namun kenyataannya Rusia diam-diam memobilisasi seluruh negaranya,” tulisnya di The Telegraph.

David Arakhamia, seorang anggota parlemen senior dan sekutu Zelenskyy, mengatakan pada hari Kamis bahwa parlemen bermaksud untuk merancang undang-undang untuk meningkatkan prosedur mobilisasi dan demobilisasi pada akhir tahun ini.

Dia mengatakan di televisi bahwa RUU tersebut akan mencakup apa yang harus dilakukan terhadap orang-orang yang telah berperang selama dua tahun tanpa rotasi, bagaimana mendemobilisasi tentara yang kembali setelah menjadi tawanan perang, dan juga membahas “masalah yang berkaitan dengan usia wajib militer.”

Tank dan obat penenang

Jeda sementara serangan rudal dan pesawat tak berawak Rusia di ibu kota selama musim panas membuat perang tampak tidak mungkin terjadi, meskipun ketenangan itu hancur pada akhir pekan ketika Rusia melancarkan serangan pesawat tak berawak terbesarnya ke Kiev dalam perang sejauh ini.

READ  TikTok menangguhkan beberapa layanan di Rusia

Beberapa ilmuwan sosial mengatakan suasana yang lebih suram telah terjadi di seluruh negeri.

Mereka menunjuk pada jajak pendapat yang menunjukkan menurunnya kepercayaan terhadap pemerintah, yang meningkat pada bulan-bulan pertama perang ketika pasukan Ukraina berhasil menghalau kemajuan Rusia. Popularitas Zelensky masih sangat tinggi meski juga merosot dibandingkan tahun lalu.

Kepercayaan terhadap pemerintah dan parlemen masing-masing turun dari 74% pada tahun 2022 menjadi 39%, dan dari 58% menjadi 21%, menurut Anton Hrushitsky, direktur eksekutif di Kyiv International Sociological Institute, sebuah organisasi penelitian.

“Kami berharap berada dalam posisi yang lebih baik pada musim gugur ini dibandingkan sekarang,” katanya kepada Reuters.

Faktor lain yang berkontribusi adalah berbagai skandal korupsi dan keyakinan bahwa pasokan militer Barat ke Ukraina bisa dan seharusnya lebih kuat, kata Hrushitsky.

Danilevich sekarang sedang mempersiapkan rumahnya untuk menghadapi apa yang dikhawatirkan oleh banyak warga Ukraina akan menjadi serangan udara Rusia pada musim dingin yang akan menargetkan jaringan listrik dan sistem listrik, menyebabkan pemadaman listrik besar-besaran dan pemadaman listrik lainnya.

“Saya merasa tertekan karena saya memahami semua tantangan musim dingin, dan jika terjadi pemboman besar-besaran dan listrik padam serta tidak ada pemanas, saya harus menghadapi semua masalah ini sendirian.”

Suaminya, Oleksandr, dan unitnya, Brigade Tank ke-4 di Ukraina, tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Musim panas ini, Danilevich menemukan sebuah kelompok di situs pesan Telegram yang kini beranggotakan 2.900 orang yang berpikiran sama, termasuk istri, ibu, dan anggota keluarga yang bersatu untuk mengkampanyekan hak memecat para veteran.

“Banyak wanita mengonsumsi obat penenang dan obat penenang,” tambahnya, menggambarkan suasana hati “sangat tertekan” di antara mereka.

Kelompok ini mengorganisir demonstrasi pertama mereka yang melibatkan sekitar 100 orang di Lapangan Kemerdekaan Kiev pada tanggal 27 Oktober, setelah itu mereka menulis surat yang ditujukan kepada Zelensky untuk menyampaikan argumen mereka. Tidak ada tindakan polisi yang diambil terhadap mereka.

Lusinan dari mereka kembali ke alun-alun untuk melakukan protes lebih lanjut di tengah hujan pada tanggal 12 November. Salah satu dari mereka mengacungkan tanda bertuliskan: “Suami dan ayah saya telah memberi waktu kepada yang lain untuk bersiap. Saatnya mengganti orang pertama!”

(Laporan tambahan oleh Charlotte Bruno dan Thomas Peter) Ditulis oleh Tom Balmforth. Penyuntingan oleh Mike Collett-White dan Pravin Char

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru