Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hak cipta atas komik AI dicabut setelah Office mempelajari cara kerja AI

Hak cipta atas komik AI dicabut setelah Office mempelajari cara kerja AI

gambar: Chris Kashtanova

Kantor Hak Cipta AS menolak karya buatan AI Februari lalu, mengutip prasyarat untuk kepenulisan manusia. Itu tidak menghentikan penggemar AI untuk mencoba melegitimasinya Pemuliaan pencurian seni. Tahun lalu, seorang pencipta mencoba merekam buku komik dengan gambar yang mereka buat di alat Midjourney AI. Kemarin, pencipta ini Akhirnya keputusan resmi mengenai potensi hak cipta. Buku komik akan mendapat perlindungan atas teks dan aransemennya, yang diproduksi oleh manusia. Namun, gambar yang dihasilkan oleh perangkat lunak AI tidak akan dilindungi hak cipta.

Namun, penciptanya, Chris Kashtanova, mencoba membingkainya sebagai kemenangan komunitas AI. Kashtanova mentweetnya Zaria Fajar Hak ciptanya telah “dikonfirmasi”, meskipun hal ini belum sepenuhnya terjadi.

Menurut Kantor Hak Cipta suratKashtanova awalnya tidak mengungkapkan penggunaan perangkat lunak Midjourney ketika mereka mengajukan pendaftaran hak cipta tahun lalu. Hak cipta parsial yang baru dimaksudkan untuk menggantikan yang lama, yang mencakup seluruh karya. Surat tersebut menyatakan bahwa resolusi baru adalah versi yang lebih “terbatas”. Jadi keputusan tersebut sebenarnya merupakan pukulan besar bagi para pendukung AI yang berharap untuk melindungi karya mereka di bawah undang-undang hak cipta AS.

kata Kashtanova Kotaku Mereka tidak pernah berencana untuk “memonetisasi” komik tersebut tetapi ingin mengetahui status hukum bisnis AI di AS. Kashtanova mengatakan mereka menyadari bahwa keputusan tersebut bukanlah hasil yang ideal untuk komik tersebut, dan mereka dapat mencoba mendorong lebih jauh untuk hukum pengenalan gambar yang dibuat di Midjourney.

“Pengacara saya dan saya sedang mendiskusikan banding tersebut,” kata Kashtanova. Kotaku melalui DM Twitter. “Saya ingin memikirkannya selama beberapa hari karena ini merupakan perjalanan yang emosional. Saya sering diintimidasi secara online karena menggunakan alat AI dan sering menjadi berita.”

Dengar, tolong jangan melecehkan orang secara online. Tetapi monetisasi adalah tujuan utama dari perlindungan hak cipta. Para penghobi tidak memerlukan hak cipta untuk mengotak-atik teknologi, dan saya akan sangat curiga jika ada orang yang mengklaim hal itu. Membutuhkan Untuk mengabdikan kreasi mereka di bidang kecerdasan buatan di mata hukum Amerika. Bahkan ketika para seniman berkumpul untuk membuat karya kolaboratif, mereka tetap memiliki hak atas karya mereka—kecuali jika mereka menyerahkan hak ciptanya untuk dibayar. Alih-alih mengkhawatirkan hak hukumnya, pencipta AI seharusnya lebih peduli dengan seniman yang karyanya mereka eksploitasi.

READ  “Arthur the King” mendapat preview $825.000, dan “Kung Fu Panda 4” menempati posisi pertama.