April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gugatan Dokumen Wendy Williams yang Dirahasiakan: Jaringan A+E Mengeksploitasi Williams

Gugatan Dokumen Wendy Williams yang Dirahasiakan: Jaringan A+E Mengeksploitasi Williams

Pengajuan pengadilan yang baru dibuka dalam gugatan Wendy Williams terhadap perusahaan induk Lifetime, A+E Networks atas pelepasan… Dimana Wendy Williams? Film dokumenter yang mencatat penurunan mental dan fisiknya tampaknya menunjukkan bahwa perusahaan memfilmkan film tersebut tanpa mendapatkan persetujuan dari wali mantan pembawa acara talk show yang ditunjuk oleh pengadilan. Proyek ini mendokumentasikan kehidupan Williams selama hampir satu tahun, menunjukkan kemundurannya saat ia berjuang dengan keluarga, ketenaran, dan konsumsi alkohol yang berlebihan.

Pengaduan tersebut, yang dibuka pada hari Kamis, menuduh bahwa kontrak yang dimiliki A+E Networks untuk memfilmkan film dokumenter tersebut tidak sah karena Williams tidak memiliki kapasitas hukum atau mental untuk diizinkan berpartisipasi dalam film tersebut pada saat itu. Dia diduga diberitahu bahwa film tersebut akan “positif dan bermanfaat” bagi citranya. Masih belum diketahui siapa yang mendirikan perusahaan yang menandatangani kontrak dengan jaringan tersebut untuk mengizinkan Williams tampil dalam film tersebut.

“Eksploitasi terang-terangan terhadap perempuan rentan dengan kondisi medis serius yang dicintai oleh jutaan orang di dalam dan di luar komunitas Afrika-Amerika adalah hal yang menjijikkan, dan tidak dapat ditoleransi,” demikian bunyi keluhan tersebut.

“Kami berharap dapat mengungkapkan kartu kami juga, karena kartu tersebut menceritakan kisah yang sangat berbeda,” kata A+E Networks dalam sebuah pernyataan.

Film dokumenter kontroversial berdurasi 4-1/2 jam, yang berisi cuplikan dari hampir tujuh bulan pergolakan Williams beberapa tahun terakhir hingga dia masuk ke fasilitas kesehatan mental tahun lalu, ditayangkan sesuai rencana dengan rating bagus, dengan rata-rata lebih dari satu juta. pemirsa. Itu disiarkan selama dua malam pada tanggal 24 dan 25 Februari. Majalah Lifetime mengatakan itu adalah debut non-fiksi terbesar dalam dua tahun. Williams, putranya Kevin Hunter Jr., dan manajer perhiasan William Selby dikreditkan sebagai produser eksekutif.

Pertarungan hukum bermula dari Sabrina Morrissey, yang bertindak sebagai konservator sementara Williams, mengajukan gugatan bulan lalu di Mahkamah Agung New York County terhadap A+E Networks untuk memblokir perilisan film dokumenter tersebut. Dia meminta perintah penahanan sementara, yang dikabulkan sebelum pengadilan yang lebih tinggi membatalkannya.

READ  Dave Chappelle mendapat tawaran untuk bertemu dengan kelompok Yahudi setelah Israel Flack

Hakim Banding Peter Moulton menyatakan bahwa mencegah perusahaan tersebut menyiarkan film dokumenter tersebut berarti “pengekangan sebelumnya terhadap ekspresi yang melanggar Amandemen Pertama.” Karena kasusnya masih ditutup, argumen Morrissey untuk mencegah jaringan tersebut menyiarkan judul tersebut masih belum diketahui.

Morrissey menolak berkomentar, mengutip perintah pengadilan yang melarang kontak dengan pers. A+E Networks tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Menurut pengaduan yang belum tersegel, rekaman dokumenter tersebut dibuat berdasarkan kontrak yang ditandatangani pada Januari 2023. Namun, gugatan tersebut mengatakan Williams tidak memiliki kapasitas untuk menandatangani perjanjian tersebut. Merujuk pada konservatori yang ditunjuk pengadilan di mana Williams ditempatkan pada tahun 2022, Morrissey mengklaim bahwa mantan pembawa acara talk show tersebut “tidak dapat mengelola bisnis dan urusan pribadinya dan, tentu saja, telah ditempatkan di konservatori dan di bawah pengawasan pengadilan ini.” “

William Selby, sebagai manajer Williams untuk proyek tersebut, memberikan jaminan kepada Morrissey bahwa dia akan memiliki kendali kreatif akhir atas potongan akhir dan bahwa dia akan menggambarkan Williams dalam sudut pandang yang positif, “seperti burung phoenix yang bangkit dari abu” setelah tayangan televisinya. . Pertunjukan tersebut dibatalkan karena kondisi kesehatannya berdasarkan keluhan tersebut. Berdasarkan pernyataan ini, Morrissey mengizinkan proyek tersebut untuk dilanjutkan, dengan pemahaman bahwa tidak ada yang akan dilepaskan tanpa persetujuannya dan pengadilan.

Sebaliknya, trailer film dokumenter tersebut dirilis tanpa pemberitahuan, kata Morrissey.

“The Guardian merasa ngeri dengan publikasi trailer dan isinya, yang secara keliru menggambarkan perilaku dan perilaku WWH sebagai akibat dari keracunan dan bukan akibat kondisi medisnya, yang didiagnosis oleh dokter di Weill Cornell,” demikian isi pengaduan tersebut. . “Selby mengatakan kepada The Guardian bahwa dia juga terkejut dengan rilis pada 2 Februari 2024, dan bahwa dia belum meninjau atau menyetujui trailer atau dokumenter tersebut sebelum trailer tersebut dirilis.”

READ  Film dan acara terbaik Arnold Schwarzenegger diberi peringkat

Berdasarkan pengaduan tersebut, tidak jelas siapa yang mengizinkan pembuatan The Wendy Experience, yang memiliki kontrak dengan Entertainment One untuk mengizinkan Williams digambarkan dalam film dokumenter tersebut. Perusahaan tersebut diduga didirikan setelah Williams ditempatkan di bawah konservatori. Morrissey tidak terlibat dalam pembuatannya dan tidak mengetahui perjanjian tersebut sampai berbulan-bulan setelah ditandatangani, menurut pengajuan pengadilan.

“Kontrak tersebut tampaknya telah ditandatangani pada 25 Januari 2023 oleh CEO Wendy Experience, Inc,” demikian isi pengaduan tersebut. “Nama pada tanda tangan tidak terbaca dengan jelas, namun sangat dapat dibedakan dengan tanda tangan WWH.

Perjanjian tersebut diduga mencakup ketentuan di mana Williams melepaskan semua hak istimewa dokter-pasien sehubungan dengan pembuatan film dokumenter tersebut.

Film dokumenter ini awalnya disusun sebagai tampilan di balik layar yang mengeksplorasi kembalinya Williams melalui podcast baru. Para pembuat film, yang mulai mengikutinya pada akhir Agustus 2022, memusatkan proyek ini pada kesehatannya.

Beberapa hari sebelum film dokumenter tersebut ditayangkan, Williams menceritakan bahwa dia telah didiagnosis menderita afasia progresif primer dan demensia frontotemporal. Dia telah didiagnosis menderita penyakit Graves dan limfedema, yaitu penumpukan cairan di jaringan lunak tubuh. Selain kecanduan alkohol, penyakitnya juga dicatat dalam film tersebut.

Dimana Wendy Williams? kata produser Mark Ford Wartawan Hollywood “Jika kita tahu Wendy menderita demensia, tidak akan ada yang mengambil kamera.” Dia menambahkan: “Pada titik tertentu kami lebih khawatir tentang apa yang akan terjadi jika kami berhenti syuting dibandingkan jika kami melanjutkannya.”

Ketika ditanya apakah dia telah bertemu Morrissey, produser eksekutif Erica Hanson menjawab, “Tidak, tidak, tidak. Dia tidak akan membalas telepon saya.” “Ada banyak upaya sebelum dan selama ini,” Ford menambahkan. Sejujurnya, kami menerima telepon singkat atau percakapan yang sangat singkat dan tidak menyenangkan. Dia menekankan bahwa “semuanya telah ditandatangani.”

“dia [the guardian] “Dia sedang berkomunikasi dengan Will Selby, manajer Wendy's,” jelas Ford. “Will adalah titik kontak bagi konservator selama proses berlangsung dan dia harus menemuinya untuk menandatangani dokumen, mendapatkan perjanjian lokasi, memesan perjalanan ke luar negara bagiannya. Semua hal itu adalah hal-hal yang harus ditandatangani oleh konservator.” Jadi, kami memahami bahwa dia sangat menyadari segala sesuatu selama proses berlangsung.”

READ  SAG-AFTRA dan Studios Perpanjang Pembicaraan hingga 12 Juli - Lain-lain

Pada tahun 2022, Williams ditempatkan di bawah konservatori keuangan setelah Wells Fargo mengklaim bahwa dia adalah “orang yang tidak berdaya” dan “korban pengaruh yang tidak semestinya dan eksploitasi keuangan.” Dia keberatan dengan penunjukan wali, dengan mengatakan bahwa kesehatannya telah membaik dan dia “baik-baik saja” setelah menerima perawatan untuk penyakit Graves dan masalah tiroid. Film dokumenter tersebut mengungkapkan bahwa tuduhan penyalahgunaan keuangan dari bank berasal dari pembelian yang dilakukan oleh putranya, Kevin Hunter Jr., saat ibunya berada dalam perawatan keluarganya pada tahun 2021 hingga dia kembali ke New York untuk proses pengadilan terkait konservatorinya.

“Ibu saya memberi saya surat kuasa, karena bank pada saat itu mulai menuduh keluarga melakukan hal-hal yang tidak benar, dan mengatakan bahwa ibu saya tidak memenuhi syarat untuk membuat pilihan,” katanya dalam film. “Pengadilan mencoba membingkainya seolah-olah saya mengajukan semua tuduhan ini demi kesenangan saya sendiri.”

Masih belum diketahui apakah ada anggota keluarga Williams yang mengajukan petisi kepada pengadilan untuk menunjuk dia sebagai walinya. Di Bagian 4 film dokumenter tersebut, saudara perempuan Williams, Wanda, menyatakan bahwa dia siap melakukannya. “Saya ditanya, 'Apakah saya akan mempertimbangkan untuk menjadi wali?' dan saya berkata, 'Saya tidak tahu apa yang dimaksud dengan menjadi wali,'” katanya kepada produser. “Saya diberitahu bahwa ini akan melibatkan mengikuti kelas, jadi saya berkata, 'Ya, saya akan melakukannya.'” Saya berkata, “Apa pun yang harus saya lakukan, saya akan fokus pada kesehatan Wendy.” Tiba-tiba tembok itu runtuh dan tidak ada apa-apa.”