April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gubernur California Gavin Newsom mengatakan dia akan menandatangani undang-undang transparansi yang berfokus pada iklim untuk perusahaan-perusahaan besar

Gubernur California Gavin Newsom mengatakan dia akan menandatangani undang-undang transparansi yang berfokus pada iklim untuk perusahaan-perusahaan besar

NEW YORK (AP) — Gubernur Kalifornia Gavin Newsom pada Minggu mengatakan ia berencana menandatangani dua rancangan undang-undang yang berfokus pada iklim yang bertujuan memaksa perusahaan-perusahaan besar untuk lebih transparan mengenai emisi gas rumah kaca dan risiko finansial akibat pemanasan global.

Pengumuman Newsom disampaikan saat melakukan perjalanan ke luar negara bagian ke New York Pekan IklimTempat para pemimpin dunia di bidang bisnis, politik, dan seni berkumpul untuk mencari solusi terhadap perubahan iklim.

anggota parlemen California minggu lalu Legislasi disahkan Perusahaan-perusahaan besar mulai dari perusahaan minyak dan gas hingga raksasa ritel membutuhkannya Mendeteksi emisi langsung gas rumah kaca Selain yang berasal dari kegiatan seperti perjalanan bisnis karyawan.

Penulis rancangan undang-undang tersebut, Senator dari Partai Demokrat Scott Wiener, mengatakan pengungkapan tersebut adalah “pendorong dekarbonisasi yang sederhana namun sangat kuat.”

“Undang-undang ini akan mendukung perusahaan-perusahaan yang melakukan bagian mereka dalam mengatasi krisis iklim dan menciptakan akuntabilitas bagi mereka yang tidak melakukan hal tersebut,” kata Weiner dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu yang memuji keputusan Newsom.

Berdasarkan undang-undang tersebut, ribuan perusahaan publik dan swasta yang beroperasi di California dan menghasilkan lebih dari $1 miliar per tahun harus mengajukan pengungkapan emisi. Tujuannya adalah untuk meningkatkan transparansi dan membuat perusahaan mengevaluasi bagaimana mereka dapat mengurangi emisi karbonnya.

Faktur kedua Majelis negara bagian pekan lalu sepakat untuk mewajibkan perusahaan-perusahaan yang menghasilkan lebih dari $500 juta setiap tahunnya untuk mengungkapkan risiko keuangan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim terhadap bisnis mereka dan bagaimana mereka berencana untuk mengatasi risiko-risiko tersebut.

Senator Negara Bagian Henry Stern, seorang Demokrat Los Angeles yang memperkenalkan undang-undang tersebut, mengatakan informasi tersebut akan berguna bagi individu dan anggota parlemen ketika membuat keputusan investasi publik dan swasta. RUU tersebut baru-baru ini diubah untuk mewajibkan perusahaan mulai melaporkan informasi pada tahun 2026, bukan tahun 2024, dan mewajibkan mereka untuk melaporkan setiap dua tahun, bukan setiap tahun.

READ  Kerajaan Carl Icahn kehilangan $6 miliar dalam satu hari setelah laporan short seller

Newsom, seorang Demokrat, mengatakan dia ingin California memimpin negaranya dalam mengatasi krisis iklim. “Kita tidak hanya perlu menjalankan otoritas formal kita, namun juga harus lebih membagi otoritas moral kita,” katanya.

Kantor Newsom mengumumkan pada hari Sabtu California telah menggugat beberapa perusahaan minyak dan gas terbesar di dunia, dengan mengklaim bahwa mereka telah menipu masyarakat tentang bahaya bahan bakar fosil yang kini menjadi penyebab badai dan kebakaran hutan terkait dengan perubahan iklim yang telah menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Gugatan perdata yang diajukan ke Pengadilan Tinggi negara bagian di San Francisco juga bertujuan untuk menciptakan dana – yang didanai oleh dunia usaha – untuk membiayai upaya pemulihan setelah terjadinya badai dan kebakaran dahsyat.