Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

GoTo, bintang teknologi Indonesia, sudah lama berproduksi Bisnis dan Ekonomi

Madden, Indonesia – Ketika startup e-commerce Indonesia GoTo memulai debutnya di pasar saham minggu ini, Christopher Panel Lumban Cole, dosen hukum bisnis di Universitas Katolik Santo Thomas Medan, bangga.

“Di dunia bisnis, Indonesia dikenal sebagai negara konsumen dan bukan negara manufaktur,” kata Kol kepada Al Jazeera.

“Jadi senang rasanya ketika GoTo mulai berdagang. Kami tidak membuat produk sendiri seperti mobil, jadi aplikasi online adalah sesuatu yang bisa dibanggakan orang Indonesia karena kami memiliki banyak model yang bagus.

Meskipun saham teknologi tampaknya telah melampaui harapan GoTo dengan meluncurkan penawaran umum perdana (IPO) yang sukses di seluruh dunia – menembus nilainya sendiri sebesar $ 26,2 miliar- $ 28,8 miliar – tampilan pembukaan yang kuat tidak mengejutkan audiens pasar. Negaranya sendiri.

Analis mengatakan kesuksesan awal GoTo, yang lahir dari merger antara dua mega-merek Indonesia, mencerminkan kombinasi perubahan peraturan, perdagangan yang kuat, dan dukungan hati-hati dari investor.

Saham GoTo melonjak 23 persen setelah dibuka di pasar lokal pada hari Senin, mencapai 412 rupee Indonesia ($ 0,029) per saham hanya beberapa menit setelah pasar saham Indonesia dibuka. Saham naik 13 persen menjadi ditutup pada 382 rupee Indonesia ($ 0,027).

“Keberhasilan awal GoTo tidak terlalu mengejutkan karena diciptakan oleh dua merek besar bersama-sama,” kata Gaol. “Mereka sudah memiliki portofolio terpasang mereka sendiri dan mereka tidak memiliki banyak kompetisi.”

GoTo Group, perusahaan teknologi terbesar di Indonesia, melonjak ke hari pertama perdagangannya setelah mengumpulkan $1,1 miliar, salah satu penawaran umum perdana terbesar di dunia tahun ini. [File: Dimas Ardian/Bloomberg]

“Super-App” mengikuti penggabungan antara perusahaan pengiriman makanan dan pengiriman makanan Kozak dan pembangkit tenaga listrik e-commerce Tocopedia pada bulan Mei. GoTo telah mengumpulkan US$ 1,1 miliar untuk IPO-nya, “unicorn” langka Indonesia – sebuah startup pribadi senilai lebih dari US$ 1 miliar.

READ  Indonesia memperketat pembatasan perjalanan udara

“GoTo menyediakan ekosistem yang lengkap. Mereka memiliki layanan ride-hiling, fintech, dan e-commerce,” Adinova Fourie, ekonom di think tank Center for Strategic and International Studies (CSIS), mengatakan kepada Al Jazeera.

“Mereka memiliki peluang besar bukan hanya karena nilai total, tetapi juga karena jaringan yang mereka ciptakan. Semakin banyak usaha kecil dan menengah (UKM) bergabung dengan situs, yang berarti lebih banyak pelanggan, lebih banyak permintaan lalu lintas, dan lebih banyak transaksi menggunakan situs ini. GoPay.

Menurut pengajuan publik, GoTo memiliki sekitar 2,5 juta pengemudi terdaftar dan 14 juta dealer terdaftar. Perusahaan mengklaim memiliki lebih dari 100 juta pengguna aktif bulanan.

Meskipun epidemi telah disalahkan untuk meredam antusiasme investor untuk pameran teknologi Asia Tenggara, beberapa pengamat industri percaya krisis mungkin telah membantu prospek GoTo.

“Epidemi telah mempercepat adopsi digital di Indonesia,” Angelo Abil Vijaya, seorang konsultan di lembaga keuangan internasional terkemuka, mengatakan kepada Al Jazeera. “Sekarang semakin banyak orang yang terhubung dengan ekonomi digital.

“Misalnya, GoTo telah menarik jutaan orang. Tocopedia membantu banyak perusahaan kecil dan menengah di Indonesia menjual produknya secara online, dan Gojek membantu banyak orang bekerja sebagai driver. Sekarang, lebih dari sebelumnya, orang di Indonesia dapat memasuki ekonomi digital. dan melakukan transaksi secara online.

Vijaya menambahkan bahwa konsumen Indonesia semakin nyaman dengan e-commerce, sementara program dan kebijakan pemerintah telah meningkatkan kepercayaan tidak hanya di kalangan investor tetapi juga di kalangan anak muda yang ingin memulai perusahaan sendiri.

Reformasi regulasi

Pada upacara pencatatan pada hari Senin, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan dalam pesan video bahwa ia berharap IPO GoTo akan “menginspirasi generasi muda kita untuk memberikan dorongan baru bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.”

READ  Prospek membaik untuk Saga Energy Indonesia

Gaol mengakui bahwa perubahan peraturan telah berperan dalam memberikan kepercayaan lebih kepada pengusaha lokal.

“Indonesia mulai lambat di awal karena aturan mengakomodasi start-up tidak tepat,” katanya. “Meskipun beberapa undang-undang masih rendah, mereka mulai berlaku sekarang.”

Nilai pasar GoTo saat ini adalah sekitar $ 32bn, menjadikannya perusahaan terdaftar ketiga paling berharga di Indonesia. Investornya termasuk raksasa termasuk Alibaba, Google dan Softbank Group Jepang. Meskipun demikian, Fauri mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah Super-App akan mendefinisikan kembali ekspektasi di wilayah tersebut, terutama karena pengajuan prospektusnya, yang dirilis pada bulan Maret, belum menguntungkan.

“Pasar masih perlu menemukan jalur yang jelas menuju profitabilitas di masa depan,” katanya.

“Kami tahu dari dokumen prospektus bahwa GoTo akan menghadapi lebih banyak kerugian dalam beberapa tahun ke depan. Tanpa rencana keuntungan, masa depan akan suram. Tapi kita masih harus menunggu dan melihat.

Menurut pengajuan publik, defisit bersih GoTo naik menjadi sekitar US$ 520 juta dari penjualan sekitar US$ 174 juta tahun lalu.

Ada juga cerita peringatan. Tahun lalu, Pukalbag mengumpulkan $1,5 miliar dalam IPO terbesar di Indonesia. Saham saingan regional Crop juga turun 70 persen. GoTo melihat harga sahamnya jatuh dalam beberapa hari pertama perdagangan, ditutup pada 374 rupee Indonesia ($ 0,026) pada hari Rabu.

Namun, analis lokal percaya bahwa GoTo akan berkinerja lebih baik daripada pesaingnya yang lebih kompleks, terutama dalam hal populasi negara. Indonesia adalah ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dengan populasi lebih dari 270 juta dan kelas menengah yang berkembang pesat.

“Orang Indonesia suka menghabiskan waktu online mereka, yang berarti mereka menghabiskan dan makan uang pada saat yang sama,” kata Cole.

READ  PATAMI Maybank Indonesia turun 3,3% menjadi Rp 1,06 triliun dalam sembilan bulan pertama tahun 2021

“Dengan merger ini, GoTo bisa menjadi raja pasar itu.”