Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Google Tidak Akan Mencadangkan Internet Anda Lagi: Halaman Web yang Di-cache Sudah Mati

Google Tidak Akan Mencadangkan Internet Anda Lagi: Halaman Web yang Di-cache Sudah Mati

Google tidak akan lagi mencadangkan seluruh Internet. Tautan “cache” di Google Penelusuran telah lama menjadi cara alternatif untuk memuat situs web yang rusak atau diubah, namun perusahaan kini menghentikannya. Danny Sullivan, “koordinator pencarian” di Google, mengonfirmasi penghapusan fitur tersebut melalui sebuah pesan Bagikan XMengatakan bahwa fitur ini “dimaksudkan untuk membantu orang mengakses halaman, di mana Anda sering tidak dapat mengandalkan pemuatan halaman. Saat ini, banyak hal telah membaik secara dramatis. Jadi, diputuskan untuk menghentikannya.”

Fitur ini telah muncul dan hilang bagi sebagian orang sejak bulan Desember, dan saat ini, kami tidak melihat tautan cache apa pun di Google Penelusuran. Untuk saat ini, Anda masih dapat membuat tautan cache sendiri meskipun tanpa tombol, cukup dengan membuka “https://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache:” ditambah URL situs web, atau dengan mengetik “cache: ” ditambah URL ke dalam pencarian Google. Saat ini, tampaknya Ars Technica versi cache masih berfungsi. Semua halaman dukungan Google yang terkait dengan situs cache telah dihapus.

Tautan cache digunakan untuk berada dalam menu tarik-turun di samping setiap hasil pencarian di halaman Google. Saat perayap web Google memindai Internet untuk mencari laman web baru dan yang diperbarui, perayap web tersebut juga akan menyimpan salinan semua yang dilihatnya. Hal ini dengan cepat menyebabkan Google mencadangkan seluruh Internet, menggunakan data berukuran petabyte yang tak terhitung jumlahnya. Google sedang melalui era penghematan biaya saat ini, jadi dengan asumsi Google dapat mulai menghapus data cache, kemungkinan besar hal itu akan dapat mengosongkan banyak sumber daya.

Tautan cache sangat bagus jika situs web tidak aktif atau diubah dengan cepat, namun tautan tersebut juga memberikan beberapa ide selama bertahun-tahun tentang cara “bot Google” Perayap web menampilkan web. Halaman belum tentu ditampilkan seperti yang Anda harapkan. Dulu, halaman hanya berisi teks, namun perlahan, Google Bot mempelajari media dan data kaya lainnya seperti JavaScript (ada pada dia Dari Google Bots Khusus Sekarang). Banyak detail Google Bot yang diselimuti kerahasiaan untuk disembunyikan dari spammer SEO, tetapi Anda dapat belajar banyak dengan memeriksa seperti apa tampilan halaman yang di-cache. Pada tahun 2020, Google beralih ke Seluler secara defaultMisalnya, jika Anda mengunjungi tautan Ars yang di-cache sebelumnya, Anda akan mendapatkan situs seluler. Jika Anda menjalankan situs web dan ingin mempelajari lebih lanjut tentang tampilan situs Anda di mata Google Bot, Anda tetap dapat melakukannya, meskipun terbatas hanya pada situs Anda, dari Konsol pencarian.

Hilangnya situs-situs yang di-cache berarti bahwa Internet Archive menanggung beban lebih besar dalam pengarsipan dan pelacakan perubahan pada halaman-halaman World Wide Web.