September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gambar satelit menunjukkan bahwa lapisan es Antartika runtuh lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya

Gambar satelit menunjukkan bahwa lapisan es Antartika runtuh lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya

Sebuah analisis satelit menunjukkan, Rabu, bahwa gletser pesisir di Antartika menghilangkan gunung es pada tingkat yang lebih cepat daripada kemampuan alam untuk mengisi kembali es yang pecah, menggandakan perkiraan kerugian sebelumnya dari lapisan es terbesar di dunia selama 25 tahun terakhir.

Studi pertama dari jenisnya, yang dipimpin oleh para peneliti di Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA di dekat Los Angeles dan diterbitkan dalam jurnal Nature, telah menimbulkan kekhawatiran baru tentang seberapa cepat perubahan iklim melemahkan lapisan es terapung Antartika dan mempercepat pendakiannya. . permukaan laut global.

Temuan utama studi ini adalah bahwa hilangnya es Antartika dari kepingan gletser pesisir yang “berkembang biak” ke laut kira-kira seukuran jumlah bersih es yang sudah diketahui para ilmuwan hilang karena penipisan es yang disebabkan oleh lapisan es yang mencair. dari bawah oleh naiknya suhu laut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Analisis menyimpulkan bahwa menipis dan melahirkan bersama-sama telah mengurangi massa lapisan es Antartika sebesar 12 triliun ton sejak 1997, dua kali lipat dari perkiraan sebelumnya.

Menurut ilmuwan JPL Chad Green, penulis utama studi tersebut, hilangnya lapisan es di benua itu sejak lahir saja dalam seperempat abad terakhir mencakup hampir 37.000 kilometer persegi (14.300 sq mi), area yang kira-kira seukuran Swiss.

“Antartika runtuh di tepinya,” kata Green dalam pengumuman hasil NASA. “Dan saat lapisan es menyusut dan melemah, gletser besar di benua itu cenderung mempercepat dan meningkatkan laju kenaikan permukaan laut global.”

Konsekuensinya bisa mengerikan. Dia mengatakan Antartika memiliki 88% potensi permukaan laut dari semua es dunia.

READ  Tanaman yang tumbuh di tanah bulan dari misi Apollo

Rak es, lapisan permanen air tawar beku yang menempel di daratan, membutuhkan waktu ribuan tahun untuk terbentuk dan bertindak seperti penyangga yang mencegah gletser yang akan dengan mudah tergelincir ke laut, menyebabkan laut naik.

Ketika lapisan es stabil, siklus kelahiran dan pertumbuhan kembali alami jangka panjang menjaga ukurannya tetap konstan.

Tetapi dalam beberapa dekade terakhir, pemanasan lautan telah melemahkan rak dari bawah, sebuah fenomena yang sebelumnya didokumentasikan oleh altimeter satelit yang mengukur perubahan ketinggian es dan menunjukkan kerugian rata-rata 149 juta ton per tahun dari 2002 hingga 2020, menurut NASA.

gambar dari luar angkasa

Untuk analisis mereka, tim Greene mengumpulkan gambar satelit dari panjang gelombang yang terlihat, inframerah, termal, dan radar untuk memetakan aliran glasial dan melahirkan anak sejak tahun 1997 lebih akurat daripada sebelumnya lebih dari 30.000 mil (50.000 km) dari pantai Antartika.

Kerugian terukur dari melahirkan anak sapi telah melampaui regenerasi lapisan es alami sehingga para peneliti telah menemukan bahwa Antartika tidak mungkin kembali ke tingkat gletser sebelum tahun 2000 pada akhir abad ini.

Percepatan kelahiran es, seperti penipisan es, paling menonjol di Antartika Barat, daerah yang paling parah dilanda arus laut yang memanas. Bahkan di Antartika Timur, wilayah yang lapisan esnya telah lama dianggap kurang rentan, Green mengatakan, “kami melihat lebih banyak kerugian daripada keuntungan.”

Salah satu peristiwa kelahiran Antartika Timur yang mengejutkan dunia, kata Green, adalah runtuhnya dan disintegrasi lapisan es Konger-Glenzer besar-besaran pada bulan Maret, mungkin merupakan tanda kelemahan yang lebih besar yang akan datang.

Eric Wolf, Profesor Riset Royal Society di University of Cambridge, menunjukkan analisis studi tentang bagaimana lapisan es Antartika Timur berperilaku selama periode hangat di masa lalu dan model untuk apa yang mungkin terjadi di masa depan.

READ  Kapsul kargo SpaceX Dragon meninggalkan stasiun luar angkasa dalam perjalanan kembali ke Bumi

“Kabar baiknya adalah jika kita tetap berpegang pada dua derajat pemanasan global yang dijanjikan oleh Perjanjian Paris, kenaikan permukaan laut karena lapisan es Antartika Timur seharusnya tidak terlalu besar,” tulis Wolf dalam komentar pada studi JPL.

Dia mengatakan kegagalan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca akan berisiko berkontribusi “beberapa meter kenaikan permukaan laut selama beberapa abad ke depan”.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Cover oleh Steve Gorman di Los Angeles). Diedit oleh Tom Hogg

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.