Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Galaksi mirip Bima Sakti telah terlihat di alam semesta jauh oleh Teleskop Webb

Galaksi mirip Bima Sakti telah terlihat di alam semesta jauh oleh Teleskop Webb

JPL-Caltech/NASA

Konsep seniman ini menggambarkan pemandangan Bima Sakti dari atas ke bawah, sebuah galaksi spiral berbatang.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para astronom telah melihat fenomena menarik di alam semesta jauh – sebuah galaksi yang sangat mirip dengan Bima Sakti – dan ini menantang teori-teori besar tentang bagaimana galaksi berevolusi.

Sistem jarak jauh, yang disebut CEERS-2112, diamati oleh tim internasional menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Seperti galaksi induk kita, galaksi Ceers-2112 yang baru ditemukan adalah galaksi spiral berbatang, dan kini menjadi galaksi terjauh yang pernah teramati. Strip di tengah struktur terbuat dari bintang.

Ceers-2112 terbentuk tak lama setelah Big Bang menciptakan alam semesta (yang diperkirakan berusia 13,8 miliar tahun), dan struktur khas galaksi sudah terbentuk 2,1 miliar tahun kemudian.

Mengingat jarak antara Bumi dan objek-objek dari masa awal alam semesta, ketika teleskop seperti Webb mengamati cahaya dari alam semesta yang jauh, rasanya seperti melihat kembali ke masa lalu.

“Tanpa diduga, penemuan ini mengungkapkan bahwa galaksi seperti galaksi kita sudah ada 11.700 juta tahun yang lalu, ketika alam semesta hanya memiliki 15% kehidupannya,” kata Luca Costantin, penulis utama studi tersebut, dalam sebuah pernyataan. Dia adalah peneliti pascadoktoral di Dewan Riset Nasional Spanyol di Pusat Astrobiologi Spanyol di Madrid.

Para astronom terkejut melihat galaksi yang begitu teratur dan teratur pada saat galaksi lain jauh lebih tidak beraturan. Meskipun galaksi spiral masif umum ditemukan di lingkungan kosmik Bima Sakti, hal ini tidak selalu terjadi.

READ  Para ilmuwan menyadari bahwa ledakan radio cepat misterius yang berulang dari luar angkasa terlihat sangat familiar

Penemuan ini, yang dimungkinkan oleh kemampuan Webb yang sangat sensitif dalam mendeteksi cahaya, mengubah pemahaman para ilmuwan tentang pembentukan galaksi dan tahap awal alam semesta.

“Temuan CEERS-2112 menunjukkan bahwa galaksi-galaksi di alam semesta awal mungkin tersusun seperti Bima Sakti,” kata rekan penulis studi Alexander de la Vega, peneliti pascadoktoral di University of California, Riverside, dalam sebuah pernyataan. “Ini mengejutkan karena galaksi jauh lebih kacau pada masa awal alam semesta dan sangat sedikit di antaranya yang memiliki struktur mirip Bima Sakti.”

Sebuah studi yang merinci temuan ini diterbitkan pada 8 November di jurnal tersebut alam.

Para astronom percaya bahwa galaksi spiral berbatang seperti Bima Sakti baru muncul setelah alam semesta mencapai setidaknya setengah usianya saat ini karena diyakini bahwa diperlukan beberapa miliar tahun evolusi galaksi sebelum gugus bintang masif di dalam galaksi dapat terbentuk. . .

Batangan terbentuk ketika bintang-bintang dalam galaksi spiral mengorbit secara teratur, seperti yang terjadi di Bima Sakti. Hingga saat ini, para astronom tidak percaya bahwa galaksi-galaksi awal cukup stabil untuk membentuk atau mempertahankan batangan.

Namun penemuan Ceers-2112 menunjukkan bahwa evolusi ini hanya memakan waktu sekitar satu miliar tahun atau kurang, kata de la Vega.

“Hampir semua batangan ditemukan di galaksi spiral,” kata de la Vega. “Batang dalam CEERS-2112 menunjukkan bahwa galaksi telah matang dan terorganisir jauh lebih cepat dari yang kita perkirakan sebelumnya, yang berarti bahwa beberapa aspek teori kita tentang pembentukan dan evolusi galaksi perlu direvisi.”

De la Vega yakin para astronom perlu mengubah model teoretis mereka tentang bagaimana galaksi terbentuk dan berevolusi dengan memperhitungkan jumlah materi gelap yang ada di galaksi pertama.

READ  Para ilmuwan telah mengembangkan cincin yang dapat dikenakan yang mengusir serangga

Meskipun materi gelap belum benar-benar ditemukan, materi gelap diperkirakan membentuk 85% dari total materi di alam semesta – sesuatu yang Teleskop Euclid Badan Antariksa Eropa Peta telah dirancang. Materi gelap mungkin berperan dalam pembentukan jeruji tersebut.

Penemuan ini juga menunjukkan bahwa batangan dapat dideteksi di galaksi-galaksi awal, meskipun galaksi tertua jauh lebih kecil.

“Penemuan CEERS-2112 membuka jalan bagi penemuan lebih banyak batang di alam semesta muda,” kata de la Vega. “Awalnya, saya berpikir bahwa mendeteksi dan memperkirakan sifat-sifat batang di galaksi seperti SEARS-2112 akan penuh dengan ketidakpastian pengukuran. Namun kekuatan Teleskop Luar Angkasa James Webb dan keahlian tim peneliti kami membantu kami menetapkan batasan yang kuat pada ukurannya. dan bentuk batangnya.”