Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan telah menemukan emisi mirip aurora di Matahari: ScienceAlert

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan telah menemukan emisi mirip aurora di Matahari: ScienceAlert

Dalam penemuan yang mengejutkan, para ilmuwan telah menemukan emisi mirip aurora di atmosfer matahari.

Di ketinggian sekitar 40.000 kilometer (25.000 mil) di atas bintik matahari yang tumbuh subur di tata surya Fotosfertim astronom yang dipimpin oleh Siji Yu dari Institut Teknologi New Jersey telah mencatat jenis emisi radio berdurasi panjang yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Matahari memancarkan segala jenis radiasi saat melakukan tugasnya, namun menurut tim, radiasi ini tidak begitu mirip dengan aurora borealis.

“Kami telah menemukan jenis ledakan radio terpolarisasi jangka panjang yang aneh yang dipancarkan oleh bintik matahari, yang berlangsung selama lebih dari seminggu.” Yu berkata.

“Ini sangat berbeda dari ledakan radio matahari sementara yang biasanya berlangsung beberapa menit atau jam. Ini adalah penemuan menarik yang berpotensi mengubah pemahaman kita tentang proses magnetik bintang.”

Aurora borealis yang bersinar dan bergelombang adalah salah satu pemandangan paling menakjubkan di Bumi, namun hal tersebut tidak hanya terjadi di planet asal kita, meskipun bentuknya sangat bervariasi. Aurora telah terdeteksi di semua planet besar di tata surya, bahkan di empat bulan Jupiter.

Tampilan jarak dekat dari bintik matahari, seperti yang dicitrakan oleh Teleskop Surya Inouye. Gambar tersebut menunjukkan area seluas sekitar 30.000 kilometer (18.640 mil). (NSF/HALO/NSO)

Mereka terbentuk ketika partikel matahari terperangkap dalam garis medan magnet, yang bertindak sebagai akselerator yang meningkatkan energi partikel sebelum mereka disimpan, biasanya di atmosfer, tempat mereka berinteraksi dengan atom dan molekul di dalamnya untuk menghasilkan cahaya. Di sini, di Bumi, kita dapat melihat cahaya menari melintasi langit.

Namun cahaya tampak hanyalah sebagian dari spektrum emisi aurora. di sana Komponen radio, Juga. Meskipun Matahari mengeluarkan banyak emisi radio melalui proses lain, termasuk semburan aktivitas radio, emisi yang berputar-putar di atas bintik matahari memiliki profil yang mirip dengan aurora radio.

READ  Teleskop James Webb menemukan dua galaksi tertua dan terjauh yang pernah ada Teleskop Luar Angkasa James Webb

Ini sangat masuk akal. Bintik matahari adalah area sementara yang lebih gelap dan lebih dingin di permukaan Matahari – fotosfernya – yang disebabkan oleh area dengan medan magnet yang luar biasa kuatnya. Keterbatasan plasma surya. Tidak ada tempat di tata surya yang penuh dengan partikel matahari selain matahari itu sendiri.

Jadi masuk akal jika percepatan medan magnet partikel matahari bisa terjadi di sana, namun jauh lebih kuat dibandingkan di Bumi, karena medan magnet matahari lebih kuat.

yo Dia berkata Analisis spasial dan temporal yang dilakukan tim “menunjukkan hal ini [the emissions] Hal ini disebabkan oleh emisi maser siklotron elektron (ECM), yang melibatkan elektron energik yang terperangkap dalam geometri medan magnet yang berjarak dekat.

“Wilayah bintik matahari yang dingin dan sangat magnetis menyediakan lingkungan yang menguntungkan bagi terjadinya emisi ECM, menarik kesejajaran dengan tutup kutub magnet planet dan bintang lain, dan berpotensi menyediakan mitra surya lokal untuk mempelajari fenomena ini,” katanya.

Diagram yang menunjukkan bagaimana emisi radio aurora dihasilkan dari bintik matahari. (Yu dkk., Nat. Astron., 2023)

Faktanya, tidak jarang sebuah bintang memancarkan sinyal radio aurora. Beberapa tahun yang lalu, tim ilmuwan mengidentifikasi sejumlah bintang yang memancarkan gelombang radio yang tidak seperti biasanya, yang mereka kaitkan dengan keberadaan sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit planet terdekat yang atmosfernya mengalir deras ke dalam bintang tersebut untuk menghasilkan emisi aurora.

Planet-planet di tata surya berada terlalu jauh dari Matahari untuk menghasilkan efek serupa, namun kita cukup dekat dengan Matahari untuk melihat emisi aurora samar yang mungkin terlewatkan oleh bintang jauh.

Para peneliti percaya bahwa aktivitas suar di daerah yang tidak jauh dari bintik matahari menyuntikkan elektron energik ke dalam loop medan magnet yang tertanam di bintik matahari, memicu apa yang oleh para peneliti disebut sebagai “pijaran radio bintik matahari”. Ini adalah salah satu bukti paling jelas mengenai mekanisme yang terlibat, menyarankan cara-cara baru untuk mempelajari aktivitas magnetik bintang dan perilaku titik bintang pada bintang-bintang jauh.

READ  Studi baru ini dapat menghancurkan misi berawak ke Mars bahkan sebelum hal itu terjadi

Tim berencana mempelajari data arsip untuk melihat apakah mereka dapat menemukan bukti aurora pada ledakan aktivitas matahari di masa lalu.

“Kami mulai mengumpulkan teka-teki tentang bagaimana partikel energik dan medan magnet berinteraksi dalam sistem dengan titik bintang yang berumur panjang.” kata fisikawan surya Surajit Mondal dari New Jersey Institute of Technology, “tidak hanya pada matahari kita tetapi juga pada bintang-bintang di luar tata surya kita.”

Penelitian ini dipublikasikan di Astronomi alam.